WNI di Diamond Princess Merasa Dibunuh Perlahan, Ini Respons Menkes

Kompas.com - 25/02/2020, 18:48 WIB
Kru kapal Diamond Princess asal Indonesia minta segera dijemput Kru kapal Diamond Princess asal Indonesia minta segera dijemput
Penulis Ihsanuddin
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto memahami kondisi warga negara Indonesia anak buah kapal Diamond Princess yang merasa dibunuh perlahan. Menurut dia, persepsi seperti karena sudah ada sejumlah orang yang dinyatakan positif virus Corona (Covid-19) di kapal yang kini tengah berada di Yokohama, Jepang itu.

"Ya itu kan persepsi. Makanya saya ngomong, tim trauma healing lah yang turun," kata Terawan di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (25/2/2020).

"Namanya persepsi. Persepsi kan boleh, persepsi bisa dibikin apa saja. Tergantung nanti tim psikologi dan psikiater itu mendekat," sambungnya.

Baca juga: Belum Ada Kepastian Pemulangan WNI Kru Kapal Diamond Princess, Kemenkes Minta Dimaklumi

Terawan menyebut, sampai saat ini pemerintah belum juga memutuskan untuk menjemput 78 WNI kru kapal tersebut karena masih melakukan negosiasi dengan pemerintah Jepang. Selain itu, pemerintah juga tengah mematangkan teknis penjemputan hingga observasi di dalam negeri.

Ia menegaskan evakuasi harus dilakukan secara hati-hati agar tidak justru membuat penyebaran virus Corona di tanah air. Apalagi sembilan dari 78 WNI ABK kapal tersebut juga sudah dinyatakan positif Corona dan kini tengah dirawat.

"Resikonya kalau (Indonesia) jadi episentrum (penyebaran virus Corona) gimana kira-kira. Itu yang harus disadari. Kalau jadi episentrum itu dampaknya luar biasa untuk ekonomi maupun yang lainnya," kata dia.

Baca juga: WNI di Kapal Pesiar Diamond Princess Minta Dievakuasi, Ketakutan dan Tak Mau Mati Perlahan

Diberitakan, kru kapal pesiar Diamond Princess di Yokohama, Jepang, meminta kepada Presiden Republik Indonesia Joko Widodo untuk melakukan evakuasi.

Mereka berharap pemerintah menjemput tidak menggunakan kapal laut karena akan memakan waktu dua pekan perjalanan.

"Kepada Pak Presiden Jokowi yang terhormat, kami yang berada di Diamond Princess di Yokohama sudah sangat takut, ibaratnya dibunuh pelan-pelan," ungkap salah satu kru.

Pada Kamis (20/2/2020) lalu, pemerintah memang sudah mendiskusikan terkait evakuasi lewat jalur laut. Kapal yang akan digunakan adalah kapal medis milik Angkatan Laut RI, yaitu KRI Dr Soeharso.

Kapal tersebut kini berada di dermaga Komando Armada Dua (Koarmada II) Kota Surabaya, Provinsi Jawa Timur.

Kepada ABC Indonesia, Sasa, salah satu kru kapal, mengungkapkan bahwa negara lain sudah memberikan kepastian evakuasi.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X