Kompas.com - 30/09/2022, 18:58 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketika masih berpangkat Letnan Dua, Pierre Tendean turut serta dalam Operasi Dwikora ke Negara Federasi Malaysia pada Maret 1964.

Dalam operasinya, Pierre ditugaskan melakukan spionase ke Malaysia. Tercatat, Pierre tiga kali melakukan spionase langsung.

Dikutip dari Historia.id dengan artikel berjudul Aksi Spionase Pierre Tendean di Malaysia yang ditulis Martin Sitompul, operasi penyusupan dilakoni Pierre selepas mengikuti pelatihan intelijen selama tiga bulan di Pusat Pendidikan Intelijen (Pusdikintel), Bogor, Jawa Barat.

Ketika penugasan diterimanya, Pierre ditunjuk menjadi Komandan Basis Y di Pasir Panjang, Kepulauan Karimun.

Tugas spionase pertama dijalankannya pada Maret 1964.

Baca juga: Mengenal Pierre Tendean, Ajudan Tampan Berdarah Perancis yang Gugur dalam G-30-S

 

Kala itu, Pierre diberangkatkan ke Malaysia melalui Selat Panjang, Kepulauan Meranti, Riau.

Adapun Malaka dan Johor menjadi daerah target penyusupannya.

Dalam operasi perdananya, melansir Historia.id yang menukil Memoar Oei Tjoe Tat yang disusun Pramoedya Ananta Toer, Pierre menyamar sebagai turis.

Dengan bermodalkan paras blesterannya, Pierre nyaris tak mengalami kebuntuan untuk menjalankan misi penyusupan ke tengah-tengah kota sasaran.

Bahkan, Pierre masih bisa meluangkan waktu untuk berbelanja.

Raket merk Dunlop, jam tangan, rokok merk Commodore untuk ayahnya, pakaian, serta aksesori impor buat kakak dan ibunya diborong Pierre sebagai oleh-oleh.

Tak lupa, Pierre juga membelikan satu stel pakaian untuk sang pujaan hati Rukmini Chaimin.

Bentrok

Masih dikutip dari Historia.id, Pierre kembali menjalani tugas penyusupan berikutnya. Dalam aksi spionase kali ini, Pierre terlibat bentrokan kecil dengan musuh.

Dalam aksi ini, Pierre berhasil merebur senjata dan verrekijker atau teropong dari pasukan lawan.

Sementara, dalam aksi spionase terakhirnya, Pierre beserta anggotanya kepergok kapal perang jenis destroyer milik tentara Inggris di tengah lautan.

Baca juga: Lettu Pierre Tendean yang Jadi Korban Peristiwa G30S

Pasukan Pierre kemudian dikejar sang destroyer.

Pierre memutuskan untuk turun dari speedboat-nya lalu berenang ke perayu nelayan.

“Berhari-hari Pierre memegang perahu nelayan itu dari belakang sambil berenang,” kata Menteri Koordinator Pertahanan dan Keamanan sekaligus Kepala Staf Angkatan Bersenjata, Abdul Haris Nasution mengenang sang ajudan.

Naik Pangkat

Setelah selesai menjalani tugas spionase, Pierre kemudian mendapatkan kenaikan pangkat satu tingkat lebih tinggi dari pangkat semula, yakni menjadi Letnan Satu.

Prestasi gemilang inilah yang membuat Nasution kepincut merekrut Pierre menjadi ajudannya.

Pierre terbilang akrab dan dekat dengan keluarga Nasution, tidak terkecuali dengan putri bungsu sang jenderal, Ade Irma Suryani.

Pierre yang kerap kali dipanggil "Om" oleh anak-anak Nasution tanpa sengaja berfoto bersama Ade Irma Suryani pada 1 Juli 1965, di acara pernikahan adik Piere, Rooswdiati Tendean di Jakarta.

Tak ada yang menyangka pula bahwa momen tersebut juga menjadi yang terakhir bagi Pierre, sebelum diculik pasukan Cakrabirawa dalam peristiwa Gerakan 30 September/PKI pada 1965.

Ade Irma turut menjadi korban dalam peristiwa tersebut.

Baca juga: Museum Ahmad Yani, Saksi Bisu Perjalanan Sang Jenderal Korban G30S

Jasa Pierre ditemukan bersama enam perwira tinggi TNI di sebuah sumur tua di daerah Lubang Buaya, Jakarta.

