Algooth Putranto

Pengajar Ilmu Komunikasi Universitas Bina Sarana Informatika (UBSI).

Misi Menlu Retno, Upaya Jokowi Meneruskan Tradisi Indonesia

Kompas.com - 05/09/2017, 17:38 WIB
Menteri Luar Negeri RI Retno LP Marsudi saat bertemu State Counsellor Myanmar, Daw Aung San Suu Kyi di Myanmar. Twitter Kementerian Luar NegeriMenteri Luar Negeri RI Retno LP Marsudi saat bertemu State Counsellor Myanmar, Daw Aung San Suu Kyi di Myanmar.
EditorAmir Sodikin

KEBERANGKATAN Menteri Luar Negeri RI, Retno Marsudi, ke Myanmar pekan ini atas perintah Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk meminta agar aksi kekerasan terhadap etnis Rohingya di wilayah Rakhine dihentikan seperti memberi pelumas bagi mesin politik regional Asia Tenggara.

Bagi yang kurang memahami pola hubungan negara-negara Asia Tenggara yang bernaung dalam ASEAN, tentu akan geregetan melihat lambannya ASEAN merespons persoalan yang melibatkan sesama negara ASEAN.

Akan selalu muncul tanya, mengapa negara-negara ASEAN tidak bisa agresif? Lihat saja bagaimana entengnya sejumlah negara aliansi Arab Saudi memblokade Qatar. Atau bagaimana Eropa melakukan intervensi atas Bosnia-Herzegovina pada era 1990-an, atau Australia terhadap Indonesia dalam konflik Timor Timur.

Tak hanya orang umum yang kerap bertanya hal tersebut. Tak sedikit jurnalis yang meliput ajang perhelatan ASEAN pun mengutarakan hal serupa.

Baca juga: Indonesia Akan Bawa Krisis Rohingya ke Forum Internasional

Jawaban para diplomat yang kami cecar pertanyaan tersebut pun konsisten: “Sejarah ASEAN berbeda dengan organisasi regional lain!”

Seorang diplomat yang kenyang asam garam ASEAN, kemudian bertugas di pos Rusia dan kini menunggu penugasan baru, mengibaratkan ASEAN sebagai hubungan kakak-adik yang kerap berselisih namun berdamai di meja makan. Kebetulan, Indonesia selalu ada pada posisi sebagai Kakak Tertua yang menjadi sandaran adik-adiknya yang bertikai.

Selain itu, patut disadari sejak awal pembentukannya, ASEAN didirikan dengan prinsip non-intervensi. Prinsip yang secara jelas mengatur negara anggota untuk tidak ikut campur dalam kondisi domestik negara lainnya. Prinsip yang telah menunjukkan keberhasilannya dalam menciptakan kestabilan kawasan.

Turunan dari prinsip tersebut adalah Deklarasi ZOPFAN (Zone of Peace, Freedom and Neutrality) yang diteken di Kuala Lumpur 27 November 1971 dan traktat damai antar negara (TAC/Treaty of Amity and Cooperation) yang dirumuskan di Bali 24 Februari 1976.

Meski demikin, apakah intervensi terhadap sesama anggota ASEAN pernah terjadi? Kebetulan, ya! Dan itu dilakukan oleh Presiden Soeharto dan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Intervensi dengan metoda serupa yang kini tengah dijalankan Presiden Jokowi terhadap Myanmar.

Sejarah ASEAN akan selalu mencatat berkat prinsip non-intervensi tersebut sejumlah api di wilayah Asia Tenggara relatif mudah diredakan, mungkin dalam tataran kritis: didiamkan. Sebut saja bagaimana senyapnya perhatian saat Malaysia-Indonesia membersihkan gerakan komunis di Kalimantan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menkes: BOR RS Covid-19 di Jakarta Saat Ini Berbasis Kapasitas Terpasang, Bukan Kapasitas Maksimal

Menkes: BOR RS Covid-19 di Jakarta Saat Ini Berbasis Kapasitas Terpasang, Bukan Kapasitas Maksimal

Nasional
Batuk dan Nyeri Tenggorokan Gejala Khas Varian Omicron

Batuk dan Nyeri Tenggorokan Gejala Khas Varian Omicron

Nasional
KPK: Eks Pramugari Garuda Siwi Widi Akan Kembalikan Uang Rp 647 Juta Terkait Kasus Pejabat Ditjen Pajak

KPK: Eks Pramugari Garuda Siwi Widi Akan Kembalikan Uang Rp 647 Juta Terkait Kasus Pejabat Ditjen Pajak

Nasional
Tanggapi Kritik Pelaksanaan PTM, Menkes: Belum Ada Anak-anak Dirawat di RS

Tanggapi Kritik Pelaksanaan PTM, Menkes: Belum Ada Anak-anak Dirawat di RS

Nasional
Ketika PDI-P Pertimbangkan Ahok, Bukan Risma, Jadi Kepala Otorita IKN

Ketika PDI-P Pertimbangkan Ahok, Bukan Risma, Jadi Kepala Otorita IKN

Nasional
Menkes: Orang Indonesia Lebih Rajin Pakai Masker Dibanding Warga AS dan Eropa

Menkes: Orang Indonesia Lebih Rajin Pakai Masker Dibanding Warga AS dan Eropa

Nasional
Jokowi Harapkan Kontribusi B20 Dalam Percepatan Transformasi Menuju Energi Hijau

Jokowi Harapkan Kontribusi B20 Dalam Percepatan Transformasi Menuju Energi Hijau

Nasional
Tanggapan Pemerintah soal Kesepatan FIR yang Dinilai Rugikan Indonesia

Tanggapan Pemerintah soal Kesepatan FIR yang Dinilai Rugikan Indonesia

Nasional
Jaksa Agung Sebut Korupsi di Bawah Rp 50 Juta Tak Perlu Diproses Hukum, Ini Syaratnya

Jaksa Agung Sebut Korupsi di Bawah Rp 50 Juta Tak Perlu Diproses Hukum, Ini Syaratnya

Nasional
Pemerintah Diminta agar Serius Hentikan PTM 100 Persen

Pemerintah Diminta agar Serius Hentikan PTM 100 Persen

Nasional
Menkes: Di Kantor Kalau Tidak Terlalu Perlu Lebih Baik WFH

Menkes: Di Kantor Kalau Tidak Terlalu Perlu Lebih Baik WFH

Nasional
Kejagung: Rencana Pemanggilan 2 Purnawirawan Jenderal Terkait Kasus Korupsi Satelit Masih Tahap Koordinasi

Kejagung: Rencana Pemanggilan 2 Purnawirawan Jenderal Terkait Kasus Korupsi Satelit Masih Tahap Koordinasi

Nasional
Jokowi Ajak Negara B20 Berinvestasi di Sektor Ekonomi Digital Indonesia

Jokowi Ajak Negara B20 Berinvestasi di Sektor Ekonomi Digital Indonesia

Nasional
Kesepakatan DCA Buat Pesawat Tempur Singapura Bisa 'Numpang' Latihan di Langit RI

Kesepakatan DCA Buat Pesawat Tempur Singapura Bisa "Numpang" Latihan di Langit RI

Nasional
Menkes: 'Feeling' Saya, Sebagian Besar Kasus Covid-19 di Jakarta Sudah Omicron

Menkes: "Feeling" Saya, Sebagian Besar Kasus Covid-19 di Jakarta Sudah Omicron

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.