MK: Obyek Gugatan Hilang jika Perppu 1/2020 Ditetapkan Jadi UU

Kompas.com - 05/05/2020, 18:36 WIB
Juru Bicara Mahkamah Konstitusi Fajar Laksono KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTOJuru Bicara Mahkamah Konstitusi Fajar Laksono

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Bagian Humas dan Kerja Sama Dalam Negeri Mahkamah Konstitusi ( MK), Fajar Laksono, mengatakan, Perppu yang digugat ke MK tetapi kemudian ditetapkan sebagai undang-undang sebelum adanya putusan akan kehilangan obyek gugatan.

Dengan kondisi seperti itu, majelis hakim MK bakal menyatakan bahwa gugatan tidak dapat diterima secara hukum.

Pernyataan Fajar ini merespons DPR yang setuju bahwa Perppu Nomor 1 Tahun 2020 segera ditetapkan sebagai undang-undang. Perppu saat ini masih diuji materi di MK.

Baca juga: Perppu 1/2020 Bakal Disetujui sebagai UU, Pengawasan Pengelolaan Anggaran Diprediksi Jadi Sulit

"Kalau UU itu sudah ada, berarti perkara kehilangan obyek perkara," kata Fajar saat dihubungi, Selasa (5/5/2020).

Fajar mengatakan, meskipun DPR sudah berencana menetapkan Perppu sebagai UU, uji materi Perppu di MK tetap berjalan hingga Perppu tersebut resmi ditetapkan sebagai UU.

Nantinya, jika belum ada keputusan hingga Perppu tersebut ditetapkan menjadi UU, dapat kembali diuji materi di MK.

"Terhadap UU itu nantinya terbuka untuk kembali diuji materi di MK," ungkap Fajar.

Fajar mengatakan, MK sendiri tidak bisa memastikan kapan proses uji materi terhadap Perppu Nomor 1 Tahun 2020 selesai.

Proses tersebut, kata dia, sangat bergantung pada bobot isu konstitusional dan pemohonnya

Baca juga: DPR Setuju Perppu Stabilitas Ekonomi untuk Penanganan Covid-19 Disahkan Jadi UU

"Tidak pola baku, bergantung pada bobot isu konstitusional, bergantung pada pemohonnya juga," kata Fajar.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X