Kompas.com - 21/12/2021, 05:54 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengatakan, positivity rate Covid-19 di pintu masuk darat dan laut lebih tinggi apabila dibandingkan dengan pintu masuk udara.

Hal ini berdasarkan penelusuran tes PCR dan genome sequencing terhadap tiga pintu masuk bagi pelaku perjalanan internasional yang akan memasuki Indonesia.

"Dalam seminggu terakhir terjadi peningkatan pelaku perjalanan luar negeri yang cukup tinggi di seluruh pintu masuk (darat, laut, udara)," ujar Budi dalam konferensi pers virtual yang ditayangkan Youatube Sekretariat Presiden, Senin (20/12/2021).

"Kita sudah amati semua kita tes PCR dan genome sequencing ternyata pintu masuk laut dan pintu masuk di darat jauh lebih tinggi positivity rate-nya dibandingkan pintu masuk udara," jelasnya.

Baca juga: Kepala Satgas: Pemberian Dispensasi Karantina untuk Pejabat Harus atas Izin Luhut dan Menkes

Oleh karenanya, Kemenkes bersama TNI, Polri dan Kementerian Dalam Negeri akan memperkuat proses surveilans dan karantina bagi pelaku perjalanan luar negeri yang masuk dari pintu masuk darat dan laut.

Selain itu, juga melakukan whole genome sequencing dan tes PCR berbasis S Gene Target Failure (SGTF) yang bisa jauh lebih cepat mendeteksi varian Omicron.

"Karena tes tersebut sifatnya memakai marker. Bukan 100 persen seperti WGS tapi kemungkinan besar dapat mendeteksi Omicron dan butuh waktu 4-6 jam saja," tambah Budi.

Dalam kesempatan yang sama Budi mengatakan, seluruh kasus penularan Covid-19 akibat varian Omicron di Indonesia berasal dari kedatangan luar negeri atau imported case.

Baca juga: Varian Omicron Terdeteksi di Lokasi Karantina, Menkes: Wajar kalau Harus Stay 10 Hari

Kasus pertama yang disebutnya menginfeksi pasien petugas kebersihan berinisial N pun disebabkan terpapar dari WNI yang baru pulang dari Nigeria.

"Sekarang kita sudah bisa mengonfirmasi bahwa tenaga kebersihan tersebut kena pada 8 Desember berasal dari WNI perempuan yang datang pada 27 november 2021 dari Nigeria," ujar Budi.

"Jadi sudah terbukti bahwa semua kasus Omicron di Indonesia adalah imported case atau kasus yang masuk dari luar negeri. Yang pertama yang datang dari Nigeria pada 27 November," paparnya.

Kondisi itu menurutnya menunjukkan semua kasus varian Omicron bisa terdeteksi saat masa karantina di lokasi karantina.

Sehingga, potensi penyebaran varian Omicron bisa diantisipasi.

Baca juga: Satu Kasus Omicron di Indonesia, Menkes Minta Masyarakat Tak Berlibur ke Luar Negeri

Diberitakan sebelumnya, Kemenkes kembali mengumumkan dua pasien terkonfirmasi positif Covid-19 akibat terinfeksi konfirmasi varian Omicron pada Jumat (17/12/2021).

Menurut Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kemenkes Siti Nadia Tarmizi, dua kasus baru itu didapatkan dari hasil pemeriksaan sampel lima kasus probable Omicron yang baru kembali dari luar negeri.

“Dua pasien terkonfirmasi terbaru adalah IKWJ, 42 tahun, laki-laki, perjalanan dari Amerika Selatan serta M, 50 tahun, laki-laki, perjalanan dari Inggris," ujar Nadia dalam keterangan tertulis yang diunggah laman resmi Kemenkes pada Sabtu (18/12/2021).

Nadia mengungkapkan, saat ini pasien IKWJ dan pasien M sedang menjalani karantina di RSDC Wisma Atlet Kemayoran.

Dia menjelaskan, kedua pasien itu terkonfirmasi Omicron setelah menjalani karantina wajib 10 hari seusai kembali dari luar negeri dan dalam kondisi tanpa gejala.

Selain dua kasus itu, Kemenkes sebelumnya mengungkap kasus pertama varian Omicron yang menginfeksi pasien N, seorang petugas kebersihan yang sehari-hari bertugas di RSDC Wisma Atlet Kemayoran.

Baca juga: Pemerintah Waspada Omicron: Siapkan Vaksin Nusantara Jadi Booster hingga Pertimbangkan Karantina Jadi 14 Hari

Adapun pasien N diduga tertular dari WNI yang tiba dari Nigeria pada 27 November 2021.

"Setelah merunut kasus WNI yang positif Covid-19 di Wisma Atlet pada 14 hari ke belakang, kemungkinan besar indeks case (kasus pertama) Omicron adalah WNI, dengan inisial TF, usia 21 tahun, yang tiba dari Nigeria pada tanggal 27 November 2021," kata Nadia.

Dia menjelaskan, ada 169 WNI dari luar negeri yang melakukan karantina di Wisma Atlet selama periode 24 November hingga 3 Desember 2021.

Terhadap 169 WNI itu telah dilakukan tracing dengan hasil satu orang berinisial TF probable dengan kemungkinan besar tertular varian Omicron.

Adapun saat ini hasil test PCR untuk TF sudah dinyatakan negatif Covid-19.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.