Kompas.com - 21/12/2021, 09:05 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah nama mulai jadi sorotan jelang gelaran Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Beberapa elite partai politik, kepala daerah, hingga menteri disebut-sebut berpotensi menggantikan Presiden Joko Widodo.

Sebutlah Ketua Umum Gerindra yang juga Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, dan Ketua DPR RI Puan Maharani.

Ada pula Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno, Menteri BUMN Erick Thohir, dan masih banyak lagi.

Baca juga: Survei: Kalah dari Golput, Elektabilitas Prabowo-Puan Paling Jeblok jika Pilpres Digelar Sekarang

Oleh berbagai lembaga survei, figur-figur itu disebut-sebut punya elektabilitas tinggi untuk maju berlaga di Pilpres.

1. Survei Populi Center

Berdasarkan survei Populi Center1-9 Desember 2021, Ganjar Pranowo dinilai berpotensi mendulang dukungan besar bila mencalonkan diri pada Pilpres 2024.

Survei itu melibatkan 1.200 responden yang dipilih secara acak di 34 provinsi.

Dari hasil survei tersebut, Ganjar mendapat persentase dukungan paling tinggi, yakni 58,3 persen.

Pada posisi berikutnya, ada Anies Baswedan dengan persentase sebesar 47,3 persen. Tokoh dengan potensi dukungan terbesar ketiga yakni Prabowo Subianto sebesar 46,6 persen.

Baca juga: Survei Charta Politika: Ganjar, Prabowo, dan Anies Politikus dengan Elektabilitas Tertinggi

Di posisi keempat adalah Erick Thohir dengan dukungan 27,5 persen, dan Puan Maharani dengan persentase 17,5 persen.

2. Survei KedaiKOPI

Berbeda dari survei Populi Center, menurut survei elektabilitas capres 2024 yang dilakukan KedaiKOPI, elektabilitas Anies Baswedan berada di peringkat pertama klaster kepala daerah.

Survei yang digelar 16-24 November itu melibatkan 1.200 responden.

"Anies Baswedan nomor satu (37,4 persen). Disusul Ganjar Pranowo (34,5 persen), lalu Ridwan Kamil (13,8 persen). Lalu ada Khofifah Indar Parawansa (7,3 persen)," kata Direktur Eksekui KedaiKOPI Kunto Adi Wibowo di kanal Youtube Survei KedaiKOPI pada Minggu (19/12/2021), seperti dilansir dari Tribunnews.com.

Baca juga: Survei IPO: Publik Diduga Mulai Jenuh, Elektabilitas Prabowo Kalah dari Sandiaga

Berdasarkan hasil survei yang sama, ada pula responden yang menyebutkan bukan nama kepala daerah sebesar 4,7 persen dan ada pula yang menyatakan tidak tahu sebesar 2,3 persen.

3. Survei Voxpopuli

Pertengahan Desember kemarin Voxpopuli Research Center juga melakukan survei terkait nama-nama capres potensial pada Pilpres 2024 mendatang.

Survei tersebut menunjukkan bahwa Prabowo Subianto saling berebut posisi terdepan dengan Ganjar Pranowo.

Dilansir dari Kompas TV, Prabowo unggul dengan perolehan elektabilitas sebesar 19,3 persen, terpaut tipis dari Ganjar yang mengantongi 19,1 persen.

Namun, jika dilihat dari posisi lima besar, elektabilitas Prabowo dan Ganjar jauh melampaui nama-nama capres yang lain.

Baca juga: Ridwan Kamil: Kalau Partai Butuh Tokoh Elektabilitas Lumayan, Mungkin Saya Akan Dihitung

Pada urutan ke-3 ada nama Anies Baswedan dengan raihan elektabilitas 10,8 persen, Ridwan Kamil 10,0 persen, dan Sandiaga Uno 7,2 persen.

4. Survei Indopol

Sama seperti survei Voxpopuli, hasil survei Indopol Survey and Consulting menempatkan Prabowo Subianto sebagai capres 2024 dengan elektabilitas tertinggi, yakni 17,24 persen.

"Dalam pertanyaan semi terbuka, 23 nama yang disodorkan ke publik. Prabowo Subianto memiliki popularitas tertinggi dan sudah hampir maksimal (91,30 persen) dengan tingkat kedisukaan publik sebesar 72,28 persen dan akan dipilih sebesar 17,24 persen," demikian keterangan Indopol tentang hasil survei itu, Minggu (12/12/2021).

