Kompas.com - 29/01/2020, 08:43 WIB
Perawat rumah sakit Bahteramas Kendari mengenakan pakaian pengaman di ruang isolasi khusus untuk pasien yang terinfeksi Virus Corona, Kendari, Sulawesi Tenggara, Selasa (28/1/2020). Banyaknya Tenaga Kerja Asing (TKA) dari China yang bekerja di pabrik pemurnian nikel di beberapa kabupaten di Sulawesi Tenggara membuat pihak RS Bahteramas menyiapkan lima ruangan untuk mengantisipasi penyebaran Virus Corona, meski fasilitas ruangan isolasi belum standar karena masih membutuhkan sarana dan prasarana pelengkap seperti Tekanan Negatif, Tekanan Positif dan Hipafilter. ANTARA FOTO/Jojon/aww.    ANTARA FOTO/JOJONPerawat rumah sakit Bahteramas Kendari mengenakan pakaian pengaman di ruang isolasi khusus untuk pasien yang terinfeksi Virus Corona, Kendari, Sulawesi Tenggara, Selasa (28/1/2020). Banyaknya Tenaga Kerja Asing (TKA) dari China yang bekerja di pabrik pemurnian nikel di beberapa kabupaten di Sulawesi Tenggara membuat pihak RS Bahteramas menyiapkan lima ruangan untuk mengantisipasi penyebaran Virus Corona, meski fasilitas ruangan isolasi belum standar karena masih membutuhkan sarana dan prasarana pelengkap seperti Tekanan Negatif, Tekanan Positif dan Hipafilter. ANTARA FOTO/Jojon/aww.

JAKARTA, KOMPAS.com - Wabah virus corona yang menyebar di sejumlah negara direspons secara global, termasuk Indonesia.

Sejauh ini, pemerintah menyebutkan bahwa virus corona belum masuk ke Indonesia meski sudah banyak pasien yang diduga terinfeksi virus dengan nama 2019-nCoV. Namun hasil pemeriksaannya pun sejauh ini selalu negatif.

Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menegaskan, Indonesia masih aman dari virus corona.

Hal itu disampaikan Muhadjir setelah menggelar rapat koordinasi bersama Menteri Kesehatan, Menteri Luar Negeri, Menkominfo, Menteri Kelautan dan Perikanan beseta pimpinan BNPB dan BPOM membahas penyebaran virus corona, Selasa (28/1/2020).

"Intinya bahwa untuk Indonesia sekarang dalam kondisi masih aman," kata Muhadjir selesai rapat koordinasi di Kantor PMK, Jakarta Pusat.

Baca juga: Menko PMK: Indonesia Masih Aman dari Virus Corona

Meski begitu, Muhadjir tetap meminta masyarakat berhati-hati dan terus menjaga kesehatan sehingga tidak dapat terjangkit virus corona.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Yang penting adalah kita terus meningkatkan kewaspadaan setinggi-tingginya, melakukan antisipasi pencegahan dan juga kita bersiap-siap," ujar dia.

Jaga Pintu Masuk 24 Jam

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto menyebutkan, pihaknya telah ikut menjaga 135 pintu masuk ke Indonesia selama 24 jam penuh.

"Sebanyak 135 pintu masuk negara kita sudah dijaga 24 jam terus menerus dan dilaporkan setiap saat kepada Kemenkes dan kementerian/lembaga terkait," ujar Terawan.

Terawan mengatakan, hal yang paling baik untuk penanganan wabah virus tersebut adalah mencegah agar tidak masuk ke Indonesia.

Apabila virus tersebut memang sudah masuk, kata dia, maka hal yang harus dilakukan adalah dengan mendeteksi, menyingkirkan, baru kemudian meresponsnya.

"Itu yang kami lakukan dengan penuh kesiagaan tinggi namun tanpa kepanikan, itu yang paling penting," kata dia.

Ia mengatakan, saat ini seluruh standard opersional prosedur (SOP) sudah dijalankan dengan sesuai.

Hal tersebut terbukti dengan banyaknya masyarakat yang telah memeriksakan diri ke dokter dan rumah sakit saat mengalami gejala-gejalanya serta diperiksakan dengan detail.

Baca juga: Cegah Corona, Menkes Sebut 135 Pintu Masuk ke Indonesia Dijaga 24 Jam

Termasuk di antaranya melakukan isolasi terhadap pasien yang terserang gejala mirip terinfeksi virus corona.

Selain itu, pemerintah juga sudah menjaga WNI yang masih berada di Wuhan, China, dengan menyiapkan logistik untuk mereka.

Terawan mengatakan, setidaknya terdapat 243 WNI yang masih terkurung di Wuhan Provinsi Hubei, akibat wabah virus corona yang menyebar di sana.

