Tito Puji Aksi Anggota Korpolairud saat Bencana Gempa dan Tsunami di Sulteng

Kompas.com - 03/12/2018, 18:59 WIB
Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian saat upacara peringatan HUT Korpolairud ke-68, di Markas Korpolairud, Jakarta Utara, Senin (3/11/2018). KOMPAS.com/Devina HalimKapolri Jenderal Pol Tito Karnavian saat upacara peringatan HUT Korpolairud ke-68, di Markas Korpolairud, Jakarta Utara, Senin (3/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian memuji aksi heroik anggota Korps Kepolisian Perairan dan Udara (Korpolairud) saat bencana gempa dan tsunami yang melanda Sulawesi Tengah (Sulteng), 28 September 2018 silam.

Cerita itu disampaikan Tito dalam sambutannya saat acara peringatan HUT Korpolairud Badan Pemeliharaan Keamanan (Baharkam) Polri ke-68, di Markas Korpolairud, Jakarta Utara, Senin (3/12/2018).

Baca juga: Kapolri Berencana Bangun Pangkalan Gerak untuk 25 Armada Baru Korpolairud

Tito menceritakan, saat itu sebuah kapal sedang bersandar di dermaga Direktorat Kepolisian Perairan Polda Sulteng. Kapten kapal beserta sebagian awak kapalnya kebetulan sedang berada di dalam kapal tersebut.

Kemudian, saat gempa mengguncang, mereka melihat gelombang tsunami di perairan. Mereka pun segera menyalakan mesin kapal.

"Begitu terjadi gempa, mereka melihat ada tsunami datang dari jauh, dengan cepat di-starter (kapalnya) dalam waktu 5 menit untuk hidup, harusnya pemanasan dulu 30 menit, dan tali langsung diputuskan," ujar Tito, Senin.

Baca juga: Kapolri Harap Korpolairud Ikut Berdayakan Nelayan

Kapal tersebut melaju untuk menaiki gelombang berjenis alun saat tsunami berlangsung. Tindakan tersebut berhasil menyelamatkan kapal tersebut dan awak di dalamnya.

"Rupanya tsunami ini sebagian ada yang sudah gelombang putih, sebagian lagi masih dalam bentuk alun, dia naik ke atas alun, sehingga kapal ini berhasil lolos, selamat," jelas Tito.

Tito menjelaskan, jika hal itu tidak dilakukan, kapal tersebut dapat terdampar di daratan seperti kapal lainnya. Menurutnya, kedua kapal lainnya masih berada di daratan hingga hari ini dan belum bisa dipindahkan.

Baca juga: Peringati HUT Ke-68 Korpolairud, Kapolri Resmikan 24 Tambahan Armada

Atas tindakannya menyelamatkan aset negara, Tito meminta Kepala Baharkam (Kabaharkam) untuk memberikan penghargaan kepada kapten kapal tersebut.

"Saya ucapkan terima kasih kepada kapten kapalnya, menyelamatkan aset negara dan jiwa dari anggota yang ada saat itu. Saya minta Kabaharkam, berikan penghargaan kepada kapten itu," ungkap dia.

Kompas TV Data dari satuan tugas pemulihan bencana PUPR Sulawesi Tengah mencatat 49 titik yang akan dibangunkan hunian sementara bagi korban bencana di Kota Palu, Donggala dan Sigi. Dari proses pengukuran sekitar 616 huntara akan dibangun. Ketua Satuan Tugas Pemulihan Bencana PUPRdi Palu, Arie Setiadi mengatakan pihaknya ditargetkan untuk menyelesaikan pembangunan huntara hingga akhir masa transisi darurat 25 Desember 2018 nanti dan korban bencana gempa bumi bisa segera tinggal di hunian ini. Sementara Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah juga tengah menyiapkan keperluan fasilitas di dalam hunian sementara dan warga bisa segera mendapatkan tempat tinggal.

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satgas Covid-19: Sistem Kesehatan Kita Tertekan Hebat

Satgas Covid-19: Sistem Kesehatan Kita Tertekan Hebat

Nasional
Kalla: Kasus Covid-19 di Indonesia Bisa Tembus 1 Juta pada Akhir Januari

Kalla: Kasus Covid-19 di Indonesia Bisa Tembus 1 Juta pada Akhir Januari

Nasional
Update: 84 Orang Meninggal akibat Gempa di Sulawesi Barat

Update: 84 Orang Meninggal akibat Gempa di Sulawesi Barat

Nasional
Polri Periksa 23 Saksi Terkait Dugaan Penipuan PT Jouska

Polri Periksa 23 Saksi Terkait Dugaan Penipuan PT Jouska

Nasional
Pembentukan Herd Immunity Butuh Waktu, Begini Penjelasan Satgas Covid-19

Pembentukan Herd Immunity Butuh Waktu, Begini Penjelasan Satgas Covid-19

Nasional
Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182 Diperpanjang Lagi 3 Hari

Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182 Diperpanjang Lagi 3 Hari

Nasional
JK: Airlangga Donor Plasma Konvalesen sebagai Rasa Syukur Sembuh Covid-19

JK: Airlangga Donor Plasma Konvalesen sebagai Rasa Syukur Sembuh Covid-19

Nasional
Tito Karnavian Sebut Komjen Listyo Sigit Sosok yang Cerdas

Tito Karnavian Sebut Komjen Listyo Sigit Sosok yang Cerdas

Nasional
Hingga Senin Sore, BMKG Catat 31 Kali Gempa Terjadi di Sulawesi Barat

Hingga Senin Sore, BMKG Catat 31 Kali Gempa Terjadi di Sulawesi Barat

Nasional
Menteri Agama: Sejak 1 November 2020, Sudah 1.090 Jemaah Indonesia Berangkat Umrah

Menteri Agama: Sejak 1 November 2020, Sudah 1.090 Jemaah Indonesia Berangkat Umrah

Nasional
Kemensos Pastikan Kelompok Rentan Korban Gempa Sulbar Ditempatkan Terpisah

Kemensos Pastikan Kelompok Rentan Korban Gempa Sulbar Ditempatkan Terpisah

Nasional
Maret 2021, Kemenristek Akan Berikan Bibit Vaksin Merah Putih kepada Bio Farma

Maret 2021, Kemenristek Akan Berikan Bibit Vaksin Merah Putih kepada Bio Farma

Nasional
Sepekan Pemberlakuan PPKM dan Tingginya Penambahan Kasus Covid-19

Sepekan Pemberlakuan PPKM dan Tingginya Penambahan Kasus Covid-19

Nasional
Antisipasi Bencana, Mendagri Ingatkan Pemda Siapkan Anggaran Belanja Tak Terduga

Antisipasi Bencana, Mendagri Ingatkan Pemda Siapkan Anggaran Belanja Tak Terduga

Nasional
Menko PMK: Donasi Plasma Konvalesen Tingkatkan Kesembuhan, Tekan Risiko Kematian Covid-19

Menko PMK: Donasi Plasma Konvalesen Tingkatkan Kesembuhan, Tekan Risiko Kematian Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X