Masyarakat Diimbau Pakai Vaksin Gratis yang Disediakan Pemerintah

Kompas.com - 16/07/2016, 15:10 WIB
Nursita Sari Puluhan orangtua yang anaknya divaksinasi di Rumah Sakit Elisabeth, Narogong, Kota Bekasi, mendatangi rumah sakit, Jumat (15/7/2016). Mereka menunggu kehadiran direktur utama RS Elisabeth untuk memberikan penjelasan terkait vaksin palsu.

JAKARTA, KOMPAS.com - Masyarakat diimbau untuk memilih vaksin gratis yang telah disediakan pemerintah. Dengan menggunakan vaksin yang disediakan pemerintah, peluang untuk mendapatkan vaksin palsu bisa ditekan seminimal mungkin.

"Kalau vaksin ikutin pemerintah saja deh, itu asli, tak mungkin palsu. Dan enggak bayar," kata pelaku usaha kesehatan Tata Rahmita Utami dalam diskusi yang digelar Smart FM di Jakarta, Sabtu (16/7/2016).

Tata menjelaskan, potensi vaksin yang disediakan pemerintah untuk dipalsukan sangat kecil. Sebab, vaksin tersebut dijual dengan harga murah bahkan gratis sehingga pemalsu pun tak akan mendapat keuntungan.

Adapun yang biasa dipalsukan selama ini adalah vaksin-vaksin mahal. Masyarakat yang kerap meragukan kualitas vaksin yang disediakan pemerintah akhirnya lebih memilih vaksin-vaksin mahal tersebut.

"Padahal masyarakat tak akan dirugikan kalau pakai vaksin yang disediakan pemerintah," ucap Tata.

Selain itu, lanjut Tata, vaksin-vaksin mahal yang kerap dipalsukan ini bisa muncul karena vaksin murah yang disediakan pemerintah tak tersedia. Akibatnya, rumah sakit dan klink terpaksa menggunakan vaksi dari pihak swasta untuk mencukupi kebutuhan mereka.



PenulisIhsanuddin
EditorEgidius Patnistik
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X