Namun kondisi mereka masih sehat meski berada di pusat penularan virus corona.

Menko PMK Muhadjir Effendy Usai Rapat dengan Menteri Kesehatan, Menteri Luar Negeri, Menteri Kelautan dan Perikanan, Menkominfo, Kepala BNPB dan Kepala BPOM Bahas Penyebaran Virus Corona di Kantor PMK, Jakarta Pusat, Selasa (28/1/2020)KOMPAS.com/SANIA MASHABI Menko PMK Muhadjir Effendy Usai Rapat dengan Menteri Kesehatan, Menteri Luar Negeri, Menteri Kelautan dan Perikanan, Menkominfo, Kepala BNPB dan Kepala BPOM Bahas Penyebaran Virus Corona di Kantor PMK, Jakarta Pusat, Selasa (28/1/2020)
"Kami sekarang menjaga mereka dengan logistik yang cukup. Dengan diberikan (logistik) bahwa mereka tidak sendirian," kata Terawan.

Terawan mengatakan, pemerintah tetap membantu dan melakukan pemantauan terhadap WNI yang masih berada di sana.

Pemerintah juga berkomunikasi untuk menjaga agar mereka tidak stres dan merasa sendirian.

"Itu sangat penting sehingga imunitas tubuhnya kuat menghadapi lingkungan di sekitarnya yang ada wabahnya," kata dia.

Baca juga: Menkes Sebut 3 Rumah Sakit Siap Periksa WNI di Wuhan jika Mereka Dipulangkan

Sebab menjaga imunitas tubuh adalah hal nomor satu yang harus dilakukan agar bisa terhindar dari virus corona.

Stress dan banyak pikiran adalah salah satu penyebab turunnya imunitas seseorang selain kelelahan, tak ada asupan nutrisi yang cukup, kurang gerak, hingga kelebihan gerak.

"Jadi imunitas tubuh menjadi daya tangkal utama mengadapi virus ini dan itu akan menjadi ketahanan kesehatan nasional yaitu menyangkut imunitas tubuh kita dengan cara menjaga kesehatan tubuh," kata dia.

Pasokan Kebutuhan WNI di Wuhan

Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi menuturkan bahwa WNI yang masih berada di Wuhan, China, hanya memiliki pasokan kebutuhan untuk 3 sampai lima hari ke depan.

"Dari komunikasi yang dilakukan oleh perwakilan kami di Beijing, mereka (WNI) memiliki cadangan kebutuhan sehari-hari berkisar antara 3 sampai 5 hari," kata Retno.

Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi di kantor Kemneko Polhukam, Jakarta Pusat, Jumat (27/12/2019).Kompas.com/Fitria Chusna Farisa Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi di kantor Kemneko Polhukam, Jakarta Pusat, Jumat (27/12/2019).
Oleh karena itu, kata Retno, Kemenlu tengah membahas bagaimana cara menambah pasokan tersebut.

Pasalnya, situasi di Wuhan tidak bisa diprediksi sehingga tambahan pasokan sangat diperlukan.

"Nah itu sudah dibahas oleh duta besar kita dengan perwakilan dari mereka (WNI). Barang masih ada, ada beberapa toko yang buka dan mereka membeli dari toko itu harganya mahal, di situ lah kita sampaikan bahwa pemerintah memberikan bantuan logistik," ujar Retno.

Baca juga: Menlu Sebut Pasokan Kebutuhan WNI di Wuhan Hanya Cukup untuk 3-5 Hari

Tidak hanya itu, WNI di Wuhan juga menyampaikan bahwa mereka memerlukan masker dengan kualitas baik.

Dalam hal ini, BNPB akan mengirimkan 10.000 masker ke Wuhan dengan menggunakan maskapai Garuda dari Beijing.

"Apapun yang dilakukan pihak manapun harus terus berkoordinasi dengan otoritas Tiongkok dan itu kita lakukan," kata dia.

Jangan Dikaitkan dengan Isu Lain

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G. Plate juga meminta persoalan virus corona tidak dikaitkan dengan masalah lain.

Johnny menegaskan, virus corona murni masalah kesehatan.

"Ini masalah kesehatan jangan dikaitkan dengan masalah-masalah lain yang berdampak luas dan negatif terhadap negara," ujar Plate.

Baca juga: Menkominfo Minta Wabah Virus Corona Tak Dikaitkan dengan Isu Non-kesehatan

Dampak luas yang dimaksud adalah dampak terhadap perekonomian maupun politik.

Johnny pun meminta agar masyarakat menjadikan informasi dari institusi resmi pemerintah sebagai referensi utama soal virus corona ini.

