Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hakim MK Tegur Bawaslu karena Saksinya Cuma Baca Data

Kompas.com - 03/04/2024, 16:09 WIB
Ardito Ramadhan,
Krisiandi

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Majelis hakim Mahkamah Konstitusi (MK) menegur Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) karena saksi yang mereka datangkan hanya membacakan data terkait pelanggaran pemilu dalam sidang lanjutan sengketa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024, Rabu (3/4/2024).

Hakim MK Arief Hidayat mengatakan, saksi yang didatangkan oleh Bawaslu semestinya dihadirkan untuk menjelaskan perkara yang sedang berjalan serta merespons dalil-dalil yang diajukan pemohon.

"Kalau cuma data-data begini kan kita jadi malah pusing, enggak fokus ke arah apa yang dipersengketakan," kata Arief, Rabu.

Baca juga: Kubu Ganjar Minta MK Adakan Sesi Konfrontasi Saksi dan Ahli, tetapi Ditolak Hakim

Ketua Bawaslu Rahmat Bagja menjelaskan bahwa para saksi membacakan laporan merespons permintaan hakim MK Enny Nurbaningsih yang meminta Bawaslu mengelaborasi siaran per mereka terkait masalah-masalah yang ditemukan Bawaslu.

"Kami sampaikan bagaimana Siwaslu (Sistem Pengawasan Pemilu) itu bekerja, kemudian yang kedua adalah bagaiamana proses dari provinsi itu masuk datanya ke pusat," kata Bagja.

Bagja pun berjanji saksi-saksi berikutnya yang dihadirkan oleh Bawaslu akan membahas kasus-kasus yang didalilkan oleh para pemohon.

Ketua MK Suharyanto lalu meminta agar Bawaslu dan saksi-saksinya menyampaikan keterangan yang lebih relevan.

Ia pun bertanya kepada Ketua Bawaslu Kalimantan Timur Hari Darmanto yang sedang memberikan keterangan.

"Untuk Kalimantan Timur, Saudara sempat mengikuti apa yang dipersoalkan para pemohon ini tidak? Di mana yang ada keterkaitan dengan yang dipersoalkan para pemohon?" tanya Suharyanto.


Hari menjawab bahwa tidak ada laporan dari pasangan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud mengenai dugaan pelanggaran pemilu di Kalimantan Timur.

Suharyanto lalu balik bertanya mengapa Hari diminta untuk memberikan keterangan jika tidak ada kasus pelanggaran di Kalimantan Timur.

"Ini terkait dengan dalil siaran pers yang muncul di salah satu pemohon, kami ingin menerangkan soal peristiwa-peristiwa yang ada di siaran pers itu terjadi di Kalimantan Timur," jawab Hari.

"Tapi tidak tentu ada kaitannya dengan apa yang dipersoalkan oleh pemohon?" tanya Suharyanto.

Baca juga: Ketua Bawaslu Mengeluh ke Hakim MK, Sebut Kuasa Hukum Ganjar Annoying

"Iya, karena memang siaran pers itu berisi global mengenai seluruh kejadian pungut hitung baik pilpres, DPR RI, DPD, sampai dengan DPRD kabupaten/kota," ujar Hari.

Suharyanto lantas meminta Bawaslu untuk menyiapkan saksi yang lebih relevan dengan pokok perkara.

"Baik, kalau begitu Pak Ketua, Pak Rahmat, mana yang berkaitan dengan yang dipersoalkan pemohon dari mana saja ini, supaya kita utamakan," kata Suharyanto.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang


Terkini Lainnya

Tanggal 19 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 19 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Megawati Serahkan ‘Amicus Curiae’  ke MK, Anies: Menggambarkan Situasi Amat Serius

Megawati Serahkan ‘Amicus Curiae’ ke MK, Anies: Menggambarkan Situasi Amat Serius

Nasional
Megawati Ajukan Amicus Curiae, Airlangga: Kita Tunggu Putusan MK

Megawati Ajukan Amicus Curiae, Airlangga: Kita Tunggu Putusan MK

Nasional
Bupati Sidoarjo Tersangka Dugaan Korupsi, Muhaimin: Kita Bersedih, Jadi Pembelajaran

Bupati Sidoarjo Tersangka Dugaan Korupsi, Muhaimin: Kita Bersedih, Jadi Pembelajaran

Nasional
Airlangga Sebut Koalisi Prabowo Akan Berdiskusi terkait PPP yang Siap Gabung

Airlangga Sebut Koalisi Prabowo Akan Berdiskusi terkait PPP yang Siap Gabung

Nasional
Dikunjungi Cak Imin, Anies Mengaku Bahas Proses di MK

Dikunjungi Cak Imin, Anies Mengaku Bahas Proses di MK

Nasional
AMPI Resmi Deklarasi Dukung Airlangga Hartarto Jadi Ketum Golkar Lagi

AMPI Resmi Deklarasi Dukung Airlangga Hartarto Jadi Ketum Golkar Lagi

Nasional
MK Ungkap Baru Kali Ini Banyak Pihak Ajukan Diri sebagai Amicus Curiae

MK Ungkap Baru Kali Ini Banyak Pihak Ajukan Diri sebagai Amicus Curiae

Nasional
Bappilu PPP Sudah Dibubarkan, Nasib Sandiaga Ditentukan lewat Muktamar

Bappilu PPP Sudah Dibubarkan, Nasib Sandiaga Ditentukan lewat Muktamar

Nasional
Yusril Anggap Barang Bukti Beras Prabowo-Gibran di Sidang MK Tak Buktikan Apa-apa

Yusril Anggap Barang Bukti Beras Prabowo-Gibran di Sidang MK Tak Buktikan Apa-apa

Nasional
Panglima TNI Tegaskan Operasi Teritorial Tetap Dilakukan di Papua

Panglima TNI Tegaskan Operasi Teritorial Tetap Dilakukan di Papua

Nasional
TNI Kembali Pakai Istilah OPM, Pengamat: Cenderung Pakai Pendekatan Operasi Militer dalam Mengatasinya

TNI Kembali Pakai Istilah OPM, Pengamat: Cenderung Pakai Pendekatan Operasi Militer dalam Mengatasinya

Nasional
Tim Hukum Ganjar-Mahfud Tetap Beri Angka Nol untuk Perolehan Suara Prabowo-Gibran

Tim Hukum Ganjar-Mahfud Tetap Beri Angka Nol untuk Perolehan Suara Prabowo-Gibran

Nasional
Soal Bantuan Presiden, Kubu Ganjar-Mahfud: Kalau Itu Transparan, kenapa Tak Diumumkan dari Dulu?

Soal Bantuan Presiden, Kubu Ganjar-Mahfud: Kalau Itu Transparan, kenapa Tak Diumumkan dari Dulu?

Nasional
Minta MK Kabulkan Sengketa Hasil Pilpres, Kubu Anies: Kita Tidak Rela Pemimpin yang Terpilih Curang

Minta MK Kabulkan Sengketa Hasil Pilpres, Kubu Anies: Kita Tidak Rela Pemimpin yang Terpilih Curang

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com