Cegah Korupsi Lewat Musik, KPK Ajak Masyarakat Ikut Festival Lagu "SAKSI"

Kompas.com - 14/08/2018, 06:50 WIB
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggelar Festival Lagu Suara Anti Korupsi (SAKSI) 2018 yang ditujukan bagi masyarakat luas. Wakil Ketua KPK Saut Situmorang mengungkapkan, kompetisi ini untuk mengajak dan menginspirasi masyarakat untuk memperjuangkan semangat antikorupsi. DYLAN APRIALDO RACHMAN/KOMPAS.comKomisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggelar Festival Lagu Suara Anti Korupsi (SAKSI) 2018 yang ditujukan bagi masyarakat luas. Wakil Ketua KPK Saut Situmorang mengungkapkan, kompetisi ini untuk mengajak dan menginspirasi masyarakat untuk memperjuangkan semangat antikorupsi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) menggelar Festival Lagu Suara Anti Korupsi (SAKSI) 2018 yang ditujukan bagi masyarakat luas.

Wakil Ketua KPK Saut Situmorang mengungkapkan, kompetisi ini untuk mengajak dan menginspirasi masyarakat memperjuangkan semangat antikorupsi.

Masyarakat bisa menyalurkan karya musiknya dalam format digital ke KPK paling lambat 15 Oktober 2018. Adapun festival ini akan digelar pada 30 November 2018 mendatang.

"Tahun ini kita bikin coaching clinic, 'gini loh bikin lagu yang bagus'. Supaya nanti keluar lagu-lagu yang enak dan menginspirasi," kata Saut dalam konferensi pers di gedung KPK, Senin (13/8/2018).

Baca juga: Ketua KPK Berharap Ada Peraturan Tindak Pidana Korupsi di Berbagai Sektor

Saut mengungkapkan, klinik pelatihan ini dilakukan di sejumlah kota, seperti Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Medan, Bali, Balikpapan, Surabaya dan Makassar.

Dibandingkan festival sebelumnya, tahun ini KPK tak cuma memuat lagu-lagu terpilih ke dalam album CD kompilasi musik, melainkan akan membawa album itu dijual dan dimuat di aplikasi-aplikasi musik yang marak digunakan oleh masyarakat di ponsel pintarnya.

"Genre kita tidak permasalahkan ya. Harapannya bisa diikuti banyak daerah, karena SAKSI sebelumnya kita belajar supaya kita bisa membuat itu jadi menantang. Kalau kemarin usia di bawah 40 tahun rata-rata, ini kita mau cari yang senior ikut juga," kata dia.

Sementara itu, salah seorang panitia sekaligus musisi dari grup musik "Navicula", Gede Robi menjelaskan musik pada dasarnya bisa menjadi media untuk.menyuarakan isu antikorupsi agar lebih bisa dicerna dan diterima masyarakat.

"Ini budi pekerti kita dalam mentransfer isu-isu yang berat, zaman Wali Songo, ajaran agama pun ditransfer lewat pertunjukan-pertunjukan seni. Jadi kita punya gen untuk menyampaikan hal yang berat lewat seni," kata Robi.

Ia menilai festival seperti ini menjadi langkah jangka panjang KPK dalam memperkuat aksi pencegahan korupsi.

"Nanti akan memilih 9 lagu terbaik yang akan dimasukkan ke album kompilasi. Nanti juga akan ditampilkan dalam Festival Suara Antikorupsi yang diselenggarakan 30 November. Nanti akan ada voting lagi yang jadi juara favorit," kata dia.

Baca juga: Ketua KPK: Birokrasi di Indonesia Tidak Menggembirakan

Robi menjelaskan, peserta bisa mengikuti rangkaian workshop mulai dari komposisi lagu, menghubungkan pesan antikorupsi dengan lagu yang baik dan enak didengar hingga bagaimana bertahan di industri musik dengan mempertahankan aktivisme sosial yang dibawa musisi.

