Kompas.com - 04/03/2020, 18:56 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron menegaskan, KPK tidak akan pandang bulu apabila ada oknum di Polri yang terlibat tindak pidana korupsi.

Sebagai mitra, KPK akan tetap menindak tegas oknum Polri yang dimaksud.

"Saat ini, KPK akan bermitra dengan mereka semua. Kalau ada polisi kemudian nakal, kita tangkap," ujar Ghufron dalam acara talkshow bertajuk "Meneguhkan Kembali Cita-cita Reformasi" di kawasan Kuningan, Jakarta, Rabu (4/3/2020).

Baca juga: Nurhadi jadi Buron KPK, Polri Persilakan Kuasa Hukum dan Keluarga Membantu

Nurul Ghufron sekaligus menegaskan bahwa perilaku korup oknum polisi tersebut bukan berarti Polri merupakan lembaga yang korup sehingga harus dimusuhi.

Ia pun menganalogikan institusi Polri sama seperti masjid dan oknum polisi yang korup sebagai maling sandal.

"Masjid itu adalah simbol-simbol beribadah, gereja adalah simbol-simbol beribadah. Tapi tidak mungkin, tidak semuanya, yang ke masjid itu beribadah tidak ada yang nyolong sendal," ujar Nurul Ghufron.

"Apakah itu kemudian yang nyolong sandal 'oh itu nyolong sandal' kemudian rusakkan masjidnya, kita bakar masjidnya, apakah kemudian gerejanya kita robohkan? Kan tidak," lanjut dia.

Nurul Ghufron menambahkan, KPK tidak ingin menimbulkan permusuhan dengan aparat penegak hukum lain, misalnya Polri.

Baca juga: Krisis Jiwasraya, PKS Minta Kejagung Gandeng KPK-Polri

Ghufron tidak ingin beberapa kali konflik antara KPK dengan Polri atau yang dikenal dengan istilah "Cicak vs Buaya" terulang kembali di masa depan.

KPK akan fokus membangun kemitraan dengan Polri.

"Kami tidak akan kemudian memunculkan fenomena baru, Cicak vs Buaya satu, dua, tiga, empat, tidak," kata Ghuron.

"Kami akan bermitra dengan semua pihak, dengan Kejaksaan, Kepolisian dan Mahkamah Agung," lanjut dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.