Namanya kemudian diangkat menjadi Pahlawan Revolusi.

Pierre kemudian mendapat kenaikan pangkat luar biasa menjadi Kapten Anumerta.

"Pierre sudah menunjukkan dari kecil bahwa 'Saya akan menjadi seseorang' dengan caranya sendiri. Sekarang banyak orang bermimpi terlalu tinggi, sedangkan mereka tidak menginjak tanah. Pierre menginjak tanah bahkan dikubur di dalamnya untuk menjadi orang yang membopong negara ini," kata Abie Besman, Editor Buku Biografi Pierre Tendean berjudul Sang Patriot, dikutip dari Program Singkap Kompas TV.

Artikel ini disadur dari artikel Historia.id berjudul Aksi Spionase Pierre Tendean di Malaysia yang ditulis Martin Sitompul.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanggal 3 Desember Hari Memperingati Apa?

Tanggal 3 Desember Hari Memperingati Apa?

Nasional
PPP Sebut Kriteria Capres dari KIB Semakin Mengerucut

PPP Sebut Kriteria Capres dari KIB Semakin Mengerucut

Nasional
Soal Kriteria Capres Ideal Versi Jokowi, Zulkifli Hasan: Itu Airlangga dan Mardiono Kerutan Semua Wajahnya

Soal Kriteria Capres Ideal Versi Jokowi, Zulkifli Hasan: Itu Airlangga dan Mardiono Kerutan Semua Wajahnya

Nasional
Airlangga Lempar Kode, Partai yang Akan Gabung KIB Sewarna Bola Piala Dunia dan Baju Jokowi

Airlangga Lempar Kode, Partai yang Akan Gabung KIB Sewarna Bola Piala Dunia dan Baju Jokowi

Nasional
Bharada E Mengaku Diperintah Putri Candrawathi Hilangkan Sidik Jari Sambo di Barang Brigadir J

Bharada E Mengaku Diperintah Putri Candrawathi Hilangkan Sidik Jari Sambo di Barang Brigadir J

Nasional
Ferdy Sambo ke Bharada E: Skenarionya Ibu Dilecehkan Yosua, Kamu Tembak, Yosua yang Mati

Ferdy Sambo ke Bharada E: Skenarionya Ibu Dilecehkan Yosua, Kamu Tembak, Yosua yang Mati

Nasional
Ganjar: Gara-gara Presiden, Beredar Semua Orang Wajahnya Berkerut dan Pakai Rambut Putih

Ganjar: Gara-gara Presiden, Beredar Semua Orang Wajahnya Berkerut dan Pakai Rambut Putih

Nasional
Bawaslu Akui Keterbatasan Tindak Hoaks karena UU Pemilu

Bawaslu Akui Keterbatasan Tindak Hoaks karena UU Pemilu

Nasional
Keliling Papua, Ma'ruf Amin: Saya Ingin Garuk yang Gatal

Keliling Papua, Ma'ruf Amin: Saya Ingin Garuk yang Gatal

Nasional
Kumpul Bareng Ketum KIB, Zulhas: Biar Kecil Kita Bisa Menang

Kumpul Bareng Ketum KIB, Zulhas: Biar Kecil Kita Bisa Menang

Nasional
Pengamat Nilai Reformasi Peradilan Militer Belum Berjalan

Pengamat Nilai Reformasi Peradilan Militer Belum Berjalan

Nasional
Menkes Ungkap Asal Usul Virus Polio di Aceh, Ternyata dari BAB Anak yang Baru Vaksin

Menkes Ungkap Asal Usul Virus Polio di Aceh, Ternyata dari BAB Anak yang Baru Vaksin

Nasional
Ingin Segera Bertemu PDI-P, Musra: Kalau Enggak Ketemu Agak Lucu

Ingin Segera Bertemu PDI-P, Musra: Kalau Enggak Ketemu Agak Lucu

Nasional
Perawatan dan Pemeliharaan Alutsista Dinilai Harus Jadi Perhatian Panglima TNI

Perawatan dan Pemeliharaan Alutsista Dinilai Harus Jadi Perhatian Panglima TNI

Nasional
Saat Putri Candrawathi Berbisik ke Ferdy Sambo soal CCTV dan Sarung Tangan Sebelum Brigadir J Terbunuh...

Saat Putri Candrawathi Berbisik ke Ferdy Sambo soal CCTV dan Sarung Tangan Sebelum Brigadir J Terbunuh...

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.