Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Tiga Isu Prioritas yang Diangkat Kemenkominfo pada DEWG G20

Kompas.com - 16/03/2022, 12:17 WIB
Dwi NH,
A P Sari

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Indonesia melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) akan mengangkat tiga isu prioritas dalam Digital Economy Working Group (DEWG) Presidensi Grouf of Twnety (G20) 2022.

G20 adalah sebuah forum kerja sama yang berisikan 19 negara utama dan Uni Eropa.

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny Gerard Plate mengatakan, isu prioritas pertama dalam DEWG, yaitu connectivity and post Covid-19 recovery atau konektivitas dan pemulihan pascapandemi Covid-19.

Menurutnya, isu tersebut akan membahas secara signifikan terkait konektivitas digital guna mendukung pengembangan ekonomi pemulihan pascapandemi Covid-19.

“Sebagai Ketua DEWG, terdapat beberapa harapan konkret Kemenkominfo, salah satunya elevasi G20 Innovation League menjadi G20 Digital Innovation Network,” jelas Johnny seperti yang dimuat dalam laman Kominfo.go.id, Selasa (15/3/2022).

Baca juga: RI Diyakini Tetap Akan Undang Rusia di KTT G20

Pernyataan tersebut Johnny sampaikan dalam sesi diskusi kick off meeting DEWG G20 2022 di Grand Hyatt Jakarta Pusat, Selasa.

Johnny melanjutkan, evaluasi berperan sebagai wadah yang membangun dan memfasilitasi kerja sama antara pemerintah dengan pelaku usaha. Inovasi ini seperti digital swasta, startup, venture capital atau kegiatan korporasi lain dengan lingkup global.

Untuk isu prioritas kedua, ia menjelaskan, berkaitan dengan digital skills and digital literacy atau keterampilan digital dan literasi digital.

Johnny mengaku, pihaknya telah mendorong pengembangan kegiatan kecakapan digital dan literasi digital. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kesiapan masyarakat dalam kegiatan ekonomi digital dalam skala global.

Baca juga: Menuju Transformasi Pendidikan, Guru Didorong Miliki Kecakapan Digital

“Kami sama-sama tahu information and communication technologies (ICT) infrastruktur hulu itu enabler dan harus bisa dimanfaatkan di ruang digital. Bapak Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi) menyebutnya hilirisasi atau pemanfaatan di sektor hilir di semua bidang termasuk ekonomi digital,” ucapnya.

Adapun prioritas isu tersebut salah satunya dalam bentuk G20 toolkit for measuring digital skills and digital literacy yang nantinya akan membahas alat untuk mengukur tingkat kecakapan dan literasi digital di negara anggota G20.

Lebih lanjut, Johnny mengatakan, isu prioritas ketiga dalam DEWG, yaitu cross border data flow and data free flow with trust atau aliran data lintas batas dan aliran data bebas dengan kepercayaan. Salah satu isu ini akan membahas dari sisi hulu mengenai konsumsi listrik.

“Konsumsi power atau daya untuk data per kapita di Indonesia saat ini masih 1 Watt per kapita. Kami bandingkan dengan konsumsi daya Singapura 100 Watt per kapita, Jepang hampir sama dengan Indonesia, yaitu 10 Watt per kapita,” jelasnya.

Baca juga: Berapa Biaya Konsumsi Daya Mobil Listrik Hyundai Kona Electric?

Dari perbandingan itu, imbuh Johnny, bisa disimpulkan bahwa 1 Watt per kapita konsumsi data di Indonesia setara dengan 270 sampai 300 mega Watt (MW). Apabila standar konsumsi daya sama dengan Jepang, setidaknya Indonesia membutuhkan 9 sampai 10 kali lipat investasi listrik.

Berdasarkan kebutuhan tersebut, ia menyatakan, hal itu akan menjadi peluang investasi besar di sisi hulu infrastruktur. Belum lagi pemanfaatan hilir yaitu data sebagai kekuatan ekonomi nasional.

