Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Zackir L Makmur
Wartawan

Gemar menulis, beberapa bukunya telah terbit. Suka catur dan humor, tertawanya nyaring

Mudik Politik

Kompas.com - 11/04/2024, 16:04 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

TRADISI mudik telah menjadi warisan budaya yang tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat Indonesia selama bertahun-tahun.

Merupakan saat di mana individu dari berbagai kota, atau daerah, di Indonesia kembali ke kampung halaman mereka untuk merayakan Lebaran atau Idul Fitri –atau pun Hari Natal, Hari Raya Galungan, Hari Raya Magha Puja, dan Tahun Baru Imlek.

Periode mudik sering disertai dengan lonjakan lalu lintas yang signifikan, peningkatan jumlah penumpang di terminal bus, stasiun kereta api, dan pelabuhan, serta antrean panjang di bandara.

Meskipun tradisi mudik juga merupakan bagian integral dari kehidupan masyarakat Indonesia, ada sejumlah isu yang terkait dengannya. Masalah keselamatan transportasi, terutama kecelakaan lalu lintas selama periode mudik dan balik, menjadi perhatian utama.

Sehingga mudik tidak sekadar perjalanan fisik kembali ke kampung halaman; ia merangkum kedalaman nilai-nilai kultural dan spiritual yang memiliki dampak luas bagi individu dan masyarakat.

Di balik tindakan ini, tersemat aspek-aspek yang mencerminkan esensi hubungan sosial, kebersamaan, dan empati.

Mudik bukan hanya sekadar perjalanan fisik; ia adalah peristiwa yang sarat dengan makna-makna kultural dan spiritual mendalam.

Melalui interaksi sosial, penghidupan kembali budaya, berbagi, dan refleksi spiritual, tradisi ini memainkan peran penting dalam memelihara dan memperkuat hubungan individu dengan keluarga, masyarakat, budaya, dan nilai-nilai yang lebih tinggi.

Inspirasi bagi konteks sosial politik

Mudik, sebuah warisan budaya yang telah diwariskan dari generasi ke generasi di Indonesia, mengandung makna lebih dalam ketika dipertimbangkan dalam konteks kembali ke nilai-nilai rohani dan fitrah, terutama dalam lanskap politik yang berkembang saat ini.

Di mana mudik tidak sekadar merupakan perjalanan fisik kembali ke kampung halaman. Lebih dari itu, tradisi ini memberikan kesempatan bagi individu untuk merenungkan nilai-nilai spiritual yang membimbing kehidupan mereka.

Saat mereka meninggalkan keriuhan kota dan kembali ke lingkungan alami kampung halaman, mereka dapat menemukan kedamaian dan ketenangan yang mempererat hubungan spiritual dengan alam dan dengan diri mereka sendiri.

Inilah momen di mana mereka dapat menghadapi fitrah mereka yang mungkin telah terabaikan dalam kehidupan perkotaan yang sibuk.

Dalam konteks politik kontemporer, mudik juga menunjukkan pentingnya memperkuat ikatan sosial dan membangun solidaritas di tengah perbedaan.

Saat individu kembali ke kampung halaman, mereka tidak hanya bertemu dengan keluarga dan teman-teman lama, tetapi juga dengan sesama warga negara yang mungkin memiliki pandangan politik berbeda.

Tradisi ini mengingatkan kita bahwa di bawah perbedaan politik, kita semua memiliki akar yang sama, dan bahwa persatuan kita sebagai bangsa Indonesia jauh lebih penting daripada perpecahan politik yang mungkin terjadi.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Survei PPI: Dico Ganinduto-Raffi Ahmad Paling Kuat di Pilkada Jateng

Survei PPI: Dico Ganinduto-Raffi Ahmad Paling Kuat di Pilkada Jateng

Nasional
SYL Beli Parfum Rp 5 Juta, Bayar Pakai ATM Biro Umum Kementan

SYL Beli Parfum Rp 5 Juta, Bayar Pakai ATM Biro Umum Kementan

Nasional
Demokrat Tuding Suara PAN Meroket di Kalsel, Ricuh soal Saksi Pecah di MK

Demokrat Tuding Suara PAN Meroket di Kalsel, Ricuh soal Saksi Pecah di MK

Nasional
TNI AL Ajak 56 Negara Latihan Non-perang di Perairan Bali

TNI AL Ajak 56 Negara Latihan Non-perang di Perairan Bali

Nasional
Taksi Terbang Sudah Tiba di IKN, Diuji coba Juli Mendatang

Taksi Terbang Sudah Tiba di IKN, Diuji coba Juli Mendatang

Nasional
Bamsoet Akan Rekomendasikan MPR 2024-2029 Kembali Kaji Amandemen UUD 1945

Bamsoet Akan Rekomendasikan MPR 2024-2029 Kembali Kaji Amandemen UUD 1945

Nasional
Harta Kekayaan Eks Dirjen Minerba yang Jadi Tersangka Korupsi Timah

Harta Kekayaan Eks Dirjen Minerba yang Jadi Tersangka Korupsi Timah

Nasional
Dengar Warga Kesulitan Air Bertahun-tahun, Risma Tegur Kades di Aceh Utara

Dengar Warga Kesulitan Air Bertahun-tahun, Risma Tegur Kades di Aceh Utara

Nasional
Bertemu MPPR Tiongkok, Puan Berharap Bisa Perkuat Kerja Sama RI dan Tiongkok

Bertemu MPPR Tiongkok, Puan Berharap Bisa Perkuat Kerja Sama RI dan Tiongkok

Nasional
Kejagung Masukkan Kerugian Lingkungan Rp 271 T Jadi Kerugian Negara Kasus Timah

Kejagung Masukkan Kerugian Lingkungan Rp 271 T Jadi Kerugian Negara Kasus Timah

Nasional
Survei Pilkada Jateng Versi PPI: Taj Yasin 10,9 Persen, Hendi 7,7 Persen, Dico 7,1 Persen

Survei Pilkada Jateng Versi PPI: Taj Yasin 10,9 Persen, Hendi 7,7 Persen, Dico 7,1 Persen

Nasional
Anggota Komisi IX DPR: Tapera Program Baik, tapi Perlu Disosialisasikan

Anggota Komisi IX DPR: Tapera Program Baik, tapi Perlu Disosialisasikan

Nasional
Saksi Sebut SYL Bayar Rp 10 Juta Makan Bareng Keluarga Pakai ATM Biro Umum Kementan,

Saksi Sebut SYL Bayar Rp 10 Juta Makan Bareng Keluarga Pakai ATM Biro Umum Kementan,

Nasional
Bertemu NPC, Puan Minta Pemerintah China Perkuat Dukungan untuk Palestina

Bertemu NPC, Puan Minta Pemerintah China Perkuat Dukungan untuk Palestina

Nasional
KPK Jebloskan Bupati Mimika Eltinus Omaleng ke Lapas Setelah Sempat Lepas dari Jerat Hukum

KPK Jebloskan Bupati Mimika Eltinus Omaleng ke Lapas Setelah Sempat Lepas dari Jerat Hukum

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com