Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pemerintah Bakal Rekrut 200.000 CASN untuk Ditempatkan di IKN

Kompas.com - 17/04/2024, 18:31 WIB
Fika Nurul Ulya,
Novianti Setuningsih

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB) Abdullah Azwar Anas menyampaikan, sebanyak 200.000 calon aparatur sipil negara (CASN) akan ditempatkan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.

Menurut Azwar Anas, ini merupakan perintah Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang disampaikan kepadanya.

Diketahui, pada tahun 2024, pemerintah membuka perekrutan untuk 600.000 lulusan baru (fresh graduate) dari tahun sebelumnya hanya di kisaran puluhan ribu.

"Bapak presiden memerintahkan kepada kami diminta mempersiapkan dari 600 (ribu), 200.000 ASN (Aparatur Sipil Negara) yang akan masuk ke IKN," kata Azwar Anas di Kantor Kemenkominfo, Jakarta Pusat, Rabu (17/4/2024).

Baca juga: 38 Kementerian/Lembaga Pindah ke IKN Tahap Pertama, Berikut Rinciannya

Azwar Anas mengatakan, kementeriannya juga akan membuka formasi khusus untuk putra-putri daerah Kalimantan Timur (Kaltim) seiring dengan mulai dibangunnya IKN.

Kebijakan persis termasuk jumlah CASN dalam formasi tersebut akan diputuskan dalam rapat terbatas (ratas) bersama Presiden Jokowi.

"Kalau diserbu oleh seluruh Indonesia jangan-jangan nanti grade-nya (saingannya) mereka sangat tinggi, maka sebagian teman-teman tidak mempunyai tempat untuk partisipasi pegawai di daerah," ujarnya.

Lewat formasi-formasi tersebut, dia meyakini tidak akan ada CASN yang menolak untuk dipindahkan.

"Sejak dia datang langsung ngisi, tidak ada lagi yang menolak untuk pindah dan syaratnya sangat ketat," kata Azwar Anas.

Baca juga: Matangkan Pemindahan ASN ke IKN, Menpan-RB: Ini Bukan Hanya Pindah Tempat Kerja

Lebih lanjut, dia menjelaskan, ada syarat kompetensi yang harus dipenuhi ASN jika ingin ditempatkan di IKN.

Pertama, ASN harus memiliki literasi digital sesuai asesmen Badan Kepegawaian Negara (BKN).

Kemudian, lewat asesmen, BKN akan menentukan mana pegawai yang layak pindah dan sebaliknya.

Literasi digital ini diperlukan karena IKN mengusung kota pintar (smart city) yang didukung oleh budaya kerja dan tata kelola pemerintahan adaptif. Syarat lainnya adalah mampu mengerjakan beberapa tugas sekaligus (multitasking).

"Berikutnya adalah mereka mempunyai nilai berakhlak yaitu akuntabel, kompetensi, dan seterusnya yang adaptif kolaboratif, menguasai substansi menghadapi prinsip IKN," ujar Azwar Anas.

Baca juga: Kemenpan-RB Matangkan Skenario Pemindahan ASN dan Pemenuhan CASN 2024 K/L di IKN

Sebelumnya diberitakan, jumlah rekrutmen CASN tahun 2024 mencapai 2,3 juta formasi. Dari total tersebut, pemerintah membuka rekrutmen khusus lulusan baru sebanyak 690.822 formasi.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Baca tentang


Terkini Lainnya

Bamsoet Sebut Golkar Siapkan Karpet Merah jika Jokowi dan Gibran Ingin Gabung

Bamsoet Sebut Golkar Siapkan Karpet Merah jika Jokowi dan Gibran Ingin Gabung

Nasional
ICW Desak KPK Panggil Keluarga SYL, Usut Dugaan Terlibat Korupsi

ICW Desak KPK Panggil Keluarga SYL, Usut Dugaan Terlibat Korupsi

Nasional
Jokowi Masih Godok Susunan Anggota Pansel Capim KPK

Jokowi Masih Godok Susunan Anggota Pansel Capim KPK

Nasional
Bamsoet Ingin Bentuk Forum Pertemukan Prabowo dengan Presiden Sebelumnya

Bamsoet Ingin Bentuk Forum Pertemukan Prabowo dengan Presiden Sebelumnya

Nasional
Senyum Jokowi dan Puan saat Jumpa di 'Gala Dinner' KTT WWF

Senyum Jokowi dan Puan saat Jumpa di "Gala Dinner" KTT WWF

Nasional
ICW Minta MKD Tegur Hugua, Anggota DPR yang Minta 'Money Politics' Dilegalkan

ICW Minta MKD Tegur Hugua, Anggota DPR yang Minta "Money Politics" Dilegalkan

Nasional
Momen Jokowi Bertemu Puan sebelum 'Gala Dinner' WWF di Bali

Momen Jokowi Bertemu Puan sebelum "Gala Dinner" WWF di Bali

Nasional
Anak SYL Percantik Diri Diduga Pakai Uang Korupsi, Formappi: Wajah Buruk DPR

Anak SYL Percantik Diri Diduga Pakai Uang Korupsi, Formappi: Wajah Buruk DPR

Nasional
Vibes Sehat, Perwira Pertamina Healing dengan Berolahraga Lari

Vibes Sehat, Perwira Pertamina Healing dengan Berolahraga Lari

Nasional
Nyalakan Semangat Wirausaha Purna PMI, Bank Mandiri Gelar Workshop “Bapak Asuh: Grow Your Business Now!”

Nyalakan Semangat Wirausaha Purna PMI, Bank Mandiri Gelar Workshop “Bapak Asuh: Grow Your Business Now!”

Nasional
Data ICW: Hanya 6 dari 791 Kasus Korupsi pada 2023 yang Diusut Pencucian Uangnya

Data ICW: Hanya 6 dari 791 Kasus Korupsi pada 2023 yang Diusut Pencucian Uangnya

Nasional
UKT Meroket, Anies Sebut Keluarga Kelas Menengah Paling Kesulitan

UKT Meroket, Anies Sebut Keluarga Kelas Menengah Paling Kesulitan

Nasional
Anies Ungkap Kekhawatirannya Mau Maju Pilkada: Pilpres Kemarin Baik-baik Nggak?

Anies Ungkap Kekhawatirannya Mau Maju Pilkada: Pilpres Kemarin Baik-baik Nggak?

Nasional
MKD DPR Diminta Panggil Putri SYL yang Diduga Terima Aliran Dana

MKD DPR Diminta Panggil Putri SYL yang Diduga Terima Aliran Dana

Nasional
Kemenag: Jemaah Umrah Harus Tinggalkan Saudi Sebelum 6 Juni 2024

Kemenag: Jemaah Umrah Harus Tinggalkan Saudi Sebelum 6 Juni 2024

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com