Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 03/03/2021, 06:02 WIB
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Satu tahun sudah Pandemi Covid-19 melanda Indonesia. Virus corona yang pertama kali ditemukan di Wuhan, China, ini diumumkan masuk ke Tanah Air saat Presiden Joko Widodo mengumumkan bahwa ada dua warga Indonesia yang positif tertular virus Covid-19.

Orang pertama yang dinyatakan positif tertular Covid-19 adalah Sita Tyasutami yang berstatus sebagai pasien 01

Dalam wawancara khusus dengan Kompas.com, Senin (1/2/2021) Sita yang sehari-hari bekerja sebagai seorang seniman khususnya di bidang tari menceritakan pengalamannya setahun yang lalu.

Baca juga: [EKSKLUSIF] Kisah Pasien 01 Covid-19 Dirawat di Ruang Isolasi 13 Hari, Diberi Jamu Saat Sembuh

Sebelum dinyatakan menjadi pasien 01 Covid-19, Sita menceritakan bahwa selama 10 hari dia sudah mengalami beberapa gejala.

"Sudah diare dan muntah, terus keringat dingin. Sehari bisa 3-4 kali ganti baju. Aku demam itu selama 10 hari," katanya. 

Saat merasakan berbagai gejala itu, Sita sempat berobat ke klinik dan diberi antibiotik. Namun karena demamnya tak kunjung turun, ia akhirnya memutuskan ke rumah sakit.

Sita kemudian pergi ke rumah sakit bersama Ibunya, Maria Darmaningsih, karena keduanya tak enak badan.

Baca juga: Satu Tahun Pandemi Covid-19 di Indonesia: Kilas Balik Kisah Pasien 01 dan 02

"Tanggal 27 Februari 2020 aku ke rumah sakit sama Ibu, karena Ibu juga drop saat itu dan di diagnosa aku pneumonia dan Ibu typus, lalu kita dirawat," tutur Sita. 

"Saat itu aku memang sudah minta untuk dites Covid-19 karena ada keluarga di Austria dan saat itu di Eropa (Pandemi Covid-19) sudah lumayan parah. Cuma waktu itu pas aku minta dites memang ditolak," sambungnya.

Sita Tyasutami (kanan) yang merupakan pasien 01 Covid-19 Indonesia, sedangkan Maria Darmaningsih (tengah) adalah pasien 02.Instagram @sitatyasutami Sita Tyasutami (kanan) yang merupakan pasien 01 Covid-19 Indonesia, sedangkan Maria Darmaningsih (tengah) adalah pasien 02.
Lalu dalam perawatan tersebut, Sita mendapat kabar dari seorang teman, bahwa Warga Negara Asing (WNA) yang saat itu selama dua hari berada satu tempat dengannya di Jakarta, terinfeksi virus corona.

"Begitu aku bilang ke dokternya baru aku kemudian ditransfer ke RSPI Sulianti Saroso sama Ibu," lanjut Sita.

Setelah berada di RSPI Sulianti Saroso, Sita dan Maria dites dengan metode Polymarase Chain Reaction (PCR) di hari Senin, 1 Maret 2020.

Sita mengaku saat mulai dirawat di RSPI Sulianti Saroso sebenarnya kondisi kesehatannya sudah berangsur membaik. Dari semua gejala yang ia rasakan, hanya batuk yang masih ia derita.

"Kita masih positif thinking bahwa hasilnya negatif. Ternyata waktu hari selasa hasilnya positif. Kemudian hujatan netizen dan media, publik, segala macam kan beredar, distorsi berita yang sangat parah. Yang kacau banget, akhirnya semua gejala-gejala yang sudah hilang itu kembali lagi," cerita Sita.

Karena merasa kaget dengan hujatan warganet dan berbagai pemberitaan di media massa, Sita justru kembali merasakan gejala yang sudah hilang.

Baca juga: [EKSKLUSIF] Saat Sita Tyasutami Baru Tahu Jadi Pasien 01 Covid-19 Setelah Diumumkan Jokowi


Ia menceritakan, kondisi tersebut membuat dirinya kembali sesak napas, dan muntah-muntah.

"Napasku sampai bunyi, kalau tarik nafas panjang jadi batuk. Demannya kembali lagi, muntah kembali lagi sampai ulu hariku sakit banget. Aku cuma nangis-nangis ke suster perawat, karena waktu itu (kondisi) jadi parah banget," paparnya.

Beberapa hal yang membuat Sita kaget dan mempengaruhi kondisi psikologisnya selain hujatan netizen adalah fotonya di media sosial yang tersebar kemana-mana.

Selain itu karena sudah diumumkan bahwa pasien 01 dan 02 adalah Sita dan Maria. Banyak orang menghubungi Sita untuk mengonfirmasi hal tersebut.

Baca juga: Pasien 01: Dukungan Keluarga dan Sahabat Bantu Sembuh dari Covid-19

Padahal ia sedang berada di ruang isolasi untuk melakukan perawatan.

