Wadah Pegawai KPK Konsisten Kasus Novel Baswedan Segera Dituntaskan

Kompas.com - 10/07/2018, 06:27 WIB
Ketua Wadah Pegawai (WP) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Yudi Purnomo (kiri) bersama Juru Bicara KPK )kanan pakai baju batik panjang) saat ditemui di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Senin (9/7/2018). Reza JurnalistonKetua Wadah Pegawai (WP) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Yudi Purnomo (kiri) bersama Juru Bicara KPK )kanan pakai baju batik panjang) saat ditemui di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Senin (9/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Wadah Pegawai (WP) Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) Yudi Purnomo menyatakan, pihaknya tetap konsisten untuk menuntaskan kasus penganiayaan penyidik senior KPK Novel Baswedan.

“(Penganiayaan Novel Baswedan) merupakan kasus nasional yang harus dituntaskan dan wadah pegawai masih konsisten mengharapkan kasus Bang Novel bisa dituntaskan dan kasusnya bisa terungkap,” ujar Yudi saat menerima kunjungan dari perwakilan-perwakilan pegawai Komnas HAM, Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK), serta Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) dalam upaya mendukung upaya WP KPK di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Senin (9/7/2018).

Baca juga: Novel Baswedan Kembali Jalani Operasi Kecil untuk Mata Kirinya

Yudi mengatakan, wadah Pegawai (WP) KPK menyambut hangat dan mengucapkan terima kasih atas dukungan tersebut.


Perwakilan pegawai LPSK, KPK, Komnas HAM, dan KPPU sepakat bahwa penyerangan terhadap Novel Baswedan rentan dialami oleh lembaga-lembaga yang ingin bekerja menuntaskan amanat reformasi.

Untuk itulah, lanjut Yudi, atas nama solidaritas dan kemanusiaan perwakilan pegawai KPK, Komnas HAM, LPSK, KPPU datang dan bertemu.

Baca juga: Novel Baswedan Heran Pembantu Presiden Anggap Kasusnya Kecil

Dalam pertemuan tersebut disepakati tiga hal yang akan menjadi concern bersama yakni diperlukannya penguatan lembaga-lembaga pasca reformasi ditengah upaya adanya pelemahan-pelemahan setiap lembaga.

Misalnya Komnas HAM yang mengusut kasus-kasus HAM, KPK untuk mengusut kasus-kasus korupsi, KPPU untuk persaingan usaha, kemudian LPSK dalam rangka melindungi saksi dan korban.

“Hal ini kami lakukan, agar ke depannya tidak ada lagi pegawai-pegawai, baik itu di KPK atau instansi lainnya yang mendapatkan nasib seperti bang Novel (Novel Baswedan),” kata dia.

Baca juga: Novel Baswedan Mendapat Ancaman Saat Pertama Kali Pulang Berobat dari Singapura

Selanjutnya, kata Yudi, telah dilakukan koordinasi antara lembaga KPK, Komnas HAM, KPPU, maupun LPSK untuk membahas perlindungan dan jaminan keselamatan untuk pegawai yang melaksanakan perintah undang-undang.

Berikutnya, tutur Yudi, akan dilakukan proses komunikasi terus menerus untuk pembentukan forum komunikasi pegawai lintas lembaga negara serta memperluas jaringan ke lembaga negara lainnya.

“Agar nantinya tugas-tugas kami sebagai pegawai di lembaga-lembaga negara itu bisa efektif dan efisien dalam upaya mendukung Indonesia yang lebih baik,” tutur dia.

Baca juga: Wadah Pegawai KPK Akan Temui Novel Baswedan

Sementara, Juru Bicara KPK Febri Diansyah menuturkan, pertemuan tersebut menandakan ada konsolidasi kesadaran bersama antara lembaga, KPK, Komnas HAM, LPSK, dan KPPU.

“Konsolidasi kesadaran dan simpati itu menjadi lebih luas, ada pegawai-pegawai di instansi lain yang ikut bergabung itu tentu akan menjadi gerakan moral yang positif ke depan,” ujar Febri.

Baca juga: KPK Usulkan Anggaran Khusus untuk Pengobatan Novel Baswedan

Febri mengatakan, langkah seperti ini penting untuk menggerakkan lembaga-lembaga tersebut agar ke depan ada perbaikan-perbaikan dan penguatan yang dilakukan.

“Hal-hal positif seperti ini perlu diperkuat dan diperbesar ke depan,” kata Febri.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X