Kompas.com - 10/11/2017, 21:04 WIB
Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan dalam sebuah telekonferensi bersama peserta diskusi di bilangan Kemang, Jakarta Selatan, Jumat (10/11/2017). KOMPAS.com/Nabilla TashandraPenyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan dalam sebuah telekonferensi bersama peserta diskusi di bilangan Kemang, Jakarta Selatan, Jumat (10/11/2017).
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Besok, 11 November 2017, tepat tujuh bulan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan diserang orang tidak dikenal. Pada 11 April lalu Novel disiram dengan air keras sehingga penglihatannya terganggu.

Tujuh bulan pascapenyerangan, bagaimana kabar Novel?

"Alhamdulillah, mata kanan saya bisa melihat dengan lumayan baik," kata Novel melalui sambungan telekonferensi dengan peserta diskusi di Kemang, Jakarta Selatan, Jumat (10/11/2017).

Melalui layar telekonferensi, Novel menyampaikan bahwa mata kanannya sudah bisa melihat dengan cukup baik, terlebih jika ia menggunakan kacamata khusus. Ia bahkan sudah bisa membaca teks.

(Baca juga: Subuh Berjamaah di Singapura Bersama Novel Baswedan (Bag 1))

Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan menjalani pemeriksaan usai penyerangan terhadap dirinya, Jakarta, Rabu (25/10/2017).Dokumentasi KPK Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan menjalani pemeriksaan usai penyerangan terhadap dirinya, Jakarta, Rabu (25/10/2017).
Sambil menceritakan kondisinya tersebut, Novel pun menunjukkan kacamata yang dikenakannya.

Mata kanan Novel dibantu oleh hard lens dan kacamata baca sehingga ia bisa membaca dengan baik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, mata kiri Novel masih belum berfungsi dengan baik. Ia masih belum bisa melihat.

"Mata kiri sementara saya belum bisa melihat," kata dia.

Ia berharap operasi yang akan dilakukannya dalam waktu dekat bisa membantunya kembali melihat seperti semula.

"Saya masih menunggu operasi satu kali lagi untuk pembuatan kornea artificial," tutur Novel.

Novel disiram cairan yang diduga air keras oleh orang tak dikenal di dekat Masjid Jami Al Ihsan pada 11 April 2017.

(Baca juga: Diminta Bentuk TGPF Kasus Novel Baswedan, Ini Jawaban Ketua KPK)

Ilustrasi penyiraman air keras kepada Novel Baswedan.KOMPAS.com/LAKSONO HARI WIWOHO Ilustrasi penyiraman air keras kepada Novel Baswedan.
Saat itu, Novel baru saja selesai menunaikan shalat Subuh berjemaah di masjid dekat rumahnya sekitar pukul 05.10 WIB.

Novel Baswedan merupakan Kepala Satuan Tugas yang menangani beberapa perkara besar yang sedang ditangani KPK. Salah satunya adalah kasus dugaan korupsi proyek pengadaan e-KTP.

Kepala Bareskrim Polri Komjen Pol Ari Dono Sukmanto sebelumnya memastikan Polri tak berhenti mengusut kasus penyiraman terhadap Novel.

Namun, dalam prosesnya, ditemukan sejumlah kendala yang menghambat terungkapnya pelaku dalam kasus itu.

"Relatif sulit, bukannya tidak bisa. Bisa saja," ujar Ari di gedung Bareskrim Polri, Jakarta, Rabu (1/11/2017).

(Baca juga: Polri: Sama Sekali Tak Ada Niat Memperlambat Kasus Novel Baswedan)

Dalam kasus Novel, polisi telah memeriksa puluhan saksi. Namun, tidak ada yang melihat langsung peristiwa tersebut sehingga menyulitkan penyidik mencari pelakunya.

"Puluhan saksi dimintai keterangan, tapi belum bisa menunjukkan peristiwa itu sehingga belum terungkap," kata Ari.

(Baca juga: Menunggu Dua Keajaiban Terkait Novel Baswedan dari Singapura (Bag 2))



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.