Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Nasdem dan PKB Diprediksi Tak Bakal Siap "Menderita" jika Jadi Oposisi

Kompas.com - 20/02/2024, 05:30 WIB
Aryo Putranto Saptohutomo

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Sikap Partai Nasdem dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) kini disorot setelah pencoblosan Pemilihan Umum (Pemilu) dan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Kedua partai itu tergabung dalam Koalisi Perubahan untuk Persatuan yang mengusung calon presiden-calon wakil presiden (capres-cawapres) nomor urut 1 Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (Cak Imin).

Bahkan, Nasdem adalah partai yang pertama kali mendeklarasikan Anies sebagai bakal capres.

Di sisi lain, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjamu Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh makan malam di Istana Negara pada Minggu (18/2/2024).

Baca juga: PKS: Pertemuan Surya Paloh dan Presiden Jokowi Hak Politik Nasdem

Pertemuan itu menimbulkan beragam pertanyaan karena keduanya seolah dalam posisi berhadapan sepanjang proses Pilpres.

Di sisi lain, Nasdem adalah salah satu partai koalisi pemerintah, meskipun dua kadernya yang berada di Kabinet Indonesia Maju mengundurkan diri karena terjerat kasus korupsi. Mereka adalah Johnny Gerard Plate dan Syahrul Yasin Limpo.

Sedangkan Muhaimin dan PKB awalnya berada dalam satu gerbong koalisi dengan Partai Gerindra yang mengusung Prabowo Subianto sebagai capres.

Akan tetapi, PKB dan Muhaimin memutuskan berpindah haluan dan bergabung dengan Koalisi Perubahan. Bahkan, Cak Imin diusung menjadi cawapres mendampingi Anies.

Baca juga: Sirekap Dipersoalkan, PKB Sebut Belum Ada Pembahasan Pemanggilan KPU di DPR

Di sisi lain, jika melihat penghitungan sementara perolehan suara Pilpres 2024, terdapat peluang Nasdem dan PKB menjadi oposisi jika pasangan Anies-Muhaimin kalah.

Yang menjadi sorotan adalah soal peluang kemungkinan serta konsistensi Nasdem dan PKB jika ternyata memang menjadi oposisi.


Meski begitu, pengamat politik Jannus TH Siahaan meragukan Nasdem dan PKB bakal memosisikan diri sebagai oposisi jika pemerintahan mendatang terbentuk.

Dia malah memperkirakan kedua partai itu bakal melakukan manuver tak terduga atau kemungkinan berbalik arah.

Baca juga: Tegaskan Masih Bersama Anies, Nasdem: Surya Paloh Paham Etika, Proses di KPU Belum Selesai

"Soal Partai Nasdem dan PKB, dalam hemat saya, justru sangat berpeluang bergabung ke dalam pemerintahan pemenang Pemilu 2024," kata Jannus saat dihubungi pada Senin (19/2/2024).

Jannus memperkirakan Nasdem tidak bakal tahan jika mesti menjadi oposisi terhadap pemerintahan mendatang. Sebab dari 2 periode pemerintahan Jokowi, Nasdem memilih menjadi partai pendukung pemerintah.

Jannus juga memperkirakan pertemuan antara Jokowi dan Surya Paloh terkait erat dengan kans Nasdem merapat kepada penguasa secara mulus.

Di sisi lain, Jannus menilai Nasdem juga mesti memperhitungkan konstituen mereka jika memutuskan bersikap menjadi oposisi.

Baca juga: PKB Belum Putuskan Sikap Akan Jadi Oposisi atau Gabung Prabowo-Gibran

Mereka juga dinilai mesti membangun kesamaan pandangan dengan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) yang kemungkinan besar bakal menjadi oposisi.

"Walaupun Nasdem juga memiliki rekam jejak sebagai oposisi di masa akhir pemerintahan SBY (Susilo Bambang Yudhyono), tapi kali ini, setelah melihat penderitaan politik yang dirasakan Nasdem selama lebih kurang setahun ‘melawan’ Jokowi, besar kemungkinan Nasdem akan bergabung dengan koalisi pemenang," papar Jannus.

Jannus juga memperkirakan sikap PKB setali tiga uang dengan Nasdem. Menurut dia, kans PKB menjadi oposisi sangat kecil. Hal itu dibuktikan dari kepemimpinan Muhaimin yang memilih selalu merapat kepada penguasa.

