Kompas.com - 10/02/2016, 18:41 WIB
Penulis Ihsanuddin
|
EditorSabrina Asril
JAKARTA, KOMPAS.com — Fraksi Partai Gerindra berharap Presiden Joko Widodo (Jokowi) mau menarik diri dari revisi Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Korupsi. Sebab, Gerindra melihat revisi UU KPK yang berjalan di DPR saat ini justru dapat melemahkan lembaga antirasuah tersebut.

"Kalau Presiden menarik diri dari pembahasan, revisi ini enggak bisa jalan. Secara otomatis enggak akan jalan," kata Ketua Badan Legislasi dari Fraksi Gerindra Supratman Andi Agtas di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (10/2/2016).

(Baca: Gerindra Berjuang Sendirian Tolak Revisi UU KPK)

Dalam rapat Badan Legislasi (Baleg) dengan agenda penyampaian pandangan mini fraksi sore ini, Gerindra menjadi satu-satunya fraksi yang menolak revisi UU KPK ini. Gerindra melihat empat poin revisi UU KPK tidak ada yang menguatkan, tetapi justru melemahkan.

Revisi itu meliputi pembentukan Dewan Pengawas KPK, penyadapan harus seizin Dewan Pengawas, pemberian wewenang bagi KPK untuk menerbitkan surat perintah penghentian penyidikan, dan larangan bagi KPK untuk mengangkat penyidik independen.

(Baca: "Jokowi Jangan Lagi Berdiri di Dua Kaki dalam Revisi UU KPK")

Namun, Gerindra mengaku tidak bisa berbuat banyak karena kalah suara dari sembilan fraksi lainnya. Akhirnya, rapat Baleg pun menyetujui pembahasan revisi UU KPK dilanjutkan dan menjadi usul inisiatif DPR.

"Saya selaku pimpinan rapat harus menghargai, ternyata dari 10 fraksi, 9 memutuskan dilanjutkan. Itulah keputusan yang harus diambil," ucap Supratman.

Kompas TV KPK dengan Tegas Tolak Revisi UU

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.