Soal Belva dan Andi Taufan, ICW Nilai Jokowi Tetap Harus Minta Maaf

Kompas.com - 24/04/2020, 20:31 WIB
Peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) Kurnia Ramadhana di kantor ICW, Jakarta Selatan, Senin (9/3/2020). Kompas.com/Fitria Chusna FarisaPeneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) Kurnia Ramadhana di kantor ICW, Jakarta Selatan, Senin (9/3/2020).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo diminta meminta maaf setelah dua staf khususnya, Andi Taufan Garuda Putra dan Adamas Belva Devara mengundurkan diri.

Peneliti ICW Kurnia Ramadhana mengatakan, Jokowi patut meminta maaf karena kedua stafsusnya itu diduga terlibat konflik kepentingan.

"Siapa sih atasan staf khusus ini, atasannya kan Presiden Jokowi, maka harusnya yang dilakukan Presiden Jokowi meminta maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia bahwa Pak Jokowi telah salah memiliih staf khusus ini," kata Kurnia.

Baca juga: Mardani Berharap Mundurnya Belva Diikuti Staf Khusus Lain yang Berkonflik Kepentingan

Kurnia mengatakan, hal yang dilakukan Andi Taufan dan Belva tersebut juga mesti dipertanggungjawabkan Jokowi selaku kepala negara, kepala pemerintahan, dan atasan para stafsus.

Menurut Kurnia, mundurnya dua stafsus presiden tersebut juga harus menjadi evaluasi bagi Jokowi agar tidak sembatangan mengangkat staf khusus presiden.

"Gimmick-gimmick milenial hancur atas pengangkatan dua orang ini dan tindakan daripada dua staf khusus yang baru saja mengundurkan diri," kata Kurnia.

Adapun dua staf khusus presiden Adamas Belva Devara dan Andi Taufan Garuda Putra telah mengundurkan diri setelah keduanya diduga terlibat konflik kepentingan.

Baca juga: PKS Minta Andi Taufan Ikuti Langkah Belva Mundur dari Staf Khusus Presiden

Belva mengundurkan diri dari posisi staf khusus presiden berkaitan dengan terpilihnya Ruang Guru sebagai mitra program Kartu Prakerja.

Sementara itu, Taufan mundur setelah muncul polemik surat berkop Sekretariat Kabinet yang ditandatanganinya kepada para camat se-Indonesia.

Dalam surat bertanggal 1 April itu, Taufan meminta camat mendukung petugas lapangan Amartha yang akan turut memberikan edukasi kepada masyarakat di desa terkait Covid-19.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X