Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Kritisi Program Merdeka Belajar, Dompet Dhuafa Gelar Hardiknas Eduaction Forum 2024

Kompas.com - 03/05/2024, 16:47 WIB
Inang Sh ,
A P Sari

Tim Redaksi

 

 

 

KOMPAS.com - Dompet Dhuafa memperingati Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) dengan menghadirkan forum diskusi kritis Hardiknas Education Forum 2024.

Ketua Dewan Pengurus Yayasan Dompet Dhuafa Republika Ahmad Juwaini mengatakan, forum peringatan Hardiknas tersebut bukan sekedar diskusi, tetapi juga sebagai aksi. 

“Forum ini bertujuan menghadirkan refleksi kritis terhadap kebijakan Merdeka Belajar sebagai upaya transformasi pendidikan nasional dan mengumpulkan gagasan-gagasan baru untuk pengembangan pendidikan,” ujarnya.

Dia mengatakan itu saat membuka forum bertema “Merdeka Belajar dan Jalan Terjal Transformasi Pendidikan Kita” tersebut di Kampus Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen (STIM) Budi Bakti Bogor, Kamis (2/5/2024).

Forum tersebut digelar GREAT Edunesia, yakni organisasi filantropi pendidikan mitra pengelola program Dompet Dhuafa.

Baca juga: Dukung Pemasyarakatan Warga Binaan Lapas, Dompet Dhuafa Terima Penghargaan dari Kemenkumham

Juwaini mengatakan, gelaran tersebut juga menjadi refleksi terhadap kebijakan yang ada dan pengumpulan gagasan baru dalam transformasi pendidikan untuk menjawab tantangan pada era Indonesia Emas.

“Dalam perjalanan terjalnya, kami coba mengisi kesenjangan-kesenjangan itu dengan program pendidikan,” jelasnya dalam siaran persnya, Jumat (3/5/2024).

Dalam sesi diskusi, Kepala Bidang Advokasi Guru Perhimpunan Pendidikan dan Guru (P2G) Iman Zanatul Haeri menyampaikan, informasi tentang program Merdeka Belajar masih sangat minim. 

Hal tersebut juga menjadi soal utama bersama tentang disinformasi. United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) merilis kebutuhan guru sedunia adalah 44 juta. 

“Namun, pendidikan kita tidak tersistemasi. Merdeka Belajar hanya sebuah janji dan konsep antiilmu,” tegasnya.

Baca juga: Lewat Spiritual Entrepreneurship Camp, Dompet Dhuafa Ajak Peserta Dalami Wirausaha dan Spiritualitas

Selain persoalan krisis pembelajaran, terdapat juga kritik terhadap proses akademik yang umum terjadi di banyak sekolah dan perguruan tinggi, yakni kian tercerabutnya konten materi ajar dari kearifan lokal masyarakat di sekitarnya. 

Kemudian, pelajar semakin sulit menemukan korelasi fungsional antara muatan ajar dengan kebutuhan di kehidupan nyata. 

Hilangnya kearifan lokal merupakan ancaman bagi munculnya kemiskinan yang lebih besar sehingga upaya-upaya pengentasan kemiskinan harus dibarengi dengan dukungan pendidikan berkualitas.

Hal tersebut pun tidak cukup hanya dengan mengandalkan ranah persekolahan dan perkuliahan.

Pendidikan jangan selalu diidentikkan dengan persekolahan atau perguruan tinggi. 

Sebab, identifikasi tersebut akan terlalu sempit jika kesempatan belajar hanya ditempuh lewat penjenjangan pendidikan formal. 

Baca juga: Suarakan Kemerdekaan Palestina, Dompet Dhuafa Sulsel Bersama MAN Gelar Sound of Humanity

Pendidikan bisa mendorong setiap individu memiliki kemampuan untuk bertahan, beradaptasi, dan bangkit dari situasi sulit. 

Generasi Indonesia juga harus mendapatkan pengajaran dan pengalaman sedini mungkin agar mereka menjadi tangguh di masa depan. 

Halaman:


Terkini Lainnya

MUI Tegaskan Judi Online Haram dan Merusak Moral Masyarakat

MUI Tegaskan Judi Online Haram dan Merusak Moral Masyarakat

Nasional
Anies, PDI-P, dan PKS Disebut Perpaduan 'Powerful' pada Pilkada Jakarta

Anies, PDI-P, dan PKS Disebut Perpaduan "Powerful" pada Pilkada Jakarta

Nasional
PKS Dianggap Serius Kaji Tawaran Koalisi Prabowo, Tak Usung Anies di Jakarta

PKS Dianggap Serius Kaji Tawaran Koalisi Prabowo, Tak Usung Anies di Jakarta

Nasional
Siapa Teken Keppres Pemindahan Ibu Kota, Jokowi atau Prabowo?

Siapa Teken Keppres Pemindahan Ibu Kota, Jokowi atau Prabowo?

Nasional
Pakar Anggap PDI-P 'Bunuh Diri' jika Usung Anies pada Pilkada Jakarta

Pakar Anggap PDI-P "Bunuh Diri" jika Usung Anies pada Pilkada Jakarta

Nasional
Pimpin Rapat Progres Kerja INA Digital, Menpan-RB Anas Tekankan Percepatan Kinerja

Pimpin Rapat Progres Kerja INA Digital, Menpan-RB Anas Tekankan Percepatan Kinerja

Nasional
Hasto PDI-P Sebut Risma Belum Ditugaskan untuk Maju pada Pilkada Jatim

Hasto PDI-P Sebut Risma Belum Ditugaskan untuk Maju pada Pilkada Jatim

Nasional
Psikolog Forensik Beberkan Dugaan Pelanggaran Etik dalam Penyidikan Kasus 'Vina Cirebon'

Psikolog Forensik Beberkan Dugaan Pelanggaran Etik dalam Penyidikan Kasus "Vina Cirebon"

Nasional
Upaya Polri Perangi Judi “Online”, Bandar Dijerat TPPU hingga Buka “Hotline”

Upaya Polri Perangi Judi “Online”, Bandar Dijerat TPPU hingga Buka “Hotline”

Nasional
Pihak Pegi Setiawan Laporkan Penyidik Polda Jabar ke Propam, Polri: Kami Tak Jawab Dulu

Pihak Pegi Setiawan Laporkan Penyidik Polda Jabar ke Propam, Polri: Kami Tak Jawab Dulu

Nasional
Penculikan Aktivis '98 dan Para Orangtua yang Wafat dalam Penantian...

Penculikan Aktivis '98 dan Para Orangtua yang Wafat dalam Penantian...

Nasional
[POPULER NASIONAL] PDI-P Ingin Usung Kader Sendiri di Pilkada Jakarta | Jemaah Haji Plus Asal Jakarta Terkatung-katung di Mina

[POPULER NASIONAL] PDI-P Ingin Usung Kader Sendiri di Pilkada Jakarta | Jemaah Haji Plus Asal Jakarta Terkatung-katung di Mina

Nasional
Tanggal 25 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 25 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com