Posisi kedua lagi-lagi ditempati Ganjar Pranowo dengan elektabilitas 17,15 persen. Elektabilitas Ganjar nyaris menyamai Prabowo di posisi teratas, hanya selisih 0,09 persen.

Baca juga: Sekjen Gerindra Sebut Jokowi Bebaskan Menteri Tingkatkan Popularitas dan Elektabilitas

Selanjutnya, di peringat ketiga ada Anies Baswedan yang mencatat elektabilitas 13,58 persen.

Peringkat keempat yakni Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dengan elektabilitas 5,73 persen.

Posisi kelima ditempati Sandiaga Uno dengan elektabilitas 5,28 persen.

5. Survei IPO

Tak beda jauh dari survei-survei lainnya, survei Indonesia Political Opinion (IPO) yang dilakukan 29 November-2 Desember 2021 menempatkan Anies Baswedan pada peringkat pertama capres potensial dengan elektabilitas 21,3 persen.

Namun, berbeda dari survei lainnya, pada survei ini Sandiaga Uno menempati urutan kedua dengan elektabilitas 13,8 persen.

Menyusul selanjutnya Ganjar Pranowo yang berada di urutan ketiga dengan 11,6 persen, AHY dengan 10,2 persen, dan Prabowo Subianto dengan 8,4 persen.

Meski survei menunjukkan hasil yang beragam, nama-nama yang muncul sebagai calon potensial presiden hampir serupa pada nama-nama tertentu saja.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengaruh Negatif Keragaman Terhadap Kehidupan

Pengaruh Negatif Keragaman Terhadap Kehidupan

Nasional
Bentuk-bentuk Akulturasi

Bentuk-bentuk Akulturasi

Nasional
Nasdem Bertemu Pimpinan Parlemen Ukraina, Bahas Perdamaian dan Peluang Kerja Sama Bilateral

Nasdem Bertemu Pimpinan Parlemen Ukraina, Bahas Perdamaian dan Peluang Kerja Sama Bilateral

Nasional
Tanggal 10 Oktober Hari Memperingati Apa?

Tanggal 10 Oktober Hari Memperingati Apa?

Nasional
Muhaimin soal Berpasangan dengan Prabowo di Pilpres 2024: Insya Allah, Tunggu Pengumuman

Muhaimin soal Berpasangan dengan Prabowo di Pilpres 2024: Insya Allah, Tunggu Pengumuman

Nasional
Pemeriksaan Kehamilan hingga Biaya Persalinan Gratis lewat Jampersal, Ini Mekanismenya

Pemeriksaan Kehamilan hingga Biaya Persalinan Gratis lewat Jampersal, Ini Mekanismenya

Nasional
UPDATE 7 Oktober: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 73 Persen, Ketiga 27,26 Persen

UPDATE 7 Oktober: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 73 Persen, Ketiga 27,26 Persen

Nasional
Cak Imin Akui Sulit Koalisi dengan Nasdem Setelah Deklarasi Anies Capres

Cak Imin Akui Sulit Koalisi dengan Nasdem Setelah Deklarasi Anies Capres

Nasional
Percaya Anies Baswedan Bakal Pilih Cawapres Terbaik, Nasdem: PositiveThinking

Percaya Anies Baswedan Bakal Pilih Cawapres Terbaik, Nasdem: PositiveThinking

Nasional
Muhaimin: Gerindra-PKB Deklarasi Capres Akhir Oktober

Muhaimin: Gerindra-PKB Deklarasi Capres Akhir Oktober

Nasional
Ditunjuk Jadi Pj Gubernur DKI, Heru: Misterinya Sudah Tiba tapi Tunggu Pelantikan

Ditunjuk Jadi Pj Gubernur DKI, Heru: Misterinya Sudah Tiba tapi Tunggu Pelantikan

Nasional
Bupati Langkat Salahkan Bawahan, Minta dibebaskan Dari Tuntutan Jaksa

Bupati Langkat Salahkan Bawahan, Minta dibebaskan Dari Tuntutan Jaksa

Nasional
Anies Bertemu AHY, Nasdem: Komunikasi Cair yang Terbuka

Anies Bertemu AHY, Nasdem: Komunikasi Cair yang Terbuka

Nasional
UPDATE 7 Oktober 2022: Bertambah 1.501, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.442.624

UPDATE 7 Oktober 2022: Bertambah 1.501, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.442.624

Nasional
Indonesia Tolak Debat Isu Muslim Uighur di Dewan HAM PBB, Ini Alasannya

Indonesia Tolak Debat Isu Muslim Uighur di Dewan HAM PBB, Ini Alasannya

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.