Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Temui Gibran, Anies Dinilai Bantu Paloh Lunakkan Hati Jokowi

Kompas.com - 16/11/2022, 12:19 WIB
Tatang Guritno,
Icha Rastika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama, Ari Junaedi mengatakan, pertemuan Anies Baswedan dan Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka merupakan upaya untuk membantu Partai Nasdem dan Surya Paloh.

Sebab, keduanya tak menemukan strategi untuk kembali mendekatkan diri pada Presiden Joko Widodo.

“Jika Nasdem dan Surya Paloh terlihat stagnan dalam membuka terobosan politik dengan Jokowi, maka Anies telah menjalankan manuver politiknya dengan membuka akses menuju ring satu,” ujar Ari pada Kompas.com, Rabu (16/11/2022).

Baca juga: Duet Anies-Gibran di Pilpres Dinilai Mustahil, PDI-P Punya Banyak Stok Capres

Ia memandang Anies cukup cerdik mengambil momentum pertemuan dengan Gibran.

Sebab, saat ini berembus isu Anies bukan merupakan calon presiden (capres) yang diinginkan oleh Jokowi.

“Pertemuan dengan Gibran dijadikan Anies sebagai entry point untuk melunakkan Jokowi. Mengingat Anies memberikan dukungan jika Gibran nantinya akan maju sebagai cagub DKI Jakarta,” tutur dia.

Di sisi lain, menurut dia, Anies menyadari bahwa dukungan Jokowi masih berdampak untuk mempengaruhi konstituen.

Ari mengatakan, sebagai salah satu figur yang hendak berkontestasi dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024, Anies tentu membutuhkan dukungan tersebut.

“Daya endorse Jokowi masih bertaji sehingga dia harus menjalankan bidak-bidak strategi politiknya untuk membuka kebekuan dengan Jokowi,” ujar dia.

Selain itu, ia menilai, pujian Anies pada Gibran disampaikan demi menyenangkan hati Jokowi.

“Basa-basi Anies dengan memuji kepemimpinan Gibran tidak lain, dan tidak bukan ingin menyenangkan Jokowi agar tidak ada kesan hubungan dengan Jokowi berjarak,” kata dia.

Baca juga: Pertemuan Anies dengan Gibran Dinilai Tak Spesial, Bukan untuk Cari Restu Jokowi

Anies dan Gibran bertemu di Kota Solo, Jawa Tengah, Selasa (15/11/2022).

Anies lantas memuji kinerja Gibran selama memimpin Solo. Ia menyebut Solo tetap menjadi kota yang bersih.

Selain itu, Anies menyebut Gibran sebagai figur yang bisa merangkul semua pihak.

Sementara itu, hubungan Nasdem dan Surya Paloh nampaknya kian berjarak dengan Jokowi.

Dugaan itu muncul karena gestur Jokowi yang tak membalas pelukan Paloh dalam perayaan HUT ke-58 Partai Golkar.

Jokowi juga tak hadir dan mengirim ucapan selamat pada perayaan HUT Partai Nasdem.

Diduga, hubungan tersebut renggang setelah Nasdem mendeklarasikan Anies sebagai capres.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tanggal 17 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 17 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Kakorlantas Ungkap Penyebab Macet di GT Cikatama: Kendaraan Rusak dan Berhenti di Bahu Jalan

Kakorlantas Ungkap Penyebab Macet di GT Cikatama: Kendaraan Rusak dan Berhenti di Bahu Jalan

Nasional
Kakorlantas: Jangan Berhenti di Bahu Jalan Tol! Sebab Rawan Kecelakaan dan Bikin Macet

Kakorlantas: Jangan Berhenti di Bahu Jalan Tol! Sebab Rawan Kecelakaan dan Bikin Macet

Nasional
Pakar: Jika Israel Sudah Akui Kemerdekaan Palestina, Tak Ada Alasan Indonesia untuk...

Pakar: Jika Israel Sudah Akui Kemerdekaan Palestina, Tak Ada Alasan Indonesia untuk...

Nasional
Kakorlantas Ungkap Titik Rawan Kepadatan Saat Arus Balik Lebaran 2024

Kakorlantas Ungkap Titik Rawan Kepadatan Saat Arus Balik Lebaran 2024

Nasional
Situasi Pelabuhan Bakauheni Landai, Kepadatan Diprediksi Terjadi Minggu Malam

Situasi Pelabuhan Bakauheni Landai, Kepadatan Diprediksi Terjadi Minggu Malam

Nasional
Lebaran di KBRI Paris, Risma Berbagi Cerita dan Promosikan Produk Lokal

Lebaran di KBRI Paris, Risma Berbagi Cerita dan Promosikan Produk Lokal

Nasional
Komisi Informasi Pusat Sebut KPU Harus Buka Data Kerja Sama Sirekap dengan Alibaba

Komisi Informasi Pusat Sebut KPU Harus Buka Data Kerja Sama Sirekap dengan Alibaba

Nasional
Mengadu ke Mensos, Penyandang Disabilitas Asal Bandung Dapat Layanan Fisioterapi Gratis

Mengadu ke Mensos, Penyandang Disabilitas Asal Bandung Dapat Layanan Fisioterapi Gratis

Nasional
Sempat Dihentikan, 'Contraflow' Dibuka Lagi di Km 72 hingga Km 47 Tol Cikampek

Sempat Dihentikan, "Contraflow" Dibuka Lagi di Km 72 hingga Km 47 Tol Cikampek

Nasional
Bukan Jokowi, Relawan Joman Sebut Hasto Jadi Penghambat Pertemuan Megawati-Prabowo

Bukan Jokowi, Relawan Joman Sebut Hasto Jadi Penghambat Pertemuan Megawati-Prabowo

Nasional
TKN: Tak Ada Permintaan Jokowi ke Prabowo untuk Jangan Berkomunikasi dengan Megawati

TKN: Tak Ada Permintaan Jokowi ke Prabowo untuk Jangan Berkomunikasi dengan Megawati

Nasional
Tunggu Putusan MK, PDI-P Sebut Pertemuan Megawati-Prabowo Belum Terlaksana Bukan karena Jokowi

Tunggu Putusan MK, PDI-P Sebut Pertemuan Megawati-Prabowo Belum Terlaksana Bukan karena Jokowi

Nasional
TKN Sebut Jokowi Tak Jadi Penghambat Silaturahim Prabowo dengan Megawati

TKN Sebut Jokowi Tak Jadi Penghambat Silaturahim Prabowo dengan Megawati

Nasional
Kubu Anies-Muhaimin Fokus Kaitkan Keterangan 4 Menteri di Sidang MK dengan Bukti Kecurangan

Kubu Anies-Muhaimin Fokus Kaitkan Keterangan 4 Menteri di Sidang MK dengan Bukti Kecurangan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com