"Pun dengan PKB tak berbeda. PKB tak punya sejarah beroposisi sejak berada di tangan Cak Imin," ujar Jannus.

Baca juga: Surya Paloh Makan Malam dengan Jokowi, Nasdem Sebut Tak Terkait Posisi Politik

Menurut Jannus, Muhaimin kemungkinan bakal menggunakan perolehan suara PKB yang cukup tinggi dari penghitungan sementara sebagai senjata dalam negosiasi terkait politik.

"Angka raihan PKB justru akan menjadi bahan bargaining yang kuat bagi Cak Imin dan PKB untuk mendapatkan kue politik yang lebih baik, meskipun sempat menjadi penantang kubu pemenang di Pilpres lalu," ucap Jannus.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang


Terkini Lainnya

Tersandung Kasus Pemalsuan Surat, Pj Wali Kota Tanjungpinang Diganti

Tersandung Kasus Pemalsuan Surat, Pj Wali Kota Tanjungpinang Diganti

Nasional
Nasdem dan PKB Diprediksi Dapat 2 Jatah Kursi Menteri dari Prabowo

Nasdem dan PKB Diprediksi Dapat 2 Jatah Kursi Menteri dari Prabowo

Nasional
Hari ke-2 Rakernas PDI-P, Jokowi Masih di Yogyakarta, Gowes Bareng Jan Ethes...

Hari ke-2 Rakernas PDI-P, Jokowi Masih di Yogyakarta, Gowes Bareng Jan Ethes...

Nasional
Refleksi 26 Tahun Reformasi: Perbaiki Penegakan Hukum dan Pendidikan Terjangkau

Refleksi 26 Tahun Reformasi: Perbaiki Penegakan Hukum dan Pendidikan Terjangkau

Nasional
Diajak Jokowi Keliling Malioboro, Jan Ethes Bagi-bagi Kaus ke Warga

Diajak Jokowi Keliling Malioboro, Jan Ethes Bagi-bagi Kaus ke Warga

Nasional
Gerindra Minta soal Jatah Menteri Partai yang Baru Gabung Prabowo Jangan Jadi Polemik

Gerindra Minta soal Jatah Menteri Partai yang Baru Gabung Prabowo Jangan Jadi Polemik

Nasional
Gerindra: Nasdem Sama dengan Partai Koalisi yang Lebih Dulu Gabung, Hormati Hak Prerogatif Prabowo

Gerindra: Nasdem Sama dengan Partai Koalisi yang Lebih Dulu Gabung, Hormati Hak Prerogatif Prabowo

Nasional
Pengamat: Sangat Mungkin Partai yang Tak Berkeringat Dukung Prabowo-Gibran Dapat Jatah Menteri

Pengamat: Sangat Mungkin Partai yang Tak Berkeringat Dukung Prabowo-Gibran Dapat Jatah Menteri

Nasional
PDI-P Sebut Ahok Siap Maju Pilgub Sumut, Jadi Penantang Bobby

PDI-P Sebut Ahok Siap Maju Pilgub Sumut, Jadi Penantang Bobby

Nasional
Pernyataan Megawati soal Tak Ada Koalisi dan Oposisi Sinyal agar Presiden Tidak Takut Parlemen

Pernyataan Megawati soal Tak Ada Koalisi dan Oposisi Sinyal agar Presiden Tidak Takut Parlemen

Nasional
PDI-P Akui Sulit Cari Ganti Megawati dalam Waktu Dekat

PDI-P Akui Sulit Cari Ganti Megawati dalam Waktu Dekat

Nasional
PDI-P Bentuk Tim Pemenangan Pilkada Nasional, Dipimpin Adian Napitupulu

PDI-P Bentuk Tim Pemenangan Pilkada Nasional, Dipimpin Adian Napitupulu

Nasional
Sebut Pilpres Telah Usai, PDI-P Siap Gandeng Semua Partai di Pilkada

Sebut Pilpres Telah Usai, PDI-P Siap Gandeng Semua Partai di Pilkada

Nasional
Polri Diminta Jelaskan soal Isu Anggota Densus 88 Kuntit Jampidsus

Polri Diminta Jelaskan soal Isu Anggota Densus 88 Kuntit Jampidsus

Nasional
Sudirman Said Harap Pilkada Jakarta 2024 Tak Lagi Timbulkan Polarisasi

Sudirman Said Harap Pilkada Jakarta 2024 Tak Lagi Timbulkan Polarisasi

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com