Ketua KPK: Kalau LHKPN Saja Mereka Sudah Menyembunyikan, Bagaimana?

Kompas.com - 16/04/2019, 19:46 WIB
 Ketua KPK Agus Raharjo mengunjungi usai menghadiri kegiatan pertemuan diaspora di Pendopo Kabupaten Magetan. KPK belum menetapkan tersangka baru dalam dugaan kasus gratifikasi oleh Bupati Malang Rendra Kresna. KOMPAS.com/SUKOCO Ketua KPK Agus Raharjo mengunjungi usai menghadiri kegiatan pertemuan diaspora di Pendopo Kabupaten Magetan. KPK belum menetapkan tersangka baru dalam dugaan kasus gratifikasi oleh Bupati Malang Rendra Kresna.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo berharap politisi yang terpilih Pemilu 2019 nanti memiliki kualitas yang lebih baik dari sebelumnya.

Kriteria pemimpin yang ideal menurutnya sudah ada dalam ajaran agama Islam, yaitu sidiq, fatanah, amanah, dan tabligh. Masing-masing memiliki arti jujur, cerdas, bisa dipercaya, dan tidak suka menyembunyikan.

Baca juga: Daftar 17 Menteri Kabinet Kerja yang Bolong-bolong Serahkan LHKPN

 

Agus mengatakan, salah satu cara untuk menemukan pemimpin dengan kriteria seperti itu adalah memeriksa rekam jejaknya.

"Mari kita teliti orang ini jujur atau tidak. Jujur dalam tingkah lakunya, jujur dalam perbuatannya. Kemudian juga menyampaikan, tidak ada yang disembunyikan," ujar Agus dalam diskusi bertema 'Pilih yang Bersih, Cek Rekam Jejak' di Kantor MMD Initiative, Jalan Kramat 6, Selasa (16/4/2019).

"Oleh karena itu kalau konteksnya LHKPN (Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara) tadi. Kalau mereka LHKPN saja sudah menyembunyikan, bagaimana?" tambah dia.

Baca juga: ICW Tekankan Pentingnya Sanksi Tegas bagi Penyelenggara Negara yang Tak Urus LHKPN

 

Agus mengatakan contoh ini relevan dengan calon legislatif petahana. Menurut dia, seorang petahana yang tidak melaporkan harta kekayaannya berarti sedang menyembunyikan sesuatu.

Rekam jejak pun menjadi hak yang harus diperiksa masyarakat sebelum menggunakan hak pilihnya. Di kota-kota besar, Agus yakin proses pengecekan rekam jejak bukan hal sulit untuk dilakukan.

KPK dan Komisi Pemilihan Umum (KPU) sudah pernah mengumumkan calon legislatif yang berstatus mantan koruptor. Informasi itu bisa dicari dengan mudah oleh masyarakat yang tidak kesulitan akses internet.

Baca juga: Ketua DPRD DKI: Dibilang Tak Satu Pun Laporkan LHKPN? Itu Tak Benar!

 

Namun dia menyoroti masyarakat di daerah tertentu yang masih belum mendapat akses itu. Apalagi jika di sana masyarakat belum teredukasi dengan cara memilih wakil rakyat yang tepat.

"Ini jadi tantangan kita. Sebagian besar masyarakat kita tidak punya akses informasi. Kemudian jadi kewajiban kita semua memberikan informasi," kata dia.

Dia berharap kendala ini tidak menjadi penghalang bagi Indonesia untuk meningkatkan kehidupan bernegaranya.

Baca juga: KPK Harap Pimpinan Instansi Bisa Tegas ke Wajib Lapor LHKPN yang Tak Patuh

Agus mengatakan, banyak yang memprediksi Indonesia akan menjadi negara maju. Prediksi itu tidak akan terwujud begitu saja tanpa melakukan apa-apa.

Menurut dia, memilih pemimpin dan wakil rakyat yang tepat adalah cara untuk mewujudkan prediksi itu.

"Itu yang bisa menjamin kita bisa mencapai apa yang diramalkan orang," kata dia.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Optimistis Nurmansjah Lubis Jadi Wagub DKI, Sohibul Iman: PKS Tak Sembarangan Ajukan Calon

Optimistis Nurmansjah Lubis Jadi Wagub DKI, Sohibul Iman: PKS Tak Sembarangan Ajukan Calon

Nasional
Soal Iklan Lutfi Alfiandi Pegang Bendera Nasdem, Ini Komentar Surya Paloh

Soal Iklan Lutfi Alfiandi Pegang Bendera Nasdem, Ini Komentar Surya Paloh

Nasional
Setelah Bakar Mayat Teman Kerja, Pelaku Gadaikan Motor Korban Rp 4 Juta

Setelah Bakar Mayat Teman Kerja, Pelaku Gadaikan Motor Korban Rp 4 Juta

Nasional
Maskapai Haji Ditambah, Citilink dan Flynas Kini Ikut Berangkatkan Jemaah

Maskapai Haji Ditambah, Citilink dan Flynas Kini Ikut Berangkatkan Jemaah

Nasional
100 Hari Jokowi-Maruf, Kebijakan Investasi jadi Ancaman bagi Lingkungan Hidup

100 Hari Jokowi-Maruf, Kebijakan Investasi jadi Ancaman bagi Lingkungan Hidup

Nasional
[BERITA FOTO] Sepi dan Terisolasi, Begini Kondisi Wuhan Terkini...

[BERITA FOTO] Sepi dan Terisolasi, Begini Kondisi Wuhan Terkini...

Nasional
Wapres Sebut Pendekatan Keamanan di Papua Bersifat Sementara

Wapres Sebut Pendekatan Keamanan di Papua Bersifat Sementara

Nasional
Ulat Bulu Serang Permukiman Warga di Kudus

Ulat Bulu Serang Permukiman Warga di Kudus

Nasional
Ratusan Petugas Wafat, Parpol Nonparlemen Sarankan Pemilu Tak Digelar Serentak

Ratusan Petugas Wafat, Parpol Nonparlemen Sarankan Pemilu Tak Digelar Serentak

Nasional
Menag Ceritakan Kekhawatiran Jokowi Lulusan Madrasah Tak Bisa Bersaing

Menag Ceritakan Kekhawatiran Jokowi Lulusan Madrasah Tak Bisa Bersaing

Nasional
Jokowi Dituding Berkuasa atas KPK dengan Tunjuk Dewas, Ini Pembelaan Wapres

Jokowi Dituding Berkuasa atas KPK dengan Tunjuk Dewas, Ini Pembelaan Wapres

Nasional
Jokowi Sentil Ibu-ibu agar Tak Beli Baju dan Lipstik Pakai Uang PKH

Jokowi Sentil Ibu-ibu agar Tak Beli Baju dan Lipstik Pakai Uang PKH

Nasional
WNI di Wuhan Khawatir, Seorang Mahasiswa di Apartemennya Diduga Kena Virus Corona

WNI di Wuhan Khawatir, Seorang Mahasiswa di Apartemennya Diduga Kena Virus Corona

Nasional
Surya Paloh Maklum jika Omnibus Law Tak Selesai Sesuai Target Jokowi

Surya Paloh Maklum jika Omnibus Law Tak Selesai Sesuai Target Jokowi

Nasional
Jaksa KPK yang Ditarik Akan Bertugas di Kejagung Mulai 3 Februari 2020

Jaksa KPK yang Ditarik Akan Bertugas di Kejagung Mulai 3 Februari 2020

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X