Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kemenkes Tegaskan Vaksin Booster Dosis 2 Perlu meski Antibodi Masyarakat Sudah 99 Persen

Kompas.com - 03/02/2023, 20:02 WIB
Fika Nurul Ulya,
Novianti Setuningsih

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyatakan vaksinasi booster kedua atau vaksin Covid-19 dosis keempat tetap perlu, walau hasil survei serologi antibodi (sero survei) terbaru menunjukkan 99 persen populasi Indonesia sudah memiliki antibodi terhadap SARS-CoV-2.

Pasalnya, hasil survei yang sama menunjukkan bahwa kadar antibodi tertinggi ada pada responden yang sudah mendapatkan vaksinasi dosis lengkap.

Kekebalan karena vaksin ini bahkan lebih tinggi dibandingkan kekebalan karena pernah terinfeksi Covid-19.

"Mengenai kadar antibodinya itu beda-beda, seperti yang disampaikan tim pakar FKM UI, kadar terbesar ada di yang sudah mendapatkan booster," kata Kepala Badan Kebijakan Pembangunan Kesehatan (BKPK) Kemenkes, Syarifah Liza Munira dalam konferensi pers di Jakarta, Jumat (3/2/2023).

Baca juga: Hasil Sero Survei Januari 2023: Peningkatan Kadar Antibodi Tertinggi dari Vaksin Booster

Berdasarkan hasil sero survei, kadar antibodi masyarakat pada Januari 2023 meningkat menjadi 3.207 u/ml, dari sebelumnya 2.095 u/ml di Juli 2022.

Kadar antibodi responden yang belum mendapat vaksinasi Covid-19 pada Januari 2023 adalah 1.353 u/ml, yang sudah vaksinasi dosis 1 adalah 2.139 u/ml, yang mendapat vaksinasi dosis 2 sebesar 3.046 u/ml, dan yang sudah mendapatkan booster 6.269 u/ml.

Peningkatan kadar antibodi juga sejalan dengan naiknya cakupan vaksinasi responden, dari 22 persen menjadi 27 persen.

Sementara jumlah kelompok yang belum divaksin mencapai 17 persen, termasuk anak-anak maupun orang dengan komorbid.

"Semakin lengkap status vaksinasi, semakin tinggi kadar antibodi," ujar Liza.

Baca juga: Lokasi Vaksin Booster di Bekasi Bulan Februari 2023

Apalagi, kata Liza, vaksin Covid-19 yang beredar luas saat ini belum mampu mencegah transmisi virus. Hal ini terbukti dengan masih adanya kasus terinfeksi meski sudah mendapat vaksinasi.

Namun, ia menekankan bahwa vaksin mampu mencegah keparahan penyakit akibat terpapar Covid-19.

Menurutnya, tingkat kematian dan kesakitan hingga dirawat di rumah sakit saat terinfeksi Covid-19 pun semakin rendah jika sudah mendapatkan vaksinasi.

"Risiko terkena masih ada. Jadi, kalau ditanya apakah masih penting untuk melakukan booster atau melengkapi vaksinasi, jelas iya. Karena satu untuk mempertinggi kadar antibodi dan dua tentunya cegah keperparahan," kata Liza.

Baca juga: Kemenkes Kaji Vaksin Booster Dosis 2 Jadi Syarat Bepergian Saat Ramadhan dan Idul Fitri

Sebagai informasi, kadar antibodi dalam sero survei bulan Januari 2023 meningkat dibandingkan hasil sero survei yang dilakukan pada Juli 2022. Pada Juli tahun lalu, kadar antibodi mencapai 98,5 persen.

Kadar antibodi masyarakat meningkat menjadi 3.207 u/ml di Januari 2023 dari sebelumnya 2.095 u/ml di Juli 2022.

Halaman:


Terkini Lainnya

KPK Periksa Pengusaha Zahir Ali Jadi Saksi Kasus Pengadaan Lahan Rorotan

KPK Periksa Pengusaha Zahir Ali Jadi Saksi Kasus Pengadaan Lahan Rorotan

Nasional
Kominfo Masih Berupaya Pulihkan Gangguan Pusat Data Nasional yang Bikin Layanan Imigrasi Terganggu

Kominfo Masih Berupaya Pulihkan Gangguan Pusat Data Nasional yang Bikin Layanan Imigrasi Terganggu

Nasional
Bulog Mau Akuisisi Sumber Beras Kamboja, Mentan Minta Optimalkan Potensi Domestik

Bulog Mau Akuisisi Sumber Beras Kamboja, Mentan Minta Optimalkan Potensi Domestik

Nasional
Kecewa Kuota Tambahan Haji Reguler Dialihkan ke Haji Plus, DPR: Desas-desusnya Dijual

Kecewa Kuota Tambahan Haji Reguler Dialihkan ke Haji Plus, DPR: Desas-desusnya Dijual

Nasional
Menkominfo Benarkan Pusat Data Nasional Alami Gangguan, Pelayanan Publik Terdampak

Menkominfo Benarkan Pusat Data Nasional Alami Gangguan, Pelayanan Publik Terdampak

Nasional
Eks Wakapolri Pertanyakan Prosedur Penangkapan Pegi dalam Kasus Pembunuhan “Vina Cirebon”

Eks Wakapolri Pertanyakan Prosedur Penangkapan Pegi dalam Kasus Pembunuhan “Vina Cirebon”

Nasional
Gerindra Sebut Ridwan Kamil Bukan 'Kartu Mati' untuk Pilkada Jakarta 2024

Gerindra Sebut Ridwan Kamil Bukan "Kartu Mati" untuk Pilkada Jakarta 2024

Nasional
Jokowi Panggil Menkeu Hingga Gubernur BI, Bahas Kurs Rupiah yang Makin Melemah

Jokowi Panggil Menkeu Hingga Gubernur BI, Bahas Kurs Rupiah yang Makin Melemah

Nasional
Gerindra Sebut Tak Bisa Paksa Golkar Usung Ridwan Kamil di Pilkada Jakarta, tapi Ingatkan...

Gerindra Sebut Tak Bisa Paksa Golkar Usung Ridwan Kamil di Pilkada Jakarta, tapi Ingatkan...

Nasional
Kubu Hasto Laporkan Lagi Penyidik KPK Ke Dewas

Kubu Hasto Laporkan Lagi Penyidik KPK Ke Dewas

Nasional
Isak Ibunda Pegi: Kami Orang Miskin, Dizalimi, Tanpa Pegi Siapa yang Beri Makan?

Isak Ibunda Pegi: Kami Orang Miskin, Dizalimi, Tanpa Pegi Siapa yang Beri Makan?

Nasional
BPOM: Uji Keamanan Kratom dalam Tahap 'In Vivo' pada Hewan

BPOM: Uji Keamanan Kratom dalam Tahap "In Vivo" pada Hewan

Nasional
Pengadilan Tinggi Kuatkan Hukuman Eks Sekretaris MA Hasbi Hasan

Pengadilan Tinggi Kuatkan Hukuman Eks Sekretaris MA Hasbi Hasan

Nasional
Lewat 'Anda Sips', Antam Ajak Anak Sekolah Kumpulkan Botol Plastik dan Tanam Pohon

Lewat "Anda Sips", Antam Ajak Anak Sekolah Kumpulkan Botol Plastik dan Tanam Pohon

Nasional
Buntut Surat Desakan Muktamar Bocor, Dewan Majelis PPP Gelar Pertemuan

Buntut Surat Desakan Muktamar Bocor, Dewan Majelis PPP Gelar Pertemuan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com