Kompas.com - 11/06/2021, 21:59 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum PDI Perjuangan (PDI-P) Megawati Soekarnoputri dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dua kali berada di acara yang sama dalam satu pekan. 

Prabowo hadir dalam acara pengukuhan profesor kehormatan Megawati di Universitas Pertahanan, Jumat (11/6/2021). Pada Minggu (6/6/2021), Prabowo dan Megawati tampak di peresmian patung Bung Karno di Kementerian Pertahanan (Kemenhan). 

Kedekatan dua pemimpin partai politik dengan pemilih terbesar dan kedua terbanyak pada Pemilu 2019 ini kian membuat publik berspekulasi terkait Pilpres 2024. 

Apalagi pada pertemuan di Kemenhan, Megawati menyebut Prabowo sebagai sahabat. 

Baca juga: Megawati jadi Profesor Kehormatan Unhan, Hasto: Kehormatan bagi Keluarga Besar PDI-P

"Ya tadi dalam kebersamaan Bu Mega sendiri sudah menjelaskan ya ketika menyebutkan Pak Prabowo sebagai sahabat, itu kan bagian dari kultur kita. Memangnya harus menyebut sebagai musuh?," kata Hasto dalam keterangannya, usai pengukuhan gelar terhadap Megawati, Jumat (11/6/2021).

Hal tersebut disampaikan Hasto usai ditanya wartawan mengenai apakah makna kata sahabat kemudian menunjukkan peluang bahwa PDI-P dan Gerindra bakal berkoalisi di 2024.

Menurut dia, tak ada yang aneh dari persahabatan Megawati dan Prabowo.

Ia juga mengungkapkan, PDI-P selalu berusaha menujukkan politik persahabatan.

"Apalagi Pak Prabowo tadi dalam kapasitas beliau sebagai Menteri Pertahanan yang punya komitmen yang sama bagaimana kekuatan pertahanan negara dibangun dengan sebaik-baiknya yang menyatu dengan kekuatan rakyat itu," jelasnya.

Oleh karena itu, Hasto menilai, pernyataan Mega yang menyebut Prabowo sebagai sahabat merupakan suatu hal yang bergulir begitu saja.

Ia justru berharap, dari pernyataan tersebut, semakin membangun persahabatan nasional di antara para pemimpin.

"Saya pikir itu merupakan suatu hal yang secara bergulir disampaikan Bu Mega. Ya mari kita bangun persahabatan nasional di antara para pemimpin," harap Hasto.

Sebelum keakraban di Unhan, Megawati dan Prabowo juga terlihat dalam satu momen yang sama, yaitu pada peresmian patung Bung Karno di Kemhan.

Baca juga: Dikukuhkan sebagai Profesor Kehormatan Unhan, Megawati Bicara soal Kepemimpinan Strategis

Ada momen menarik saat itu, tatkala Megawati menyebut Prabowo sebagai sahabat.

"Terima kasih dan penghormatan secara khusus pada Bapak Prabowo Menteri Pertahanan RI dan sekaligus sahabat saya atas peresmian patung Bung Karno ini," ucap Mega.

Kata sahabat itulah yang kemudian memunculkan spekulasi bahwa kedua tokoh partai politik itu mesra untuk menyambut Pilpres 2024.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.