Prabowo Duga Ideologi Komunis Masih Eksis, Masyarakat Diminta Waspada

Kompas.com - 23/11/2019, 15:25 WIB
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto bersiap mengikuti rapat bersama Komisi I DPR di kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (11/11/2019). Rapat bersama antara DPR dan Kementerian Pertahanan (Kemhan) membahas rencana kerja Kemhan tahun 2020 beserta dukungan anggarannya. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/ama.
  *** Local Caption *** 

ANTARA FOTO/ADITYA PRADANA PUTRAMenteri Pertahanan Prabowo Subianto bersiap mengikuti rapat bersama Komisi I DPR di kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (11/11/2019). Rapat bersama antara DPR dan Kementerian Pertahanan (Kemhan) membahas rencana kerja Kemhan tahun 2020 beserta dukungan anggarannya. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/ama. *** Local Caption ***
Penulis Ihsanuddin
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menduga, ideologi dan gerakan komunis masih eksis di Indonesia.

Untuk itu, Prabowo mengingatkan masyarakat agar waspada.

Hal itu disampaikannya dalam acara bedah buku dan diskusi panel "PKI Dalang dan Pelaku Kudeta G30S/1965" di Gedung Lemhanas, Jakarta, Sabtu (23/11/2019).

Prabowo berhalangan hadir dalam acara ini, tetapi sambutannya dibacakan oleh Rektor Unhan Letjen TNI Tri Legionosuko.


"Bagi Bangsa Indonesia komunisme telah mencatat lembaran hitam dalam perjalanan sejarah Bangsa Indonesia," kata Tri membacakan sambutan Prabowo.

Baca juga: Prabowo: Presiden Tegas Bilang ke Saya, Tak Boleh Ada Kebocoran Anggaran Pertahanan

Tri mengatakan, gerakan komunisme di Indonesia telah beberapa kali mencoba merobohkan kekuasan negara yang sah.

Salah satu di antaranya melalui Gerakan 30 September 1965. Kelompok komunis berupaya menggulingkan pemerintahan Presiden Soekarno dan mencoba mengubah dasar negara.

"Gerakan ini dipimpin oleh DN Aidit. Setelah peristiwa G30S/1965 tersebut memaksa rakyat untuk mendesak dibubarkannya PKI dan telah disahkan melalui TAP MPRS Nomor XXV/MPRS/ 1966," kata Tri.

Dia juga menyampaikan, setelah runtuhnya negara Uni Soviet dan berakhirnya era perang dingin, bukan berarti ideologi komunisme turut runtuh.

Baca juga: Prabowo Buka Peluang Kerja Sama Sektor Pertahanan dengan Ghana

 

Beberapa negara yang menganut ideologi komunis hingga kini masih tetap eksis, misalnya Republik Rakyat China (RRC) dan Kuba.

"Dengan demikian ideologi komunis dan gerakan komunisme di Indonesia patut diduga masih tetap eksis. Untuk itu kita harus selalu meningkatkan kewaspadaan terhadap bahaya laten komunis," kata Tri membacakan sambutan Prabowo.

Acara bedah buku yang ditulis Dosen Universitas Negeri Surabaya Aminuddin Kasdi ini turut dihadiri mantan Menteri Pertahanan, Ryamizard Ryacudu selaku pembicara kunci. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X