Tol Brebes Timur Jadi "Neraka" Pemudik, Ini Dia Penyebabnya... - Kompas.com

Tol Brebes Timur Jadi "Neraka" Pemudik, Ini Dia Penyebabnya...

Kompas.com - 04/07/2016, 15:26 WIB
KOMPAS IMAGES / KRISTIANTO PURNOMO Kemacetan mengular sepanjang 18 kilometer di ruas tol Pejagan - Brebes Timur, Jawa Tengah, Jumat (01/07/2016). Puncak arus mudik diperkirakan terjadi pada H-3 lebaran.

JAKARTA, KOMPAS.com — Kabag Ops Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri Kombes Benyamin mengakui bahwa kemacetan di pintu Tol Brebes Timur atau yang kini sering disebut Brebes Timur Exit (Brexit) masih menjadi permasalahan utama pada mudik tahun ini.

Benyamin mengatakan, jika dianalisis, ditemukan banyak faktor penyebab kemacetan terjadi di sana, di antaranya, pemudik susulan dari Jakarta yang berangkat sejak kemarin menambah terjadinya penumpukan.

"Brexit sampai sekarang masih menjadi masalah karena rupanya dari Jakarta ada susulan keberangkatan pemudik," ujar Benyamin di NTMC Polri, Jakarta, Senin (4/7/2016).

Selain itu, menurut dia, pada jalur Tol Brexit hanya ada tiga barrier gate (gerbang tol). Empat barrier gate lainnya dihapus. Artinya, pengguna tinggal melintas saja di gerbang-gerbang tol itu tanpa melakukan transaksi.

(Baca: Korlantas: Pintu Keluar Tol Brebes Timur Jadi Titik Kemacetan Terparah Saat Mudik)

Hanya ada tiga gerbang di mana pengguna tol dari Jakarta perlu melakukan transaksi, yakni di Gerbang Cikarang Utama di mana pengguna mengambil tiket, lalu membayar di Gerbang Palimanan, dan kemudian membayar lagi di Gerbang Brebes Timur.

Akibatnya, kelancaran lalu lintas terjaga sampai akhirnya semua menumpuk di pintu keluar Brebes Timur.

"Nah, kan lancar nih semua. Semua kendaraan los enggak ada transaksi tol, terus bayar tol cepat, lalu masuk di Brebes Timur stuck," kata Benyamin.

Kemacetan semakin diperparah dengan loket pembayaran di Brebes Timur yang hanya tersedia tiga buah. Padahal, di pintu lainnya setidaknya ada 10 loket yang tersedia. Artinya, kata Benyamin, bisa diibaratkan bahwa jalur tol dari Jakarta itu menuju Brexit semakin menyempit.

(Baca: Pemerintah Tak Antisipasi Kemacetan di Exit Tol Brebes Timur)

"Banyak faktor kenapa kemacetan bisa terjadi di Brexit, tetapi intinya, jalan tidak menampung jumlah kendaraan," kata dia.

Pintu tol yang diresmikan oleh Jokowi pada Kamis (16/6/2016) ini menjadi sorotan. Pasalnya, gerbang tol yang digadang-gadang akan mempersingkat waktu tempuh dari Jakarta menuju Brebes ini justru menuai kemacetan panjang.

Bahkan, tiga hari jelang Lebaran, arus mudik di Tol Brebes, Jawa Tengah, kian meningkat sehingga kendaraan yang akan melalui Brexit mengekor sekitar 18 km.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorSabrina Asril
Close Ads X