Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Gelar Diskusi KolaborAksi, Dompet Dhuafa Ambil Langkah Atasi Polusi Udara

Kompas.com - 29/08/2023, 19:13 WIB
F Azzahra,
A P Sari

Tim Redaksi

KOMPAS.com- Disaster Management Center (DMC) Dompet Dhuafa menggelar diskusi bertajuk "Merayakan KolarborAksi, Perangi Polusi" di Setia Budi, Jakarta Selatan, Kamis (24/8/2023). Pembahasan utamanya adalah polusi udara di Ibu Kota yang semakin memburuk.

Co-Founder sekaligus Chief Executive Officer (CEO) Nafas.id Nathan Roestandy mengatakan, pemerintah, komunitas, public figure, serta media diharapkan dapat memberikan solusi dalam penanganan dan pencegahan polusi udara di Indonesia, khususnya di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek).

Pasalnya, sebut dia, tanpa kolaborasi dari berbagai pihak, solusi untuk meminimalisasi polusi udara akan sulit tercapai.

"Polusi udara adalah isu yang sangat kompleks. Kondisinya tidak bisa dilihat dari sisi Jakarta saja, melainkan sisi kesehatan dan lingkungan juga penting. Pemerintah punya kuasa atas kebijakan untuk mengatasi hal ini, tetapi dorongan dari komunitas, organisasi, lembaga swadaya masyarakat (LSM), dan privat sektor Nafas.id juga dibutuhkan," ujar Nathan dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Selasa (29/8/2023).

Baca juga: 11 Perusahaan Kena Sanksi Terkait Polusi Udara, Menperin: Kita Sedang Cek dari Manufaktur atau Bukan

Perlu diketahui, kondisi udara di Jakarta dan sekitarnya semakin memburuk. Akibatnya, banyak bermunculan penyakit yang menyerang saluran pernapasan manusia. Polutan-polutan kecil masuk ke dalam saluran pernapasan dan menimbulkan inflamasi kronik.

Wakil Ketua Influenza Foundation Prof Dr dr Samsuridjal Djauzi, SpPd, KAI mengatakan, polusi udara yang buruk berpotensi menyebabkan penularan dan prevalensi influenza.

Lebih lanjut, data dari Global Burden Diseases 2019 bertajuk Diseases and Injuries Collaboration mencatat, polusi udara bisa memunculkan lima penyakit respirasi mematikan, yakni paru obstruktif kronis (PPOK), pneumonia, kanker paru, tuberkulosis, dan asma.

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengatakan, penyakit pernapasan (respiratory diseases) atau infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) mencapai 200.000 kasus di Jakarta.

Baca juga: Luhut Ditunjuk Jokowi Pimpin Penanganan Polusi Udara di Jakarta

Jumlahnya, kata Budi, menjadi empat kali lebih besar ketimbang saat pandemi Covid-19 yang berjumlah 50.000 kasus.

Sementara itu, United Nations Children's Fund (UNICEF) mencatat, sebanyak 600.000 anak meninggal dalam setahun akibat penyakit pernapasan salah satunya pneumonia.

Diketahui, anak-anak lebih rentan terserang penyakit. Pasalnya, secara fisiologis laju napas anak-anak lebih besar dibandingkan orang dewasa.

Dalam jangka pendek, pneumonia yang semakin parah dapat berujung asma. Hal tersebut perlu ditangani agar tidak mengganggu tumbuh kembang anak dan memicu stunting, gangguan kecerdasan, mental, motorik, hingga tingkah laku.

Senada, Dr. Feni Fitriani Taufik, Sp.P (K). M.pd.Ked mengatakan, anak-anak rentan tertular ISPA, terutama ketika polusi udara memburuk.

Baca juga: Terima Kunjungan GKR Mangkubumi, Dompet Dhuafa Siap KolaborAksi lewat Program Pramuka Peduli

"Dalam jangka panjang, pertumbuhan dan fungsi paru-parunya bisa terganggu. Risikonya, masa remajanya rentan terkena penyakit, semakin dewasa justru akan semakin lemah imunitasnya," ujar Feni Dokter Paru RSUP Persahabatan.