"Untung aku dikelilingi orang-orang yang suport aku. Teman-teman memberi tahu untuk sementara mem-private media sosial supaya fotoku enggak beredar kemana-mana," ungkapnya.

Saat ini Sita sudah menjalani aktivitas sehari-hari dengan baik. Ia mengaku sangat menerapkan protokol kesehatan karena tak mau lagi kembali terinfeksi virus corona.

Sita juga mengimbau untuk pasien Covid-19 yang sedang menjalani pengobatan dan isolasi mandiri, supaya tidak panik dan tetap berpikiran positif.

Baca juga: Cerita Pasien 01 Rasakan Stamina Tubuh Menurun, Sakit Lima Minggu hingga Mudah Ngos-ngosan

Pun sebaliknya, Sita berharap orang-orang disekitar pasien yang sedang menjalani isolasi mandiri atau perawatan bisa memberikan perhatian dan dukungan penuh.

"Kesehatan mental itu penting daripada kesehatan fisik ya. Aku ingat betul saat mengalami mental breakdown para tim medis selaku meminta aku tersenyum, berhenti nangis, karena akan menyebabkan sistem imunnya turun," imbuh Sita.

"Disaat ada orang mengatakan bahwa mereka positif Covid-19, aku selalu suport mereka. Karena orang takut mati karena corona, itu bahaya. Kita harus yakin kita akan sembuh, kita yakin bahwa tubuh kita bisa," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mendagri Minta Pemda Kendalikan Harga Barang untuk Cegah Inflasi

Mendagri Minta Pemda Kendalikan Harga Barang untuk Cegah Inflasi

Nasional
[POPULER NASIONAL] Nasib Pencapresan Anies di Ujung Tanduk | Jaksa Tuding Pengacara Ferdy Sambo Tak Profesional

[POPULER NASIONAL] Nasib Pencapresan Anies di Ujung Tanduk | Jaksa Tuding Pengacara Ferdy Sambo Tak Profesional

Nasional
Tanggal 2 Februari Hari Memperingati Apa?

Tanggal 2 Februari Hari Memperingati Apa?

Nasional
Perlindungan Hukum Rahasia Dagang di Indonesia

Perlindungan Hukum Rahasia Dagang di Indonesia

Nasional
Tanggal 1 Februari Hari Memperingati Apa?

Tanggal 1 Februari Hari Memperingati Apa?

Nasional
Sekjen PDI-P: Kalau Anak Bandung Tak Punya Spirit Guncangkan Dunia, Kita Sia-siakan Sejarah

Sekjen PDI-P: Kalau Anak Bandung Tak Punya Spirit Guncangkan Dunia, Kita Sia-siakan Sejarah

Nasional
KPK Sebut Nilai Manfaat Akan Habis Jika Biaya Haji Tak Dinaikkan

KPK Sebut Nilai Manfaat Akan Habis Jika Biaya Haji Tak Dinaikkan

Nasional
PDI-P dan PBB Jajaki Koalisi, Belum Bahas Capres-Cawapres

PDI-P dan PBB Jajaki Koalisi, Belum Bahas Capres-Cawapres

Nasional
Gibran Digadang Nyagub, PDI-P Pilih Fokus Pileg dan Pilpres Terlebih Dulu

Gibran Digadang Nyagub, PDI-P Pilih Fokus Pileg dan Pilpres Terlebih Dulu

Nasional
Jaksa Bilang Sambo Ingin Limpahkan Semua Kesalahan Pembunuhan Brigadir J ke Bharada E

Jaksa Bilang Sambo Ingin Limpahkan Semua Kesalahan Pembunuhan Brigadir J ke Bharada E

Nasional
Pesan Ketum PBNU untuk Masyarakat yang Akan Hadiri Resepsi 1 Abad NU

Pesan Ketum PBNU untuk Masyarakat yang Akan Hadiri Resepsi 1 Abad NU

Nasional
Setiap Pekan, Polri Minta Kominfo Blokir 100 Situs Judi 'Online'

Setiap Pekan, Polri Minta Kominfo Blokir 100 Situs Judi "Online"

Nasional
Wapres Optimistis Target Angka Kemiskinan Ekstrem Nol Persen Dapat Tercapai

Wapres Optimistis Target Angka Kemiskinan Ekstrem Nol Persen Dapat Tercapai

Nasional
Wacana Kades 9 Tahun Berpotensi Menyuburkan Praktik Oligarki di Desa

Wacana Kades 9 Tahun Berpotensi Menyuburkan Praktik Oligarki di Desa

Nasional
Paloh Bertemu Jokowi, Hasto PDI-P: Sebelum Keputusan Penting, Misalnya 'Reshuffle', Ada Pemberitahuan

Paloh Bertemu Jokowi, Hasto PDI-P: Sebelum Keputusan Penting, Misalnya "Reshuffle", Ada Pemberitahuan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.