Kehadiran Pengusaha dan Ramalan Sesepuh Golkar yang Jadi Nyata

Kompas.com - 24/11/2017, 20:04 WIB
Sekjen DPP Golkar 1983-1988 Sarwono Kusumaatmadja di Kantor Para Syndicate, Jakarta, Jumat (24/11/2017) Kompas.com/YOGA SUKMANASekjen DPP Golkar 1983-1988 Sarwono Kusumaatmadja di Kantor Para Syndicate, Jakarta, Jumat (24/11/2017)
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Publik terus menyorot Partai Golkar lantaran bersikeras mempertahankan Setya Novanto sebagai ketua umumnya. Padahal Novanto sudah ditahan oleh KPK atas kasus korupsi KTP elektronik.

Berbagai pihak pun mulai menakar nasib Partai Golkar di Pemilu 2018. Tidak sedikit yang menilai, Golkar akan "dihukum" oleh rakyat pada Pemilu nanti dengan tidak dipilih.

Namun, jauh sebelum itu, Sekjen DPP Golkar 1983-1988 Sarwono Kusumaatmadja sudah menduga Golkar akan mengalami situasi seperti saat ini sejak 1983 silam.

"Saya bikin ramalan suatu saat nanti Golkar akan dikuasai oleh pengusaha, ini belum tentu berita baik, eh betul (kejadian)," ujarnya dalam acara diskusi Para Syndicate, Jakarta, Jumat (24/11/2017).

Baca juga : Kisah Hidup Setya Novanto, dari Tukang Beras, Model, hingga Jadi Miliuner

Sarwono ingat betul, saat dia menjabat sebagai Sekretaris Golkar di MPR pada 1983, ada golongan baru yang masuk ke Golkar yaitu golongan pengusaha.

Ketua DPR Setya Novanto saat bersaksi di persidangan kasus dugaan korupsi e-KTP, di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jumat (3/11/2017). Hari ini, Novanto hadir menjadi saksi untuk terdakwa pengusaha Andi Agustinus alias Andi NarogongKOMPAS.com/Andreas Lukas Altobeli Ketua DPR Setya Novanto saat bersaksi di persidangan kasus dugaan korupsi e-KTP, di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jumat (3/11/2017). Hari ini, Novanto hadir menjadi saksi untuk terdakwa pengusaha Andi Agustinus alias Andi Narogong
Golongan pengusaha itu berasal dari sebagai organisasi salah satunya yaitu dari Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bahkan, kata dia, ada tiga pengusaha di MPR menyumbang dana untuk kas partai. Salah satu dari ketiga pengusaha itu yaitu Sofyan Wanandi. Dari situ, perubahan terjadi.

"Tadinya kami banyak program pembangunan dengan mengacu kepada Pancasila. Namun lama-lama orientasinya ke bisnis dan politik. Orang yang enggak bisa ngomong bisnis, enggak bisa ngomong dengan duit dan kedudukan, itu tersingkir dengan sendirinya," kata Sarwono.

Baca juga : Akbar Tandjung Khawatir Golkar Kiamat karena Pertahankan Novanto

Puncak golongan pengusaha di Golkar terjadi saat Akbar Tanjung memimpin Golkar. Padahal tutur Sarwono, Akbar mampu memimpin Golkar dengan baik.

Buktinya, pasca reformasi kekuatan Golkar masih kuat di Pemilu 2004. Padahal pasca reformasi, menjadi era transisi terberat bagi Golkar. Maklum, publik sudah mencap Golkar sebagai partai Orde Baru.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Libur Nataru, Menko Airlangga Minta Kegiatan Masyarakat di Ruang Publik Dibatasi

Libur Nataru, Menko Airlangga Minta Kegiatan Masyarakat di Ruang Publik Dibatasi

Nasional
11 Poin Perubahan dalam RUU Kejaksaan, dari Syarat Usia Jadi Jaksa hingga Penambahan Wewenang

11 Poin Perubahan dalam RUU Kejaksaan, dari Syarat Usia Jadi Jaksa hingga Penambahan Wewenang

Nasional
UPDATE 6 Desember: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 47,67 Persen dari Target Herd Immunity

UPDATE 6 Desember: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 47,67 Persen dari Target Herd Immunity

Nasional
Kabulkan PK, MA Kurangi Pidana Eks Bupati Sarmi Yosina Insyaf Jadi 1 Tahun Penjara

Kabulkan PK, MA Kurangi Pidana Eks Bupati Sarmi Yosina Insyaf Jadi 1 Tahun Penjara

Nasional
Mantan Dirut Asabri Sonny Widjaja Dituntut 10 Tahun Penjara

Mantan Dirut Asabri Sonny Widjaja Dituntut 10 Tahun Penjara

Nasional
UPDATE: Sebaran 130 Kasus Baru Covid-19 di Indonesia, Jawa Barat Tertinggi

UPDATE: Sebaran 130 Kasus Baru Covid-19 di Indonesia, Jawa Barat Tertinggi

Nasional
UPDATE 6 Desember: 289.320 Spesimen Covid-19 Diperiksa, Positivity Rate Versi PCR 0,56 Persen

UPDATE 6 Desember: 289.320 Spesimen Covid-19 Diperiksa, Positivity Rate Versi PCR 0,56 Persen

Nasional
Jokowi Minta Vaksinasi untuk Anak 6-11 Tahun Segera Dilaksanakan

Jokowi Minta Vaksinasi untuk Anak 6-11 Tahun Segera Dilaksanakan

Nasional
UPDATE 6 Desember: Ada 4.054 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

UPDATE 6 Desember: Ada 4.054 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

Nasional
Polri Kerahkan 1.117 Personel Brimob ke Lumajang, Bantu Penanganan Dampak Erupsi Semeru

Polri Kerahkan 1.117 Personel Brimob ke Lumajang, Bantu Penanganan Dampak Erupsi Semeru

Nasional
UPDATE 6 Desember: Ada 5.642 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 6 Desember: Ada 5.642 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 6 Desember: Tambah 2.005, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.108.297

UPDATE 6 Desember: Tambah 2.005, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.108.297

Nasional
UPDATE 6 Desember: 143.876 Orang Meninggal Dunia akibat Covid-19 di Indonesia

UPDATE 6 Desember: 143.876 Orang Meninggal Dunia akibat Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE: Bertambah 130, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.257.815

UPDATE: Bertambah 130, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.257.815

Nasional
Novel Baswedan Sebut Kapolri Punya Kesungguhan Berantas Korupsi

Novel Baswedan Sebut Kapolri Punya Kesungguhan Berantas Korupsi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.