Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 18/10/2021, 16:12 WIB
Alifia Nuralita Rezqiana,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com – World Health Organization (WHO) menyatakan, para pengungsi dan pelaku migrasi atau migran masuk dalam daftar anggota masyarakat paling rentan.

Selain kerap dihadapkan dengan masalah kesehatan fisik dan mental, mereka juga sering menghadapi xenofobia, diskriminasi kehidupan, perumahan, kondisi kerja yang buruk, serta dan akses yang tidak memadai ke layanan kesehatan.

Seperti warga dunia lainnya, mereka pun merasakan dampak negatif Covid-19 terhadap perekonomian, terutama dengan diberlakukannya lock down dan pembatasan perjalanan.

WHO menyatakan, pengungsi dan pelaku migran berisiko mengalami beban Covid-19 yang lebih tinggi. 

Untuk itu, pengungsi dan migran harus dalam kondisi kesehatan yang baik agar dapat melindungi diri sendiri dan penduduk setempat dari paparan Covid-19.

Baca juga: WHO: Pandemi Bikin Kematian akibat Tuberkulosis Meningkat

WHO mengatakan, pengungsi dan pelaku migran memiliki hak asasi manusia (HAM) atas kesehatan dan negara wajib menyediakan layanan perawatan kesehatan bagi mereka.

Pada 31 Agustus 2021, WHO mengeluarkan sebuah pedoman, yaitu Interim Guidance ‘COVID-19 Immunization in Refugees and Migrants: Principles and Key Considerations’.

Pedoman tersebut menyediakan berbagai informasi tentang tantangan dan hambatan utama para pengungsi dan migran dalam mengakses layanan vaksinasi Covid-19.

Tantangan dan hambatan tersebut meliputi stigma, pengucilan dan ketidakpercayaan, serapan vaksinasi Covid-19 yang rendah, keraguan, kurangnya sarana keuangan dan informasi, serta rasa takut akan biaya, keamanan, dan deportasi.

Baca juga: WHO: Booster Vaksin Covid-19 untuk Orang dengan Gangguan Sistem Kekebalan dan Lansia

Seperti dimuat laman covid19.go.id, Senin (18/10/2021), berikut isi pedoman sementara yang diterbitkan WHO tentang vaksinasi Covid-19 bagi pengungsi dan pelaku migran.

1. Berdasarkan prinsip dan pertimbangan utama tentang hak dan kebijakan, WHO memastikan bahwa pengungsi dan migran harus memiliki akses yang sama untuk melakukan vaksinasi Covid-19.

2. Negara atau pihak terkait agar menangani hambatan yang mencegah pengungsi dan migran mengakses layanan vaksinasi Covid-19.

3. Negara atau pihak terkait harus memberikan akses yang sama atau setara seperti warga negaranya kepada pengungsi dan migran untuk mendapatkan akses vaksinasi. 

4. Mengatasi hambatan yang mencegah pengungsi dan migran mengakses layanan vaksinasi Covid-19 dan perjalanan internasional.

5. Mempromosikan penyerapan vaksin Covid-19 dan mengatasi keraguan terhadap vaksin.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Optimistis Ganjar-Mahfud Raup 54 Persen Suara, Ketua TPN: Jangan Percaya Angka Survei

Optimistis Ganjar-Mahfud Raup 54 Persen Suara, Ketua TPN: Jangan Percaya Angka Survei

Nasional
Usai Dilantik, Kepala BNN Bakal Temui Panglima TNI Untuk Berantas Keterlibatan Aparat

Usai Dilantik, Kepala BNN Bakal Temui Panglima TNI Untuk Berantas Keterlibatan Aparat

Nasional
Kubu Prabowo-Gibran Minta Tak Ada Saling Sanggah Saat Debat, Ganjar: Silakan Diatur

Kubu Prabowo-Gibran Minta Tak Ada Saling Sanggah Saat Debat, Ganjar: Silakan Diatur

Nasional
Kritik Kartu Prakerja, Cak Imin: Nonton YouTube Dibayar, Urgensinya Apa?

Kritik Kartu Prakerja, Cak Imin: Nonton YouTube Dibayar, Urgensinya Apa?

Nasional
Bawaslu: Pasang Stiker dan Alat Peraga Kampanye di Rumah Harus Izin ke Pemilik

Bawaslu: Pasang Stiker dan Alat Peraga Kampanye di Rumah Harus Izin ke Pemilik

Nasional
Bawaslu: Bagi Sembako Saat Kampanye Kategori Politik Uang, Bisa Dipidana

Bawaslu: Bagi Sembako Saat Kampanye Kategori Politik Uang, Bisa Dipidana

Nasional
MUKP di Papua Selatan Naik, Kepala BKKBN Optimistis Angka Stunting Bisa Turun

MUKP di Papua Selatan Naik, Kepala BKKBN Optimistis Angka Stunting Bisa Turun

Nasional
Anwar Usman Tak Hadiri Pelantikan Hakim MK Ridwan Mansyur di Istana

Anwar Usman Tak Hadiri Pelantikan Hakim MK Ridwan Mansyur di Istana

Nasional
Di Malaysia, Mahfud Janjikan TKI Mendapat Perlakuan Hukum yang Layak Sesuai Aturan

Di Malaysia, Mahfud Janjikan TKI Mendapat Perlakuan Hukum yang Layak Sesuai Aturan

Nasional
Ketua TPN Sebut Ganjar Rajin Blusukan seperti Jokowi, Bahkan Tidur di Rumah Rakyat

Ketua TPN Sebut Ganjar Rajin Blusukan seperti Jokowi, Bahkan Tidur di Rumah Rakyat

Nasional
KSAU Pimpin Sertijab Pangkoopsudnas dan Dankodiklatau, Wanti-wanti Tantangan yang Makin Kompleks

KSAU Pimpin Sertijab Pangkoopsudnas dan Dankodiklatau, Wanti-wanti Tantangan yang Makin Kompleks

Nasional
Mutasi Polri, Polisi yang Terseret Kasus Sambo Kembali Dapat Jabatan

Mutasi Polri, Polisi yang Terseret Kasus Sambo Kembali Dapat Jabatan

Nasional
Ridwan Mansyur Resmi Jadi Hakim Konstitusi, Ini Susunan 9 Hakim MK Terbaru

Ridwan Mansyur Resmi Jadi Hakim Konstitusi, Ini Susunan 9 Hakim MK Terbaru

Nasional
Profil Hakim MK Baru Ridwan Mansyur, Pernah Adili Pembunuh Munir

Profil Hakim MK Baru Ridwan Mansyur, Pernah Adili Pembunuh Munir

Nasional
Dilantik Jokowi Jadi Kepala BNN, Marthinus Hukom Punya Harta Rp 16,8 Miliar

Dilantik Jokowi Jadi Kepala BNN, Marthinus Hukom Punya Harta Rp 16,8 Miliar

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com