Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Kepala BKKBN Jelaskan Penyebab Stunting, dari Usia Perkawinan hingga Botol Tidak Steril

Kompas.com - 29/02/2024, 12:53 WIB
Inang Sh ,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

Perkuat sosialisasi

Pada kesempatan itu, Penjabat (Pj) Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Aceh Ayu Marzuki meminta TPPS Aceh memperkuat sosialisasi tentang stunting hingga ke tingkat desa. 

Menurutnya, masih banyak keuchik atau kepala desa, bahkan istri kepala desa, yang juga ketua TPPS tingkat gampong belum mengetahui tentang stunting

Bahkan, kata Wakil Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Aceh itu, banyak yang menganggap bahwa stunting itu penyakit. 

Baca juga: Pakar: Ibu Alami Stunting Dapat Melahirkan Bayi Sehat, asal...

"Saya berterima kasih sekali dengan Kaper BKKBN Aceh, Ibu Vina, yang cepat respons dan Desember 2023 lalu mengumpulkan 710 keuchik dari desa lokus stunting untuk mengikuti sosialisasi stunting,” katanya. 

Ayu berharap, lewat pemahaman tersebut, TPPS Aceh dan pihak terkait dapat melakukan intervensi yang tepat sasaran.

Kemudian, hal lain yang paling mencengangkan berkaitan dengan perubahan perilaku adalah peran suami selama kelahiran terkait pemberian ASI sangat minim. 

“Minim juga suami yang mendorong istri pergi ke posyandu memeriksakan kesehatan kehamilan maupun membawa batuta dan balita ke posyandu,” katanya.

Ayu juga menemukan kasus seorang suami yang mendorong istrinya memberikan bayi susu formula karena ASI istrinya encer.  

Baca juga: Upaya Mengatasi Stunting Perlu Fokus pada Pencegahan

“Istri menerima saran tersebut. Karena ingin hemat, susu botol ditambahkan air agar encer. Inilah kondisi yang terjadi,” ujarnya. 

Untuk itu, dia berharap para suami ikut serta berperan mendorong istri memberikan ASI kepada bayi hingga berusia dua tahun. 

Lebih lanjut, Ayu mengungkapkan, banyak kader posyandu yang salah ukur tinggi badan balita dengan menggunakan ukuran kain sehingga data stunting tidak valid. 

Penyebab lainnya adalah kader sering diganti sehingga pencatatan yang dilakukan kader tidak dikonfirmasi petugas kesehatan. 

"Saya sangat memohon kader yang sudah dilatih tidak diganti. Oleh sebab itu, perlu diatur juga dengan regulasi supaya kader pada tingkat paling bawah bisa didampingi sehingga bekerja sesuai standar operasional prosedur (SOP) yang ada," katanya. 

Ayu juga berharap, peran TPPS yang terdiri dari berbagai unsur pemangku kebijakan dapat terus meningkatkan perannya dalam penurunan stunting di Aceh. 

Baca juga: Benarkah Makanan Bergizi untuk Cegah Stunting pada Anak Harus Mahal?

Ia meyakini, peran tersebut akan berdampak signifikan untuk masa depan anak Aceh yang lebih baik. 

Untuk diketahui, Rapat Koordinasi TPPS Aceh Tahun 2024 dibuka oleh Asisten Administrasi Umum Sekda Aceh Iskandar yang mewakili Ketua TPPS Aceh dan Kepala Perwakilan BKKBN Aceh Safrina Salim.

TPPS Aceh yang hadiri terdiri dari berbagai unsur pemangku kebijakan, di antaranya Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Aceh, Badan Pangan Nasional, Dinas Kelautan dan Perikanan, Dinas Pemberdayaan Masyarakat Gampong, serta instansi dan organisasi masyarakat.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Baca tentang


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com