Mengadu ke DPR, Mantan Rektor UNJ Pertanyakan Hasil Temuan Tim Independen

Kompas.com - 05/10/2017, 15:46 WIB
Rektor Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Djaali, Selasa (5/9/2017), membantah tuduhan adanya nepotisme dalam pengangkatan anggota keluarganya menjadi bagian dari civitas akademika UNJ. Kompas.com/David Oliver PurbaRektor Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Djaali, Selasa (5/9/2017), membantah tuduhan adanya nepotisme dalam pengangkatan anggota keluarganya menjadi bagian dari civitas akademika UNJ.
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Rektor Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Djaali mengadu ke Komisi X DPR terkait pencopotannya oleh Kementerian Riset dan Teknologi dan Pendidikan Tinggi.

Ia mempertanyakan hasil kerja tim independen yang dibentuk Kementristek Dikti.

Djaali mengatakan, ia belum menerima dokumen pencopotannya dari Kemenristek Dikti yang didasarkan pada hasil kajian tim independen dan tim Evaluasi Kajian Akademik (EKA).

Berdasarkan kajian tim counterpart yang dibuat pihaknya, tak ditemukan dokumen plagiarisme tersebut.


"Plagiarisme prosesnya belum selesai. Tim EKA yang mengatakan adanya plagiarisme. Kami membentuk Tim Counterpart Burhanuddin. Tim Burhan tidak menemukan tuduhan itu," kata Djaali, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (5/10/2017).

Baca: Kasus Plagiarisme, Rektor UNJ Hanya Diberhentikan Sementara

Apalagi, kata Djaali, proses pencopotannya tidak melalui pertimbangan Senat. Padahal, Senat memiliki 65 persen suara dalam pemilihan rektor.

Ia juga meminta tim yang dibentuk Kemenristek Dikti transparan dengan hasil kerjanya sehingga tidak menimbulkan kecurigaan.

"Tim Independen melakukan kerja yang transparan, jangan ditutup-tutupi. Saya tantang Kementerian, kalau perlu internasional, ini kan rektor dituduh," lanjut dia.

Rektor Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Djaali diberhentikan Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir dan digantikan Intan Ahmad, sebagai Pejabat Pelaksana Harian Rektor UNJ.

Sekretaris Jenderal Kemenristekdikti Ainun Na'im mengatakan bahwa Djaali baru diberhentikan sementara.

Baca: Rektor UNJ Djaali Resmi Diberhentikan

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X