Kompas.com - 16/06/2016, 18:48 WIB
Sebuah mesin telegraf morse www.btcl.gov.bdSebuah mesin telegraf morse
EditorAmir Sodikin

Hal yang cukup menarik adalah penggunaan kode morse dalam dunia penerbangan. Sudah sejak tahun 1930, seluruh pilot sipil maupun militer harus mampu dalam menggunakan kode morse.

Pada saat teknik navigasi udara yang masih sangat sederhana maka setiap aerodrome atau airport atau pangkalan udara memiliki kode identitas yang diwakili oleh suara kode morse. Tujuannya adalah untuk memudahkan Pilot mengarahkan pesawatnya dengan tepat ke aerodrome tujuan.  

Demikian pula dengan beberapa check point pemandu arah (radio beacon) yang memancarkan gelombang radio dalam format kode morse untuk memudahkan pilot dengan radio kompas mengarahkan pesawatnya mengikuti jalur penerbangan yang sesuai dengan rute yang direncakanannya.  

Sampai dengan  tahun 1970-an masih banyak pesawat Dakota C-47 AURI terutama yang Ex Perang Vietnam masih tetap menggunakan kode morse untuk komunikasi jarak jauh.  

Komunikasi menggunakan kode morse di dalam pesawat Dakota AURI di operasikan oleh operator yang dikenal sebagai Juru Radio Udara atau JRU.  

Mereka adalah orang-orang yang sangat terlatih dalam menjalankan tugasnya menggunakan kode morse. 

Komunikasi antara JRU dengan operator kode morse di darat (pangkalan udara) tidak hanya berfungsi dalam komunikasi normal sehari-hari akan tetapi juga kerap digunakan untuk bertukar informasi penting termasuk di dalamnya mengenai data intelijen yang dibutuhkan.  

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kala itu untuk komunikasi jarak jauh memang hanya dapat  mengandalkan pada komunikasi kode morse.  

Disamping digunakan sebagai komunikasi rutin penerbangan yang mencakup informasi mengenai laporan posisi dan navigasi udara juga tercakup di dalamnya tentang data meteorologi.   

Di masa itu para pilot Angkatan Udara dan juga pilot penerbangan sipil mendapatkan juga mata pelajaran kode morse yang diujikan sebelum memperoleh lisensi terbangnya. Kode morse masuk dalam mata pelajaran RTL (Radio Telephoni).

Kode Morse bermula di Amerika Serikat  lebih dari satu abad yang lalu tepatnya sejak tahun 1836.  

Saat itu seorang seniman kenamaan bernama Samuel FB Morse bersama dengan rekannya ahli fisika Joseph Henry serta seorang rekan bernama Alfred Vail membuat sebuah sistem telegrafi elektris.

Samuel Morse mengembangkannya kemudian dengan membuat kode morse lebih internasional dan lebih modern.  

Setahun setelah itu 1837, William Cooke dan Charles Wheatstone di Inggris telah mencoba membuat juga sebuah sistem telegrafis elektris yang menggunakan sistem elektromagnetik pada receiver atau pesawat penerimanya.  

Keduanya mengembangkan alat komunikasi yang pada prinsipnya adalah berupa sebuah sistem yang terdiri dari transmitter (pemancar) dan sebuah receiver (penerima).  

Alatnya sendiri dikenal sebagai sebuah alat yang cukup unik mirip sebuah alat pemukul yang digunakan untuk mengetuk. Ketukan itulah yang memberikan kode-kode titik dan garis yang kemudian diterjemahkan untuk dapat diterima sebagai berita.  

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dewas Proses Laporan Novel terhadap Lili Pintauli Terkait Dugaan Pelanggaran Etik

Dewas Proses Laporan Novel terhadap Lili Pintauli Terkait Dugaan Pelanggaran Etik

Nasional
Pemerintah Diminta Kaji Lagi Rencana PCR Jadi Syarat Semua Moda Transportasi

Pemerintah Diminta Kaji Lagi Rencana PCR Jadi Syarat Semua Moda Transportasi

Nasional
Wamenkes Minta Masyarakat Tak Larut dalam Euforia Penurunan Kasus Covid-19

Wamenkes Minta Masyarakat Tak Larut dalam Euforia Penurunan Kasus Covid-19

Nasional
Saksi Polisi Ungkap Alasan Tidak Bawa Borgol Saat Kejar Anggota Laskar FPI

Saksi Polisi Ungkap Alasan Tidak Bawa Borgol Saat Kejar Anggota Laskar FPI

Nasional
Jokowi Minta Harga PCR Turun Jadi Rp 300.000, Ini Kata Gakeslab

Jokowi Minta Harga PCR Turun Jadi Rp 300.000, Ini Kata Gakeslab

Nasional
Prabowo Serahkan 2 Kapal Angkut Tank Buatan Dalam Negeri ke TNI AL

Prabowo Serahkan 2 Kapal Angkut Tank Buatan Dalam Negeri ke TNI AL

Nasional
Ketua DPR Minta Harga Tes PCR Tak Lebih Mahal dari Tarif Tiket

Ketua DPR Minta Harga Tes PCR Tak Lebih Mahal dari Tarif Tiket

Nasional
Empat Tersangka Tarik Pelanggan Judi 'Online' dengan 'Host' Wanita Seksi

Empat Tersangka Tarik Pelanggan Judi "Online" dengan "Host" Wanita Seksi

Nasional
Jokowi Dinilai Bisa Pertimbangkan Johan Budi dan Febri Diansyah sebagai Jubir

Jokowi Dinilai Bisa Pertimbangkan Johan Budi dan Febri Diansyah sebagai Jubir

Nasional
Kenang Sudi Silalahi, SBY: Surga Insya Allah, Beliau Orang Baik

Kenang Sudi Silalahi, SBY: Surga Insya Allah, Beliau Orang Baik

Nasional
Menkumham Serahkan 9 Kekayaan Intelektual ke Korpolairud Polri

Menkumham Serahkan 9 Kekayaan Intelektual ke Korpolairud Polri

Nasional
Polisi Diduga Tembak Polisi di Lombok, Polri: Motif Masih Didalami

Polisi Diduga Tembak Polisi di Lombok, Polri: Motif Masih Didalami

Nasional
Menko PMK: Pengentasan Stunting Harus Dilakukan Frontal

Menko PMK: Pengentasan Stunting Harus Dilakukan Frontal

Nasional
Anggota DPR Pertanyakan Rencana Tes PCR Jadi Syarat Perjalanan pada Semua Moda Transportasi

Anggota DPR Pertanyakan Rencana Tes PCR Jadi Syarat Perjalanan pada Semua Moda Transportasi

Nasional
UPDATE 26 Oktober: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Ada 12.989

UPDATE 26 Oktober: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Ada 12.989

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.