Mustakim
Jurnalis

Produser Program Talk Show Satu Meja The Forum di Kompas TV
Satu Meja The Forum tayang setiap Rabu pukul 20.30 WIB LIVE di Kompas TV

Prabowo, Megawati, dan Perjanjian Batu Tulis

Kompas.com - 24/11/2021, 09:44 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

HUBUNGAN Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dan Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Megawati Soekarnoputri makin mesra. Kuat dugaan, mereka tengah menggalang kekuatan.

Foto pertemuan antara Prabowo dengan Megawati dan anaknya, Puan Maharani ramai beredar di media sosial.

Pertemuan yang digelar di Istana Kepresidenan, Jakarta ini tak hanya menuai kontrovesi, namun juga prediksi dan spekulasi.

Pasalnya, pertemuan yang dilakukan di sela-sela pelantikan Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa ini dinilai sarat dengan muatan politis.

Baca juga: Memaknai Pertemuan Megawati, Puan, dan Prabowo di Istana Negara

Partai Demokrat mengkritik pertemuan enam mata tersebut. Menurut Demokrat, pertemuan yang kental dengan nuansa politik itu tak etis dan tak pantas dilakukan di Kantor Presiden.

Sebab, Istana Negara dan Istana Merdeka adalah simbol Lembaga Kepresidenan. Demokrat mengklaim saat menjabat Presiden, Susilo Bambang Yudhoyono tidak pernah menggunakan Istana Kepresidenan untuk agenda politik kepartaian.

Baca: SBY Kembali Bertemu Prabowo
Baca juga: SBY dan Aburizal Bakrie Bentuk Tim Penjajakan Koalisi

Membangun koalisi

Pertemuan antara Megawati dan Prabowo tersebut sebenarnya bukan yang pertama. Orang nomor satu di PDI-P dan Gerindra tersebut sudah beberapa kali menggelar pertemuan, baik terkait agenda kenegaraan maupun sekadar acara makan-makan.

Kembali hangatnya hubungan dua elite partai ini mulai terlihat sejak Prabowo ditunjuk menjadi Menteri Pertahanan oleh Presiden Jokowi.

Mantan Danjen Kopassus ini sempat bertandang ke kediaman Megawati. Prabowo juga tak sungkan mengundang Megawati untuk menghadiri acara di Kementerian Pertahanan.

Sejumlah kalangan menilai, makin mesranya hubungan mantan pasangan capres-cawapres 2009 ini sebagai indikasi makin menguatnya potensi koalisi.

Karena, meski sudah gagal beberapa kali, elektabilitas Prabowo saat ini masih tinggi. Ia dikabarkan akan maju lagi di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 nanti. Sementara, meski belum diputuskan, PDI-P dikabarkan akan mengusung Puan Maharani.

Batu tulis jilid II

Mesranya hubungan Prabowo dan Megawati diprediksi akan berujung pada koalisi. Apalagi keduanya memiliki sejarah perkawanan, meski sempat renggang karena salah satu pihak dianggap melanggar kesepakatan.

Keputusan Megawati yang memilih Jokowi pada Pilpres 2014 dinilai mencederai Perjanjian Batu Tulis. Dalam perjanjian yang diteken pada Mei 2009 itu tertulis, Megawati akan mendukung pencalonan Prabowo sebagai capres pada Pilpres 2014.

Akibatnya PDI-P dan Gerindra sempat berhadap-hadapan pada Pilpres 2014 dan 2019. Kini, keduanya mesra kembali. Hal ini memunculkan spekulasi terkait perjanjian Batu Tulis 2009 silam yang diprediksi akan terealisasi pada Pilpres 2024 nanti.

Baca juga: Bercanda soal Batu Tulis, Fadli Zon Dapat Lirikan Tajam Prabowo

Muncul prediksi, Megawati Soekarnoputri akan menduetkan Prabowo Subianto dengan anaknya sendiri, Puan Maharani.

Gerindra dikabarkan akan kembali mengusung Prabowo untuk maju di Pilpres 2024. Sementara, Puan yang saat ini menjabat sebagai Ketua DPR RI terlihat gencar menjajakan diri, mulai dari aksi menanam padi hingga menebar poster dan baliho di seantero negeri.

Pada Pilkada Serentak 2020 lalu, PDI-P dan Gerindra juga sudah banyak membangun koalisi. Di Depok misalnya. Gerindra dan PDI-P memutuskan berkoalisi, meninggalkan PKS.

Di Pilkada Solo dan Medan juga menunjukkan gelagat Gerindra dan PDI-P bakal berkoalisi kembali di Pilpres 2024 nanti.