Feni menambahkan, pencegahan bisa dilakukan dengan cara yang mudah, seperti menggunakan masker.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kata Kejagung soal Kabar Jampidsus Dibuntuti Anggota Densus 88 dan Pengawalan TNI

Kata Kejagung soal Kabar Jampidsus Dibuntuti Anggota Densus 88 dan Pengawalan TNI

Nasional
Profil Jampidsus Febrie Ardiansyah yang Diduga Dikuntit Anggota Densus 88, Tangani Kasus Korupsi Timah

Profil Jampidsus Febrie Ardiansyah yang Diduga Dikuntit Anggota Densus 88, Tangani Kasus Korupsi Timah

Nasional
Eks Kakorlantas Djoko Susilo Ajukan PK, KPK: Kami Tetap Yakin Ia Korupsi dan Cuci Uang

Eks Kakorlantas Djoko Susilo Ajukan PK, KPK: Kami Tetap Yakin Ia Korupsi dan Cuci Uang

Nasional
Parpol Mulai Ributkan Jatah Menteri...

Parpol Mulai Ributkan Jatah Menteri...

Nasional
Menanti Sikap PDI-P terhadap Pemerintahan Prabowo, Isyarat Oposisi dari Megawati

Menanti Sikap PDI-P terhadap Pemerintahan Prabowo, Isyarat Oposisi dari Megawati

Nasional
Menanti Kabinet Prabowo-Gibran, Pembentukan Kementerian Khusus Program Makan Bergizi Gratis Makin Menguat

Menanti Kabinet Prabowo-Gibran, Pembentukan Kementerian Khusus Program Makan Bergizi Gratis Makin Menguat

Nasional
Hari Ini Rakernas V PDI-P Ditutup, Ada Pembacaan Rekomendasi dan Pidato Megawati

Hari Ini Rakernas V PDI-P Ditutup, Ada Pembacaan Rekomendasi dan Pidato Megawati

Nasional
[POPULER NASIONAL] Ahok Siap Maju Pilkada Sumut dan Lawan Bobby | Isu Anggota Densus 88 Kuntit Jampidsus

[POPULER NASIONAL] Ahok Siap Maju Pilkada Sumut dan Lawan Bobby | Isu Anggota Densus 88 Kuntit Jampidsus

Nasional
Daftar Hari Besar Nasional dan Internasional Juni 2024

Daftar Hari Besar Nasional dan Internasional Juni 2024

Nasional
Tanggal 29 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 29 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
KPU DKI Jakarta Mulai Tahapan Pilkada Juni 2024

KPU DKI Jakarta Mulai Tahapan Pilkada Juni 2024

Nasional
2 Hari Absen Rakernas V PDI-P, Prananda Prabowo Diklaim Sedang Urus Wisuda Anak

2 Hari Absen Rakernas V PDI-P, Prananda Prabowo Diklaim Sedang Urus Wisuda Anak

Nasional
Covid-19 di Singapura Tinggi, Kemenkes: Situasi di Indonesia Masih Terkendali

Covid-19 di Singapura Tinggi, Kemenkes: Situasi di Indonesia Masih Terkendali

Nasional
Ganjar Ungkap Jawa, Bali, hingga Sumut jadi Fokus Pemenangan PDI-P pada Pilkada Serentak

Ganjar Ungkap Jawa, Bali, hingga Sumut jadi Fokus Pemenangan PDI-P pada Pilkada Serentak

Nasional
Kemenkes Minta Masyarakat Waspada Lonjakan Covid-19 di Singapura, Tetap Terapkan Protokol Kesehatan

Kemenkes Minta Masyarakat Waspada Lonjakan Covid-19 di Singapura, Tetap Terapkan Protokol Kesehatan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com