Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

PKS yang Kembali Disebut Digoda untuk Tinggalkan Anies...

Kompas.com - 08/06/2023, 08:57 WIB
Tatang Guritno,
Bagus Santosa

Tim Redaksi


JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) kembali disebut tengah digoda untuk mencabut dukungan pencalonan presiden Anies Baswedan. 

Informasi itu kembali bergulir saat ini, ketika Anies dan Koalisi Perubahan untuk Persatuan (KPP) tengah intens mencari bakal calon wakil presiden (bacawapres).

Anggota Tim Delapan KPP Sudirman Said mengungkapkan, ada sejumlah pimpinan partai politik (parpol) dan pejabat pemerintah yang mendatangi PKS dan memberikan tawaran berupa posisi hingga materi.

“Misinya itu supaya PKS keluar dari koalisi dan majunya Pak Anies digagalkan. Bentuknya apa? Ya namanya iming-iming bentuknya macam-macamlah,” tutur Sudirman di Sekretariat Perubahan, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (7/6/2023).

Baca juga: Sudirman Said Ungkap Ada Pejabat Jokowi yang Ingin Gagalkan Pencapresan Anies Lewat PKS

Bukan kali ini saja PKS disebut mendapatkan sejumlah tawaran untuk meninggalkan Anies. Isu serupa pernah berhembus ketika partai yang dipimpin Ahmad Syaikhu itu tengah menjajaki pembentukan KPP bersama Partai Nasdem dan Partai Demokrat di akhir 2022.

Kala itu, viral di media sosial tudingan bahwa PKS mendapatkan tawaran dua kursi menteri di Kabinet Indonesia Maju. Syaratnya, menggagalkan pembentukan KPP.

Namun demikian, kabar tersebut dibantah oleh Juru Bicara PKS M Kholid. Ia mengaku informasi tersebut sesat atau hoaks dan sikap PKS tetap menjadi parpol oposisi pemerintah.

“Jadi ada tawaran atau tidak ada tawaran, keputusan Musyawarah Majelis Syuro tersebut sudah tegas dan mengikat,” ungkap Kholid, 28 Oktober 2022.

PKS pastikan tetap bersama KPP

Dikonfirmasi Kompas.com soal pernyataan Sudirman Said di awal, Kholid mengaku tak mengetahui dengan pasti informasi tersebut.

Baca juga: Jika Demokrat Mundur dari Koalisi Perubahan, Mungkinkah Golkar Dilirik Nasdem-PKS?

Akan tetapi, ia enggan ambil pusing jika memang tawaran-tawaran itu ada untuk mempengaruhi sikap PKS atas dukungannya pada pencalonan presiden Anies.

“Kalau pun memang benar ada, itu hal biasa saja dan tidak akan mengubah keputusan PKS mengusung Pak Anies Baswedan,” tutur Kholid pada Kompas.com, Kamis (8/6/2023).

Kholid menekankan bahwa dukungan PKS pada Anies tak berubah karena keputusan itu diambil melalui forum resmi partai yang mengikat yaitu Musyawarah Majelis Syuro PKS.

“PKS optimis, Pak Anies akan berlayar bersama PKS, Nasdem dan Demokrat melalui KPP. Apapun godaan dan rayuannya, kami sudah solid,” imbuh dia.

Baca juga: Alasan Mahfud MD Tolak Tawaran PKS Jadi Cawapres Anies Baswedan

Adapun PKS, Partai Nasdem dan Partai Demokrat tergabung dalam KPP telah mendeklarasikan diri mendukung Anies Baswedan sebagai bakal calon presiden untuk Pemilu 2024.

Dinamika internal koalisi ini pun terus menghangat lantaran belum adanya cawapres untuk mendampingi Anies.

Meski demikian, Anies dan Tim Delapan KPP menyatakan sudah mengantongi satu nama cawapres. Namun, untuk sampai pada deklarasi masih membutuhkan serangkaian proses.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hadiri Penetapan KPU, Prabowo: Kita Akan Kerja Keras

Hadiri Penetapan KPU, Prabowo: Kita Akan Kerja Keras

Nasional
Masih di Yogyakarta Saat Penetapan Prabowo-Gibran, Ganjar: Kalau Saya di Jakarta Akan Hadir

Masih di Yogyakarta Saat Penetapan Prabowo-Gibran, Ganjar: Kalau Saya di Jakarta Akan Hadir

Nasional
Terima Penetapan Prabowo-Gibran, PDI-P: Koalisi Sebelah Silakan Berjalan Sesuai Agenda yang Ingin Dilakukan

Terima Penetapan Prabowo-Gibran, PDI-P: Koalisi Sebelah Silakan Berjalan Sesuai Agenda yang Ingin Dilakukan

Nasional
Tertawa Lepas, Anies-Cak Imin Hadiri Penetapan Prabowo-Gibran Jadi Presiden dan Wapres Terpilih

Tertawa Lepas, Anies-Cak Imin Hadiri Penetapan Prabowo-Gibran Jadi Presiden dan Wapres Terpilih

Nasional
Program Susu Gratis Prabowo-Gibran Dibayangi Masalah Aturan Impor Kemendag dan Kementan

Program Susu Gratis Prabowo-Gibran Dibayangi Masalah Aturan Impor Kemendag dan Kementan

Nasional
PDI-P Masih Gugat KPU ke PTUN, Nusron: Tak Berpengaruh terhadap Hasil Pemilu

PDI-P Masih Gugat KPU ke PTUN, Nusron: Tak Berpengaruh terhadap Hasil Pemilu

Nasional
Kenakan Kemeja Putih, Prabowo-Gibran Tiba di KPU

Kenakan Kemeja Putih, Prabowo-Gibran Tiba di KPU

Nasional
AHY: Demokrat Siap Sukseskan Program dan Kebijakan Prabowo 5 Tahun ke Depan

AHY: Demokrat Siap Sukseskan Program dan Kebijakan Prabowo 5 Tahun ke Depan

Nasional
Penetapan Presiden dan Wapres Terpilih, Prabowo-Gibran Berangkat Bareng ke KPU

Penetapan Presiden dan Wapres Terpilih, Prabowo-Gibran Berangkat Bareng ke KPU

Nasional
Ganjar-Mahfud Absen Saat Penetapan Prabowo-Gibran, PAN: Enggak Pengaruh

Ganjar-Mahfud Absen Saat Penetapan Prabowo-Gibran, PAN: Enggak Pengaruh

Nasional
Sudirman Said Sebut 'Dissenting Opinion' 3 Hakim MK Jadi Catatan Pengakuan Kejanggalan Pilpres 2024

Sudirman Said Sebut "Dissenting Opinion" 3 Hakim MK Jadi Catatan Pengakuan Kejanggalan Pilpres 2024

Nasional
Pimpinan MPR: Mooryati Soedibyo Sosok Inspiratif Perempuan Indonesia

Pimpinan MPR: Mooryati Soedibyo Sosok Inspiratif Perempuan Indonesia

Nasional
Anies-Muhaimin Hadiri Penetapan Prabowo-Gibran sebagai Pemenang Pilpres 2024

Anies-Muhaimin Hadiri Penetapan Prabowo-Gibran sebagai Pemenang Pilpres 2024

Nasional
AHY: Selamat Pak Prabowo-Gibran, Presiden Terpilih 2024-2029

AHY: Selamat Pak Prabowo-Gibran, Presiden Terpilih 2024-2029

Nasional
Apresiasi Putusan MK, AHY: Kami Tahu Beban dan Tekanan Luar Biasa

Apresiasi Putusan MK, AHY: Kami Tahu Beban dan Tekanan Luar Biasa

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com