KILAS

Benjolan di Payudara Perempuan Ini Harus Dioperasi, Untung Ada JKN-KIS

Kompas.com - 12/10/2020, 17:04 WIB
Benjolan pada payudara tidak selalu menandakan kanker. shutterstock/Emily frostBenjolan pada payudara tidak selalu menandakan kanker.

KOMPAS.com - Dua tahun lalu ketika masih duduk di bangku perkuliahan, Cece (22) tak menyangka dirinya akan menjalani operasi pengangkatan benjolan di payudara. Pasalnya, dia mengetahui adanya benjolan tersebut secara tidak sengaja.

Saat itu, Cece sedang menggaruk bagian tubuh yang gatal dan merasakan benjolan di bagian payudaranya. Dia pun merasa paranoid karena benjolan tersebut ada di satu sisi, tapi tidak di sisi lainnya.

“Benjolannya enggak terasa nyeri sama sekali, cuma namanya perempuan takut ya kalau ada benjolan di daerah intim gitu,” kata Cece, kepada Kompas.com, melalui sambungan telepon, Jumat (9/10/2020).

Cece pun langsung memberi tahu kondisi tersebut kepada orangtuanya, yang kemudian menyuruh Cece menjajal pengobatan tradisional. Namun ternyata, cara tersebut tidak membawa kesembuhan.

Baca juga: Suami Positif Covid-19, Anak Terkena TB Paru dan Anemia, Ibu Ini Andalkan JKN-KIS

“Jadi diobservasi sendiri dulu, tambah besar atau enggak, ada rasa sakit atau enggak. Lalu pakai pengobatan tradisional minum jamu dan daun-daunan, tapi benjolannya masih ada, enggak hilang,” kata perempuan yang saat ini bekerja sebagai ibu rumah tangga itu.

Setelah gagal menjalani pengobatan tradisional, pada Oktober 2018, Cece memutuskan memeriksakan diri ke fasilitas kesehatan (faskes) IDI Banyumas. Dokter pun menyuruhnya untuk segera melakukan operasi pengangkatan.

“Sama dokter dicek secara fisik, lalu menyarankan untuk diangkat saja, apalagi sudah terdaftar menjadi peserta program Jaminan Kesehatan Nasional ( JKN). Akhirnya langsung dirujuk ke Rumah Sakit (RS) Khusus Bedah Jatiwinangun, Purwokerto,” kata Cece.

Cece sendiri sudah menjadi peserta program JKN dari Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan sejak lama. Ayahnya yang berprofesi sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) membuat keluarganya terdaftar secara otomatis pada kelas II.

Baca juga: Pembuluh Jantung Tersumbat, Ibu Ini Jalani Kateterisasi dengan JKN-KIS

Beberapa hari setelah dirujuk, Cece pun langsung datang ke RS Khusus Bedah Jatiwinangun. Di sana, dia bertemu dengan dokter spesialis bedah.

Dokter tersebut menjelaskan bahwa benjolan yang dimiliki cece merupakan Fibroadenoma Mammae (FAM) atau tumor jinak. Namun meski tidak mengandung sel kanker, benjolan tersebut lebih baik tetap diangkat.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rekor Pasien Sembuh Dalam 2 Hari Terakhir dan Proses Herd Immunity yang Butuh Waktu

Rekor Pasien Sembuh Dalam 2 Hari Terakhir dan Proses Herd Immunity yang Butuh Waktu

Nasional
Foto Tak Pakai Masker di Pernikahan, Bupati Pati: Mereka Minta Foto Sekali Lagi, namun Maskernya Dibuka

Foto Tak Pakai Masker di Pernikahan, Bupati Pati: Mereka Minta Foto Sekali Lagi, namun Maskernya Dibuka

Nasional
Saat Pemerintah Ajak Penyintas Covid-19 Sumbangkan Plasma Konvalesen...

Saat Pemerintah Ajak Penyintas Covid-19 Sumbangkan Plasma Konvalesen...

Nasional
Epidemiolog Sayangkan Tak Ada Pengumuman ke Publik Saat Airlangga Idap Covid-19

Epidemiolog Sayangkan Tak Ada Pengumuman ke Publik Saat Airlangga Idap Covid-19

Nasional
Kemensos Beri Trauma Healing Korban Gempa Sulawesi Barat

Kemensos Beri Trauma Healing Korban Gempa Sulawesi Barat

Nasional
Hakim Sebut Andi Irfan Jaya Pembuat Action Plan untuk Bebaskan Djoko Tjandra

Hakim Sebut Andi Irfan Jaya Pembuat Action Plan untuk Bebaskan Djoko Tjandra

Nasional
Perantara Suap Djoko Tjandra ke Jaksa Pinangki Divonis 6 Tahun Penjara

Perantara Suap Djoko Tjandra ke Jaksa Pinangki Divonis 6 Tahun Penjara

Nasional
BNPB Distribusikan Bantukan ke 4 Desa Terisolasi akibat Gempa Sulbar

BNPB Distribusikan Bantukan ke 4 Desa Terisolasi akibat Gempa Sulbar

Nasional
Menaker Sebut 3 RPP Ketenagakerjaan UU Cipta Kerja dalam Penyempurnaan

Menaker Sebut 3 RPP Ketenagakerjaan UU Cipta Kerja dalam Penyempurnaan

Nasional
Kontroversi Swab Test Rizieq Shihab, Bima Arya Bakal Sanksi RS Ummi

Kontroversi Swab Test Rizieq Shihab, Bima Arya Bakal Sanksi RS Ummi

Nasional
Soal Mobil Jokowi di Kalsel, Istana: Itu Hanya Genangan Air, Tak Halangi Presiden

Soal Mobil Jokowi di Kalsel, Istana: Itu Hanya Genangan Air, Tak Halangi Presiden

Nasional
Airlangga Hartarto Penyintas Covid-19, Pejabat Publik Diminta Terbuka jika Terpapar

Airlangga Hartarto Penyintas Covid-19, Pejabat Publik Diminta Terbuka jika Terpapar

Nasional
Kasus Kontroversi 'Swab Test', Bima Arya Ditanya Kronologi Rizieq Shihab Dirawat di RS Ummi

Kasus Kontroversi "Swab Test", Bima Arya Ditanya Kronologi Rizieq Shihab Dirawat di RS Ummi

Nasional
Ketua PMI Jusuf Kalla Ajak Penyintas Covid-19 Donor Plasma Konvalesen

Ketua PMI Jusuf Kalla Ajak Penyintas Covid-19 Donor Plasma Konvalesen

Nasional
Diperiksa KPK, Gubernur Bengkulu Bantah Terlibat Kasus Suap Edhy Prabowo

Diperiksa KPK, Gubernur Bengkulu Bantah Terlibat Kasus Suap Edhy Prabowo

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X