Sejauh ini tak ada resistensi dari Gerindra dan PDI-P perihal kemungkinan untuk koalisi. Bahkan, elite kedua partai ini terlihat happy dan berharap PDI-P dan Gerindra kembali membangun koalisi, bersatu di Pilpres 2024 nanti. Ini sekaligus mewujudkan perjanjian Batu Tulis yang sempat tertunda karena Jokowi.

Benarkah PDI-P dan Gerindra akan berkoalisi di 2024 nanti? Akankah perjanjian Batu Tulis benar-benar terealisasi?

Saksikan pembahasannya dalam talkshow Satu Meja The Forum, Rabu (24/11/2021), yang disiarkan langsung di Kompas TV mulai pukul 20.00 WIB.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menteri PPPA: Kasus Kekerasan Seksual Jadi Fenomena Gunung Es, Harus Berani Lapor

Menteri PPPA: Kasus Kekerasan Seksual Jadi Fenomena Gunung Es, Harus Berani Lapor

Nasional
Romo Magnis: Mempelajari dan Percaya Marxisme Tidak Bisa Dikriminalisasi, tapi sebagai Gerakan Politik Bisa Dilarang

Romo Magnis: Mempelajari dan Percaya Marxisme Tidak Bisa Dikriminalisasi, tapi sebagai Gerakan Politik Bisa Dilarang

Nasional
UPDATE 6 Desember: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 74,29 Persen, Ketiga 28,63 Persen

UPDATE 6 Desember: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 74,29 Persen, Ketiga 28,63 Persen

Nasional
Ahli Hukum Pidana Apresiasi Pengesahan RKUHP, tapi Sayangkan Pasal Penghinaan Presiden dan Demonstrasi

Ahli Hukum Pidana Apresiasi Pengesahan RKUHP, tapi Sayangkan Pasal Penghinaan Presiden dan Demonstrasi

Nasional
Ferdy Sambo Minta Bharada E Dipecat dari Polri

Ferdy Sambo Minta Bharada E Dipecat dari Polri

Nasional
Purnawirawan, Artis hingga Aktivis Jadi Kader PAN, Zulhas: Banyak Sekali yang Bergabung

Purnawirawan, Artis hingga Aktivis Jadi Kader PAN, Zulhas: Banyak Sekali yang Bergabung

Nasional
PKS: Gerindra-PKS Punya Cerita Sukses Berkoalisi Usung Anies Baswedan

PKS: Gerindra-PKS Punya Cerita Sukses Berkoalisi Usung Anies Baswedan

Nasional
Sempat Kekeh Bertahan, Massa Aksi Tolak RKUHP di Depan Gedung DPR Membubarkan Diri

Sempat Kekeh Bertahan, Massa Aksi Tolak RKUHP di Depan Gedung DPR Membubarkan Diri

Nasional
Eks Kabag Gakkum Kesal Diperintah dengan Nada Tinggi, Sambo: Saya Minta Maaf

Eks Kabag Gakkum Kesal Diperintah dengan Nada Tinggi, Sambo: Saya Minta Maaf

Nasional
Jaksa Agung Tegaskan Tidak Mau Ada Bolak-balik Berkas Perkara Pelanggaran HAM Berat

Jaksa Agung Tegaskan Tidak Mau Ada Bolak-balik Berkas Perkara Pelanggaran HAM Berat

Nasional
Perkuat Kemitraan RI di Pasifik, Menlu Retno Temui Perwakilan Negara-negara Pasifik

Perkuat Kemitraan RI di Pasifik, Menlu Retno Temui Perwakilan Negara-negara Pasifik

Nasional
 Khawatir Singgung Pelecehan Seksual, Putri Candrawathi Minta Persidangan Tertutup

Khawatir Singgung Pelecehan Seksual, Putri Candrawathi Minta Persidangan Tertutup

Nasional
Diminta Bubar, Massa Aksi Tolak RKUHP Masih Bertahan di depan DPR

Diminta Bubar, Massa Aksi Tolak RKUHP Masih Bertahan di depan DPR

Nasional
PT Bina Karya Jadi Milik Otorita IKN, Erick Thohir: Saya Rela

PT Bina Karya Jadi Milik Otorita IKN, Erick Thohir: Saya Rela

Nasional
Penolak Pengesahan RKUHP Berencana Menginap di DPR, Yasonna: Enggak Usahlah, Enggak Ada Gunanya

Penolak Pengesahan RKUHP Berencana Menginap di DPR, Yasonna: Enggak Usahlah, Enggak Ada Gunanya

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.