Moeldoko Sebut Hoaks dan Fitnah Tak Pengaruhi Elektabilitas Jokowi

Kompas.com - 06/03/2019, 15:24 WIB
Kepala Staf Keperesidenan (KSP) Moeldoko di Hotel Bidakara, Jakarta, Senin (11/2/2019). CHRISTOFORUS RISTIANTO/KOMPAS.comKepala Staf Keperesidenan (KSP) Moeldoko di Hotel Bidakara, Jakarta, Senin (11/2/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Moeldoko mengklaim, elektabilitas Joko Widodo-Ma'ruf Amin tidak anjlok akibat 'serangan' hoaks dan fitnah di sejumlah daerah.

"Turun banget sih enggak, cuma kan terganggu saja," ujar Moeldoko saat dijumpai di Istana Presiden, Jakarta, Rabu (6/3/2019).

Buktinya, kata Moeldoko, elektabilitas Jokowi-Ma'ruf yang dirilis sejumlah lembaga survei masih unggul dibanding pesaingnya, yakni capres dan cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Baca juga: Sambangi Bareskrim, TKN Laporkan Video Berisi Fitnah Terhadap Jokowi-Maruf


Survei paling baru, yakni dari LSI Denny JA. Dari Agustus 2018 hingga Januari 2019, dinamika elektabilitas Jokowi-Ma'ruf masing-masing 52,2 persen, 53,2 persen, 57,7 persen, 53,2 persen, 54,2 persen, dan 54,8 persen.

Sementara pasangan Prabowo-Sandiaga, dinamikanya bergerak pada angka 29,5 persen, 29,2 persen, 28,6 persen, 31,2 persen, 30,6 persen, dan 31,0 persen.

Moeldoko melanjutkan, elektabilitas Jokowi-Ma'ruf masih perlu digenjot di sejumlah daerah seperti Sumatera Barat, Riau, Kalimantan Selatan, Jawa Barat, dan Sulawesi Selatan. 

"Kalsel dan Sulsel kita hanya kalah sedikit. Kalau Jabar, ini sudah mulai reborn, karena kita punya kekuatan di sana sudah mulai masif. Pokoknya daerah-daerah yang prioritas itu, ya mesti ditangani. Yang lain bukan ditinggalkan, tapi prioritas," ujar Moeldoko.

Mantan Panglima TNI itu berharap tidak ada pihak yang menggunakan cara-cara kotor untuk berkuasa.

"Saya mengecam cara-cara seperti itu (menyebarkan hoaks dan fitnah). Itu sungguh tidaklah beradab, tidak baik," ujar Moeldoko.

Baca juga: Tanggapi Survei LSI, TKN Semakin Yakin Tren Kenaikan Elektabilitas Jokowi-Maruf

Diketahui, baru-baru ini, Jokowi diserang dengan berbagai macam hoaks. Misalnya, Jokowi disebutkan akan melarang suara adzan berkumandang apabila terpilih kembali menjadi presiden.

Belum rampung kasus itu, muncul lagi isu miring bahwa Jokowi akan menghapus mata pelajaran agama dari kurikulum pendidikan apabila terpilih menjadi presiden pada periode 2019-2024 mendatang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X