Kemenag Klaim Tarif Haji Indonesia Termurah di ASEAN

Kompas.com - 06/02/2019, 19:30 WIB
Kementerian Agama (Kemenag) RI menginformasikan bahwa biaya haji Indonesia termurah di ASEAN pada Kamis (31/1/2019). Instagram: Kementerian Agama RIKementerian Agama (Kemenag) RI menginformasikan bahwa biaya haji Indonesia termurah di ASEAN pada Kamis (31/1/2019).

KOMPAS.com - Kementerian Agama ( Kemenag) menginformasikan bahwa biaya haji Indonesia termasuk paling murah di wilayah ASEAN pada 2018.

Biaya haji di Indonesia yakni 2.232 dollar AS atau sekitar Rp 31,47 juta.

Adapun perbandingan biaya haji ini ditampilkan di akun resmi Instagram milik Kemenang, @kemenag_ri.

Dalam post itu, Indonesia disandingkan dengan negara tetangga, seperti Brunei Darussalam, Singapura, dan Malaysia.


Dalam unggahan tersebut juga tertera biaya haji keempat negara ini dari mulai 2015 hingga 2018.

Terlihat dalam unggahan, sejak 2015-2018, Indonesia tetap berada di rentang angka 2.185 dollar hingga 2.312 dollar AS atau sekitar Rp 30,4 juta - Rp 32,2 juta. Sementara, untuk Malaysia biaya haji dari tahun 2015-2018 berada di rentang 2.254 dollar AS hingga 2.750 dollar AS atau sekitar Rp 31,4 juta - Rp 38,3 juta.

Kemudian, untuk biaya haji di Singapura dari tahun 2015-2018 berada di rentang 4.436 dollar AS - 5.354 dollar AS atau sekitar Rp 61,7 juta - Rp 74,5 juta.

Selanjutnya, untuk biaya haji Brunei Darusalam dari tahun 2015-2018 berkisar 8.422 dollar AS hingga 8.980 dollar AS atau sekitar Rp 117,2 juta - Rp 125 juta.

Baca juga: Biaya Haji Tahun 2019 Tidak Naik

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 

Assalamualaikum #SahabatReligi. Dulu bisa jadi pernah mampir ke gawai kita adanya berita bahwa biaya haji Indonesia tidak lebih murah dari negara tetangga. . Wah kebayang dong betapa besar pertanyaan "Apa yang salah dengan pengelolaan dana haji Indonesia?". Meskipun sumber informasinya tidak pernah tersebutkan. . Kini terjawab sudah, ternyata biaya haji Indonesia masih termurah dibanding sejumlah negara tetangga. Bahkan sebagian dari uang yang dibayarkan itu, dikembalikan kepada jemaah sebagai living cost. . Kalo di itung-itung biaya itu bahkan jauh lebih murah dari biaya umrah. Masa tinggal haji juga lebih lama 40 hari, dibanding umrah yang berkisar 9-11 hari. . Segala pelayanan hotel, transportasi, katering, kesehatan sudah dijamin pemerintah, eh berangkat ke Tanah Suci masih dapat sangu. . Tetaplah tersenyum. Mari #TebarkanKedamaian kapan pun, dimana pun, dan kepada siapa pun. . #Kemenag #BersihMelayani . --------------------------------- Kementerian Agama Website: kemenag.go.id Twitter: @kemenag_ri Instagram: @kemenag_ri Fanpage: Kementerian Agama RI Youtube: Kemenag RI ----------------------------------

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kementerian Agama RI (@kemenag_ri) pada 31 Jan 2019 jam 5:12 PST

Direktur Pengelolaan Dana Haji dan Sistem Informasi Haji Terpadu Kemenag, Maman Saepulloh menjelaskan mengenai bagaimana angka itu didapat.

"Kemenag mendapatkan angka-angka tersebut dari Konsulat Jenderal (Konjen) Luar Negeri. Kebetulan Konjen memperoleh hubungan baik dengan pihak-pihak penyelenggara haji di negara-negara di ASEAN," ujar Maman, saat dihubungi Kompas.com pada Rabu (6/2/2019).

Maman mengungkapkan bahwa Kemenag memilih empat negara ini berdasarkan banyaknya jemaah yang diberangkatkan haji.

"Kalau di Filipina sedikit, yang lain-lain sedikit, lah. Waktu itu sempat ramai bahwa jemaah Filipina ada yang tertahan karena jumlahnya yang sedikit," ujar Maman.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X