Kompas.com - 25/02/2021, 17:53 WIB
Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito menjawab pertanyaan media saat memberi keterangan pers yang disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (12/11/2020). DOK. Satgas Covid-19Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito menjawab pertanyaan media saat memberi keterangan pers yang disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (12/11/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah dua minggu berturut-turut mengalami penurunan, angka penambahan kasus Covid-19 mingguan kembali meningkat di minggu ini.

Data 21 Februari 2021, penambahan kasus positif Covid-19 mingguan tercatat sebesar 61.185 kasus.

"Penambahan kasus positif pada minggu ini mengalami kenaikan 2,61 persen dibandingkan minggu sebelumnya setelah mengalami penurunan selama dua minggu berturut-turut," kata Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito dalam konferensi pers yang ditayangkan YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (25/2/2021).

Wiku mengungkap, terdapat 5 provinsi yang menyumbang angka penambahan kasus Covid-19 tertinggi. Pertama, Jawa Barat naik 12.069 kasus.

Baca juga: Satgas Covid-19: 4 Provinsi Berhasil Turunkan Persentase Kasus Aktif Selama PPKM

Banten naik 834 kasus, Kalimantan Selatan naik 225 kasus, Kalimantan Tengah naik 200 kasus, dan Jawa Tengah naik 144 kasus.

Pada periode yang sama, kata Wiku, terjadi penurunan angka kematian pasien Covid-19 sebesar 5,43 persen.

"Artinya telah terjadi penurunan kematian selama tiga minggu berturut-turut," ujarnya.

Meski menurun, terdapat 5 provinsi yang mencatatkan kenaikan kasus kematian tertinggi yakni Sumatera Utara naik 8 kasus, Sulawesi Selatan naik 6 kasus, Riau naik 5 kasus, Kepulauan Riau naik 4 kasus, dan Kalimantan Tengah naik 4 kasus.

Baca juga: Satgas: Keterisian Tempat Tidur RS Rujukan Covid-19 di Bawah 70 persen

Terkait tren kesembuhan, kata Wiku, terjadi perkembangan yang kurang diharapkan lantaran angkanya menurun hingga 12,5 persen pada minggu ini.

Berdasar data, Wiku menyebut bahwa penambahan kasus Covid-19 dan kematian tertinggi sudah tidak lagi didominasi oleh Pulau Jawa.

Bahkan, tak ada satu pun provinsi di Pulau Jawa yang masuk ke dalam 5 provinsi dengan kenaikan angka kematian pasien Covid-19 tertinggi.

Hal ini sesuai dengan perkembangan yang diharapkan antaran selama 3 minggu berturut-turut Pulau Jawa menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) skala mikro atau tingkat RT/RW.

Baca juga: Satgas Ingatkan Aturan Masuk Indonesia bagi Pelaku Perjalanan Internasional

"Namun hal yang perlu menjadi perhatian adalah masih meningkatnya penambahan kasus positif dan menurunnya kesembuhan pada minggu ini. Seharusnya perkembangan kasus positif harus dapat terus ditekan dan di saat yang bersamaan kesembuhan dapat terus ditingkatkan," kata Wiku.

Wiku pun meminta agar wilayah-wilayah yang masih mencatatkan penambahan kasus Covid-19 tinggi untuk meningkatkan testing, tracing, dan treatment (3T).

Selain itu, masyarakat setempat diminta disiplin menerapkan 3M yakni memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak.

"Dengan diterapkannya PPKM mikro di pulau Jawa dan Bali diharapkan dapat memfokuskan penanganan hingga ke level terkecil sehingga dapat menghasilkan perkembangan kasus ke arah yang lebih baik," kata Wiku.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kakorlantas Klaim Penyekatan Efektif, Jumlah Pemudik Turun Drastis

Kakorlantas Klaim Penyekatan Efektif, Jumlah Pemudik Turun Drastis

Nasional
BMKG: Gempa Nias Barat Tak Berpotensi Tsunami, Getaran Dirasakan hingga Aceh

BMKG: Gempa Nias Barat Tak Berpotensi Tsunami, Getaran Dirasakan hingga Aceh

Nasional
KM Bandar Nelayan 118 Kecelakaan di Samudera Hindia, 26 Awak Belum Diketahui Nasibnya

KM Bandar Nelayan 118 Kecelakaan di Samudera Hindia, 26 Awak Belum Diketahui Nasibnya

Nasional
Banjir Bandang di Parapat, Pimpinan Komisi II Minta Menteri LHK Evaluasi Izin Pinjam Pakai Hutan

Banjir Bandang di Parapat, Pimpinan Komisi II Minta Menteri LHK Evaluasi Izin Pinjam Pakai Hutan

Nasional
Pesan Ketum PPP Saat Halalbihalal Virtual: Terapkan Prokes agar Tak Terjadi Tsunami Covid-19

Pesan Ketum PPP Saat Halalbihalal Virtual: Terapkan Prokes agar Tak Terjadi Tsunami Covid-19

Nasional
Penyelidik KPK Sebut Ukuran Penilaian Tes Wawasan Kebangsaan Absurd

Penyelidik KPK Sebut Ukuran Penilaian Tes Wawasan Kebangsaan Absurd

Nasional
Kerumunan Masih Terjadi Pasca-Idul Fitri, Masyarakat Diminta Tak Abaikan Protokol Kesehatan

Kerumunan Masih Terjadi Pasca-Idul Fitri, Masyarakat Diminta Tak Abaikan Protokol Kesehatan

Nasional
Cerita Serda Ridwan Payopo Saat Jadi Imam dan Khatib Shalat Id yang Diikuti Jokowi

Cerita Serda Ridwan Payopo Saat Jadi Imam dan Khatib Shalat Id yang Diikuti Jokowi

Nasional
Waspada Gempa Susulan di Nias, Masyarakat Diimbau Hindari Bangunan yang Retak

Waspada Gempa Susulan di Nias, Masyarakat Diimbau Hindari Bangunan yang Retak

Nasional
Terjadi 3 Kali Gempa Susulan di Nias

Terjadi 3 Kali Gempa Susulan di Nias

Nasional
Gempa Bermagnitudo 6,7 di Nias Berlangsung hingga 5 Detik

Gempa Bermagnitudo 6,7 di Nias Berlangsung hingga 5 Detik

Nasional
Update: Sebaran 2.633 Kasus Baru Covid-19, Terbanyak di Jakarta

Update: Sebaran 2.633 Kasus Baru Covid-19, Terbanyak di Jakarta

Nasional
UPDATE 14 Mei: Pemeriksaan Spesimen Terkait Covid-19 Mencapai 18.540 Sampel

UPDATE 14 Mei: Pemeriksaan Spesimen Terkait Covid-19 Mencapai 18.540 Sampel

Nasional
UPDATE 14 Mei: 8.921.431 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 14 Mei: 8.921.431 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE 14 Mei: Ada 93.576 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 14 Mei: Ada 93.576 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X