Kompas.com - 03/11/2017, 06:39 WIB
Novel Baswedan saat usai salat subuh di Singapura, Kamis (2/11/2017). Kompas.com/Amir Sodikin Novel Baswedan saat usai salat subuh di Singapura, Kamis (2/11/2017).
Penulis Amir Sodikin
|
EditorHeru Margianto

KOMPAS.com - Hari masih tampak gelap. Kamis (2/11/2017), tepat pukul 05.00, saya mulai bergegas mencari sebuah masjid di Singapura untuk menunaikan salat subuh berjamaah.

Pagi itu, saya berharap bisa bertemu Novel Baswedan, penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi yang sedang menjalani pengobatan mata di Singapura. 

Dari Google Maps yang sudah saya unduh sebelumnya di Jakarta, jarak dari hotel tempat saya menginap hanya sekitar 2 kilometer, dengan perkiraan untuk jalan kaki sekitar 16 menit.

Sedikit berlari, saya mengikuti rute Google Maps. Sebelumnya sudah saya cek di internet, waktu subuh di Singapura hari itu pukul 05.27. Waktu saya di jalan tidak banyak. 

Pagi itu suasana jalan masih lengang, udara terasa segar. Hanya sesekali mobil pribadi dan taksi berseliweran. Toko-toko sepanjang jalan masih tutup. Jalan kaki yang sehat karena situasi seperti itu jarang saya dapatkan di seputaran Jakarta.

Akhirnya, tinggal beberapa jengkal saja lokasi masjid tersebut. Tapi, ups...tibat-tiba Google Maps menunjukkan jalan yang berbeda. Sial, saya tersesat mengikuti Google Maps.

Baca juga : Tim Dokter Tunda Operasi Mata Kiri Novel Baswedan

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Novel Baswedan saat ditemui di Singapura, Kamis (2/11/2017).Kompas.com/Amir Sodikin Novel Baswedan saat ditemui di Singapura, Kamis (2/11/2017).
Sistem peta luring (offline) kemungkinan tidak menunjuk ke koordinat GPS yang tepat karena fitur A-GPS di ponsel saya memerlukan koneksi internet. Google Maps kembali menunjukkan lokasi baru yang ternyata masih butuh 16 menit perjalanan, kembali ke arah perjalanan saya.

Kaki sudah mulai pegal dan jika saya paksakan untuk jalan kaki, kemungkinan salat subuh berjamaah sudah selesai. Langkah pintas pun saya ambil. Taksi.....!

Hanya sekitar 5 menit, taksi sudah langsung membawa saya ke depan sebuah masjid. Masjid itu tampak menyatu dengan bangunan lain, jika tidak dari depan, kemungkinan bisa terlewatkan. Alhamdulilah, saya tak terlambat akibat insiden salah peta ini.

Usai menunaikan salat subuh, Novel Baswedan beringsut ke belakang. Saya pun menghampirinya dan memperkenalkan diri.

Novel tampak tersenyum dan dengan ramah melayani pembicaraan. Sosok yang menjadi perbincangan nasional itu tampak kalem, lembut, dan ramah.

Sesaat kemudian, beberapa orang tampak mendekati Novel. Mereka ternyata saling kenal karena kebanyakan dari mereka sama-sama orang Indonesia.

Baca juga : 6 Bulan Kasus Novel Baswedan, Ini Alasan Polisi Belum Temukan Pelaku

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Demokrat Yakin Hakim Agung Akan Profesional Dalam Menangani Gugatan AD/ART yang Diajukan Kubu Moeldoko

Demokrat Yakin Hakim Agung Akan Profesional Dalam Menangani Gugatan AD/ART yang Diajukan Kubu Moeldoko

Nasional
Satgas: Bukan Tak Mungkin Kasus Covid-19 Kembali Meningkat di Kemudian Hari

Satgas: Bukan Tak Mungkin Kasus Covid-19 Kembali Meningkat di Kemudian Hari

Nasional
Ketua DPR Minta Pemerintah Percepat Vaksinasi Covid-19

Ketua DPR Minta Pemerintah Percepat Vaksinasi Covid-19

Nasional
Jumhur Hidayat Dituntut 3 Tahun Penjara, Kuasa Hukum Keberatan JPU Tak Sertakan Keterangan Saksi

Jumhur Hidayat Dituntut 3 Tahun Penjara, Kuasa Hukum Keberatan JPU Tak Sertakan Keterangan Saksi

Nasional
Kasus Dugaan Penyebaran Hoaks, Jumhur Hidayat Dituntut 3 Tahun Penjara

Kasus Dugaan Penyebaran Hoaks, Jumhur Hidayat Dituntut 3 Tahun Penjara

Nasional
Kubu Moeldoko Uji Materi AD/ART, Demokrat: Cari Pembenaran 'Begal Politik'

Kubu Moeldoko Uji Materi AD/ART, Demokrat: Cari Pembenaran "Begal Politik"

Nasional
KSAU Pimpin Sertijab Danseskoau hingga Pangkoopsau III

KSAU Pimpin Sertijab Danseskoau hingga Pangkoopsau III

Nasional
Yusril Jadi Kuasa Hukum Kubu Moeldoko Ajukan Uji Materi AD/ART Demokrat ke MA

Yusril Jadi Kuasa Hukum Kubu Moeldoko Ajukan Uji Materi AD/ART Demokrat ke MA

Nasional
Panglima TNI, Kapolri, dan Ketua DPR Hadiri Bakti Sosial Alumni Akabri 1996 di Tangerang

Panglima TNI, Kapolri, dan Ketua DPR Hadiri Bakti Sosial Alumni Akabri 1996 di Tangerang

Nasional
Satgas: Jika Ada Kasus Positif Covid-19, Segera Tutup Sekolah

Satgas: Jika Ada Kasus Positif Covid-19, Segera Tutup Sekolah

Nasional
Forum Pemred Sahkan Kepengurusan Baru, Arfin Asydhad Ketua

Forum Pemred Sahkan Kepengurusan Baru, Arfin Asydhad Ketua

Nasional
Prof Sahetapy dan Kisah-kisah Anggota Dewan yang Terhormat

Prof Sahetapy dan Kisah-kisah Anggota Dewan yang Terhormat

Nasional
Cegah Insiden Serupa Penganiayaan Muhammad Kece Terulang, Polri Perketat Pengamanan Rutan

Cegah Insiden Serupa Penganiayaan Muhammad Kece Terulang, Polri Perketat Pengamanan Rutan

Nasional
Mengacu BPOM, Penggunaan Vaksin Pfizer Belum Diperbolehkan untuk Anak di Bawah 12 Tahun

Mengacu BPOM, Penggunaan Vaksin Pfizer Belum Diperbolehkan untuk Anak di Bawah 12 Tahun

Nasional
PBB, Berkarya, dan Perindo Ajukan Uji Materi Pasal tentang Verifikasi Parpol UU Pemilu ke MK

PBB, Berkarya, dan Perindo Ajukan Uji Materi Pasal tentang Verifikasi Parpol UU Pemilu ke MK

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.