"Pemerintah telah mengambil langkah-langkah konsolidasi dan koordinasi terintegrasi untuk mencegah jangan sampai virus ini nanti masuk ke wilayah Tanah Air kita," kata dia.

Plate juga mengimbau masyarakat agar mengakses informasi seputar virus corona dari sumber institusi resmi pemerintah.

Kendati di Indonesia belum ditemukan adanya sebaran virus corona, namun ia meminta masyarakat lebih cerdas dalam menerima dan menyebarkan informasinya.

Baca juga: AS Umumkan Kembangkan Vaksin untuk Lawan Wabah Virus Corona

"Saya tentu sangat berharap agar masyarakat mengacu kepada institusi dan informasi yang disampaikan oleh pemerintah secara resmi dalam rangka pencegahan dan penanganan virus ini," ujar Plate.

Tidak hanya itu, Plate juga meminta kepada masyarakat untuk menggunakan media sosial dengan bijak.

Ia berharap agar masyarakat bisa memilah informasi dengan baik sebelum disebarkan.

"Dengan sangat hormat minta kepada masyarakat untuk secara cerdas menggunakan instrumen-instrumen digital, perangkat media sosialnya untuk memilah informasi sebelum itu diteruskan," ujar Plate.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polri Gelar Operasi Aman Nusa II Tangani Dampak Erupsi Semeru, 945 Personel Dikerahkan

Polri Gelar Operasi Aman Nusa II Tangani Dampak Erupsi Semeru, 945 Personel Dikerahkan

Nasional
Tangani Dampak Erupsi Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Kerahkan Tim Respons dari Empat Kota

Tangani Dampak Erupsi Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Kerahkan Tim Respons dari Empat Kota

Nasional
Muhaimin Instruksikan Kader PKB Bantu Warga Terdampak Erupsi Semeru

Muhaimin Instruksikan Kader PKB Bantu Warga Terdampak Erupsi Semeru

Nasional
Luncurkan Kapal Cepat Rudal Kelima, Prabowo: Tanpa Kekuatan Maritim yang Kuat, Tak Mungkin Negara Kuat

Luncurkan Kapal Cepat Rudal Kelima, Prabowo: Tanpa Kekuatan Maritim yang Kuat, Tak Mungkin Negara Kuat

Nasional
Survei Indikator: Polri Geser KPK Jadi Lembaga Penegak Hukum Paling Dipercaya

Survei Indikator: Polri Geser KPK Jadi Lembaga Penegak Hukum Paling Dipercaya

Nasional
BNPB Kirim 20.000 Masker untuk Masyarakat Terdampak Erupsi Gunung Semeru

BNPB Kirim 20.000 Masker untuk Masyarakat Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Nasional
Kemenkes Fokus Selamatkan Nyawa Warga Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Kemenkes Fokus Selamatkan Nyawa Warga Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Nasional
Waspada, Hujan Ringan-Lebat Berpotensi Terjadi di Sekitar Puncak dan Lereng Semeru

Waspada, Hujan Ringan-Lebat Berpotensi Terjadi di Sekitar Puncak dan Lereng Semeru

Nasional
Kasus Bunuh Diri Mahasiswi NWR, Bripda Randy Diberhentikan Tak Hormat

Kasus Bunuh Diri Mahasiswi NWR, Bripda Randy Diberhentikan Tak Hormat

Nasional
BMKG Sebut Penerbangan Masih Normal, Tak Terganggu Abu Vulkanik Semeru

BMKG Sebut Penerbangan Masih Normal, Tak Terganggu Abu Vulkanik Semeru

Nasional
UPDATE 5 Desember: 249.214 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19, Positivity Rate 0,12 Persen

UPDATE 5 Desember: 249.214 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19, Positivity Rate 0,12 Persen

Nasional
Korban Luka akibat Erupsi Semeru Jadi 56 Orang, 35 Alami Luka Berat, 21 Lainnya Luka Ringan

Korban Luka akibat Erupsi Semeru Jadi 56 Orang, 35 Alami Luka Berat, 21 Lainnya Luka Ringan

Nasional
UPDATE 5 Desember: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 47,54 Persen, Dosis Pertama 68,39 Persen

UPDATE 5 Desember: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 47,54 Persen, Dosis Pertama 68,39 Persen

Nasional
UPDATE: Korban Jiwa akibat Erupsi Semeru Kini 14 Orang, Tambah 1

UPDATE: Korban Jiwa akibat Erupsi Semeru Kini 14 Orang, Tambah 1

Nasional
BNPB Sebut 5.205 Warga Terdampak Erupsi Semeru, 1.300 di Antaranya Mengungsi

BNPB Sebut 5.205 Warga Terdampak Erupsi Semeru, 1.300 di Antaranya Mengungsi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.