Halaman:


Terkini Lainnya

Poin-poin Pidato Megawati di Rakernas PDI-P, Bicara Kecurangan Pemilu sampai Kritik Revisi UU MK

Poin-poin Pidato Megawati di Rakernas PDI-P, Bicara Kecurangan Pemilu sampai Kritik Revisi UU MK

Nasional
Pidato Megawati Kritisi Jokowi, Istana: Presiden Tak Menanggapi, Itu untuk Internal Parpol

Pidato Megawati Kritisi Jokowi, Istana: Presiden Tak Menanggapi, Itu untuk Internal Parpol

Nasional
Kader PDI-P Teriakkan Nama Jokowi, Saat Megawati Bertanya Penyebab Kondisi MK Seperti Saat Ini

Kader PDI-P Teriakkan Nama Jokowi, Saat Megawati Bertanya Penyebab Kondisi MK Seperti Saat Ini

Nasional
Megawati Singgung Pemimpin Otoriter Populis, Hukum Jadi Pembenar Ambisi Kekuasaan

Megawati Singgung Pemimpin Otoriter Populis, Hukum Jadi Pembenar Ambisi Kekuasaan

Nasional
Persilakan Rakyat Kritik Pemerintahannya, Prabowo: Tapi yang Obyektif

Persilakan Rakyat Kritik Pemerintahannya, Prabowo: Tapi yang Obyektif

Nasional
Garuda Indonesia Minta Maaf Usai Mesin Pesawat Pengangkut Jemaah Haji Rusak 2 Kali

Garuda Indonesia Minta Maaf Usai Mesin Pesawat Pengangkut Jemaah Haji Rusak 2 Kali

Nasional
Kembangkan Layanan Digital, Presiden Jokowi Akan Buka SPBE Summit 2024 dan Luncurkan GovTech Indonesia

Kembangkan Layanan Digital, Presiden Jokowi Akan Buka SPBE Summit 2024 dan Luncurkan GovTech Indonesia

Nasional
Pidato Megawati di Rakernas Dinilai Jadi Isyarat PDI-P Bakal Jadi Oposisi Prabowo

Pidato Megawati di Rakernas Dinilai Jadi Isyarat PDI-P Bakal Jadi Oposisi Prabowo

Nasional
Ketika Megawati Ungkap Isi Curhatnya pada Andika Perkasa soal TNI...

Ketika Megawati Ungkap Isi Curhatnya pada Andika Perkasa soal TNI...

Nasional
Jokowi Bagikan Sembako di Yogyakarta Saat PDI-P Gelar Rakernas di Jakarta

Jokowi Bagikan Sembako di Yogyakarta Saat PDI-P Gelar Rakernas di Jakarta

Nasional
Ganjar Yakin PDI-P Bakal Rumuskan Sikap Politik terhadap Pemerintahan Prabowo-Gibran di Rakernas Kali Ini

Ganjar Yakin PDI-P Bakal Rumuskan Sikap Politik terhadap Pemerintahan Prabowo-Gibran di Rakernas Kali Ini

Nasional
PAN Tak Mau Partai Baru Gabung Prabowo Dapat 3 Menteri, PKB: Jangan Baper

PAN Tak Mau Partai Baru Gabung Prabowo Dapat 3 Menteri, PKB: Jangan Baper

Nasional
Prananda Tak Hadir Pembukaan Rakernas V PDI-P, Ada Apa?

Prananda Tak Hadir Pembukaan Rakernas V PDI-P, Ada Apa?

Nasional
Soal Ganjar, Megawati: Belum Dipensiunkan, Terus Berjuang

Soal Ganjar, Megawati: Belum Dipensiunkan, Terus Berjuang

Nasional
Upaya PDI-P Agar Kader Berprestasi Tak Dibajak Partai Lain Saat Pilkada: Beri Surat Tugas

Upaya PDI-P Agar Kader Berprestasi Tak Dibajak Partai Lain Saat Pilkada: Beri Surat Tugas

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com