"Apabila tiga hal ini bisa menghasilkan hal berguna itu akan menberikan value lebih bahwa musik menjadi media edukasi," katanya.

Untuk informasi lebih lanjut terkait persyaratan umum, persyaratan khusus serta alur penjurian kompetisi ini, masyarakat bisa mengakses laman http://kanal.kpk.go.id/saksi/



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menko PMK Sebut Ketimpangan Distribusi Dokter Jadi Tantangan Terbesar Kesehatan Nasional

Menko PMK Sebut Ketimpangan Distribusi Dokter Jadi Tantangan Terbesar Kesehatan Nasional

Nasional
UPDATE 25 Oktober: 1.668 WNI Positif Covid-19 di Luar Negeri, Kasus Perdana di Polandia dan Portugal

UPDATE 25 Oktober: 1.668 WNI Positif Covid-19 di Luar Negeri, Kasus Perdana di Polandia dan Portugal

Nasional
UPDATE 25 Oktober: 2.497 Pasien Covid-19 Dirawat di RSD Wisma Atlet

UPDATE 25 Oktober: 2.497 Pasien Covid-19 Dirawat di RSD Wisma Atlet

Nasional
Menko PMK Akui Rokok Penghasil Devisa Tertinggi, tetapi Sebabkan Kerugian Kesehatan yang Besar

Menko PMK Akui Rokok Penghasil Devisa Tertinggi, tetapi Sebabkan Kerugian Kesehatan yang Besar

Nasional
Tingkatkan Kesejahteraan Warga Desa, Kemendes Luncurkan Program JPS

Tingkatkan Kesejahteraan Warga Desa, Kemendes Luncurkan Program JPS

Nasional
Ini Topik yang Dibicarakan Prabowo Saat Bertemu Menhan Turki

Ini Topik yang Dibicarakan Prabowo Saat Bertemu Menhan Turki

Nasional
Menko PMK: Rokok Salah Satu Penghambat Pembangunan Manusia di Indonesia

Menko PMK: Rokok Salah Satu Penghambat Pembangunan Manusia di Indonesia

Nasional
Jadi Tersangka karena Diduga Hina NU, Gus Nur Ditahan 20 Hari

Jadi Tersangka karena Diduga Hina NU, Gus Nur Ditahan 20 Hari

Nasional
Pandemi Covid-19 dan Apresiasi untuk Dokter pada Hari Dokter Nasional...

Pandemi Covid-19 dan Apresiasi untuk Dokter pada Hari Dokter Nasional...

Nasional
Kompol IZ Jadi Kurir Narkoba di Riau, Mabes Polri: Ancamannya Hukuman Mati

Kompol IZ Jadi Kurir Narkoba di Riau, Mabes Polri: Ancamannya Hukuman Mati

Nasional
Menkes: Terima Kasih atas Pengabdian Tulus Para Dokter...

Menkes: Terima Kasih atas Pengabdian Tulus Para Dokter...

Nasional
Ketum Golkar: Target Menang Pilkada 60 Persen, Langkah Awal Rebut Kejayaan 2024

Ketum Golkar: Target Menang Pilkada 60 Persen, Langkah Awal Rebut Kejayaan 2024

Nasional
Jokowi Ungkap Alasan RUU Cipta Kerja Dikebut di Tengah Pandemi

Jokowi Ungkap Alasan RUU Cipta Kerja Dikebut di Tengah Pandemi

Nasional
Ketum Golkar: UU Cipta Kerja Terobosan Historis Tanpa Paksaan Siapa Pun

Ketum Golkar: UU Cipta Kerja Terobosan Historis Tanpa Paksaan Siapa Pun

Nasional
Kasus Red Notice, Djoko Tjandra dan 2 Jenderal Polisi Jalani Sidang Perdana Selasa Pekan Depan

Kasus Red Notice, Djoko Tjandra dan 2 Jenderal Polisi Jalani Sidang Perdana Selasa Pekan Depan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X