Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Daniel Johan Sebut Hubungan Baik Prabowo-Muhaimin Bukan Berarti PKB Bakal Gabung KIM

Kompas.com - 08/04/2024, 14:26 WIB
Tatang Guritno,
Krisiandi

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPP Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Daniel Johan membantah jika kedekatan Ketua Umum Partai Gerindra dan ketua umumnya, Muhaimin Iskandar menjadikan PKB bergabung dengan pemerintahan atau Koalisi Indonesia Maju (KIM) ke depan.

Baginya, hubungan personal Muhaimin dan Prabowo merupakan fakta yang terjadi bahkan sebelum Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

“Ya saya lihatnya bukan sinyal-sinyalan, memang fakta kok itu. Memang hubungannya baik, meskipun kemarin rival di pilpres,” ujar Daniel dihubungi Kompas.com, Senin (8/4/2024).

Ia pun menyatakan kedekatan itu bahkan berlangsung saat PKB dan Gerindra sempat berkoalisi dalam Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR).

Baca juga: Tak Ajukan Muhaimin Jadi Gubernur Jatim, PKB: Ada Tempat yang Lebih Mulia

Kala itu, Prabowo dan Muhaimin sempat menjajaki upaya untuk berpasangan sebagai calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres).

Walaupun, akhirnya upaya itu gagal dan PKB memutuskan hengkang untuk bergabung dengan Koalisi Perubahan bersama Partai Nasdem dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) serta memasangkan Muhaimin bersama Anies Baswedan di Pilpres 2024.

“Tapi kan terlepas di pilpres kemarin ya kita hubungannya baik. Bahkan sempat mau jodoh kan,” ucap dia.


Di sisi lain, Daniel mengaku belum tahu apakah ada rencana pertemuan Prabowo dan Muhaimin pada perayaan Idul Fitri 2024.

Tapi, ia menekankan, jika pertemuan berlangsung hal itu merupakan silaturahim biasa dalam dunia politik Tanah Air.

“Kalau agenda saya belum tahu, tapi rasanya itu hal yang wajar untuk dilakukan. Artinya ada urusan pilpres atau pemilu itu kan normal saling silaturahmi, saling halal bihalal. Itu normal kalau di Idul Fitri,” imbuh dia.

Baca juga: Usai Pilpres, Waketum PKB Sebut Hubungan Prabowo-Muhaimin Akrab

Diketahui Prabowo saat ini tengah mendekati sejumlah partai politik (parpol) di luar koalisi pengusungnya.

Ia secara terbuka mengakui menawarkan pada Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh untuk bergabung dengan koalisinya.

Selain itu, Gerindra saat ini juga menjajaki kedekatan dengan PDI-P.

Bahkan elite kedua parpol mengaku tak ada halangan untuk mempertemukan Prabowo dan Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

PP Tapera, Gaji Pegawai Negeri dan Swasta Bakal Dipotong Tiap Bulan

PP Tapera, Gaji Pegawai Negeri dan Swasta Bakal Dipotong Tiap Bulan

Nasional
Polemik UKT, Rasio Anggaran Pendidikan dan PDB Dianggap Belum Ideal

Polemik UKT, Rasio Anggaran Pendidikan dan PDB Dianggap Belum Ideal

Nasional
Kisah Kakek Abdullah, Jalani Hari Tua Menganyam Atap Rumbia

Kisah Kakek Abdullah, Jalani Hari Tua Menganyam Atap Rumbia

Nasional
Polisi Usut Keterkaitan Caleg PKS Tersangka Penyelundupan 70 Kilogram Sabu dan Fredy Pratama

Polisi Usut Keterkaitan Caleg PKS Tersangka Penyelundupan 70 Kilogram Sabu dan Fredy Pratama

Nasional
Pemprov DKJ Diamanatkan Bentuk Dana Abadi Kebudayaan, Fahira Idris Paparkan 6 Poin Penting

Pemprov DKJ Diamanatkan Bentuk Dana Abadi Kebudayaan, Fahira Idris Paparkan 6 Poin Penting

Nasional
Kasus Korupsi Timah, Kejagung Periksa Eks Gubernur Bangka Belitung

Kasus Korupsi Timah, Kejagung Periksa Eks Gubernur Bangka Belitung

Nasional
Pemkot Surabaya Raih Penghargaan SPBE Terbaik dari Presiden Jokowi

Pemkot Surabaya Raih Penghargaan SPBE Terbaik dari Presiden Jokowi

BrandzView
Kades di Aceh Utara Harap Kemensos Perbanyak Bantuan Renovasi Rumah Lansia

Kades di Aceh Utara Harap Kemensos Perbanyak Bantuan Renovasi Rumah Lansia

Nasional
Usai Dilantik, Ketum GP Ansor Puji Jokowi Sebagai Pahlawan Indonesiasentris

Usai Dilantik, Ketum GP Ansor Puji Jokowi Sebagai Pahlawan Indonesiasentris

Nasional
Ketum GP Ansor: Menyakiti Jokowi Sama Saja Menyakiti Seluruh Banser

Ketum GP Ansor: Menyakiti Jokowi Sama Saja Menyakiti Seluruh Banser

Nasional
Caleg PKS di Aceh Tamiang Disebut Gunakan Sebagian Hasil Narkoba untuk Pileg

Caleg PKS di Aceh Tamiang Disebut Gunakan Sebagian Hasil Narkoba untuk Pileg

Nasional
KPK Minta Badan Pengawas MA dan KY Periksa Hakim yang Kabulkan Eksepsi Hakim Agung Gazalba Saleh

KPK Minta Badan Pengawas MA dan KY Periksa Hakim yang Kabulkan Eksepsi Hakim Agung Gazalba Saleh

Nasional
Kejagung Dijaga Prajurit Puspom di Tengah Isu Penguntitan, Menko Polhukam: TNI Memang Ada di Sana

Kejagung Dijaga Prajurit Puspom di Tengah Isu Penguntitan, Menko Polhukam: TNI Memang Ada di Sana

Nasional
Addin Jauharuddin Dilantik Jadi Ketum Gerakan Pemuda Ansor 2024-2029

Addin Jauharuddin Dilantik Jadi Ketum Gerakan Pemuda Ansor 2024-2029

Nasional
Komisi III Buka Kans Panggil Kabareskim soal Kasus Vina Cirebon

Komisi III Buka Kans Panggil Kabareskim soal Kasus Vina Cirebon

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com