Ketua KPK: Dunia Serasa Akan Runtuh

Kompas.com - 05/10/2013, 12:48 WIB
Ketua KPK Abraham Samad (kanan) didampingi Juru Bicara KPK, Johan Budi dan petugas KPK saat menunjukkan barang bukti uang dalam dugaan suap yang melibatkan Ketua MK, Akil Mochtar di Gedung KPK, Jakarta, Kamis (3/10/2013). KOMPAS IMAGES / KRISTIANTO PURNOMOKetua KPK Abraham Samad (kanan) didampingi Juru Bicara KPK, Johan Budi dan petugas KPK saat menunjukkan barang bukti uang dalam dugaan suap yang melibatkan Ketua MK, Akil Mochtar di Gedung KPK, Jakarta, Kamis (3/10/2013).
|
EditorFarid Assifa

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Abraham Samad menyadari praktik korupsi di Indonesia sudah teramat parah. Abraham bahkan mengatakan dunia serasa akan runtuh ketika KPK mengetahui Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar turut terlibat permainan uang itu.

"Kondisinya sudah sangat memprihatinkan karena seolah-olah dunia akan runtuh ya," ujar Abraham seusai menghadiri acara peringatan HUT Ke-68 TNI di Landasan Udara Halim Perdanakusuma, Sabtu (5/10/2013).

Pernyataan Abraham ini disebutnya bukan tanpa alasan. Mantan aktivis antikorupsi ini tak habis pikir seorang Ketua MK bisa juga terjerat korupsi. Terlebih lagi, MK adalah lembaga penegak hukum dengan keputusan yang final dan mengikat. "Oleh karena itu, ini menjadi preseden buruk bagi dunia penegakan hukum," ucap Abraham. KPK, kata Abraham, memiliki kewajiban untuk segera meluruskan negeri ini ke arah yang benar.

Akil "menginap" di KPK sejak tertangkap tangan pada Rabu (2/10/2013) malam. Dia ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap pengurusan sengketa Pilkada Gunung Mas, Kalimantan Tengah, dan di Lebak, Banten. Akil ditangkap di kediamannya bersama dengan Chairun Nisa dan Cornelis.


Dari rumah Akil, KPK menyita uang yang nilainya sekitar Rp 3 miliar. Uang itu diduga akan diberikan Chairun Nisa dan Cornelis kepada Akil terkait kepengurusan sengketa pilkada di Gunung Mas. Untuk kasus Pilkada Gunung Mas, ada empat orang yang ditetapkan KPK sebagai tersangka. Selain Akil, Chairun Nisa, dan Cornelis, KPK menetapkan calon bupati petahana Pilkada Gunung Mas, Hambit Bintih, sebagai tersangka.

Kemudian, dalam kasus Pilkada Lebak, KPK kembali menetapkan Akil sebagai tersangka atas dugaan menerima uang. Untuk kasus ini, dia dan advokat Susi Tur Andayani diduga menerima uang Rp 1 miliar dari Tubagus Chaery Wardana. Adapun Tubagus diketahui sebagai adik Gubernur Banten Ratu Atut, yang juga suami dari Wali Kota Tangerang Selatan Airin Rachmi Diany. KPK juga menetapkan Tubagus dan Susi sebagai tersangka dalam kasus ini.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X