Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Trias Kuncahyono
Wartawan dan Penulis Buku

Trias Kuncahyono, lahir di Yogyakarta, 1958, wartawan Kompas 1988-2018, nulis sejumlah buku antara lain Jerusalem, Kesucian, Konflik, dan Pengadilan Akhir; Turki, Revolusi Tak Pernah Henti; Tahrir Square, Jantung Revolusi Mesir; Kredensial, Kearifan di Masa Pagebluk; dan Pilgrim.

Terorisme: Kelas Dua ke Kelas Satu (Bagian 3)

Kompas.com - 28/10/2022, 14:58 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

MENGAPA ia tega mengajak serta dua anak perempuannya yang masih kecil -Fadhila Sari (12) dan Famela Rizqita (8)- untuk menjadi pengebom bunuh diri?

Itu pertanyaan wajar banyak orang setelah mengetahui pengebom bunuh diri di Gereja Kristen Indonesia (GKI), Jl Diponegoro, Surabaya, Jawa Timur, pada Minggu, 13 April 2018, adalah seorang ibu: Puji Kuswati.

Orang waras, sangat sulit memahami apalagi menerima tindakan Puji Kuswati, baik itu tindakan bersama kedua anaknya maupun bila dilakukan sendiri. Perempuan menjadi pengebom bunuh diri. Perempuan menjadi teroris. Mengapa mereka memilih jalan itu?

Baca juga: Perempuan Berpistol Itu - (Terorisme 1)

Bukankah sepanjang sejarah, perempuan dianggap sebagai makhluk yang lembut. Banyak orang bahkan mengatakan, perempuan "setengah lebih baik" dibanding laki-laki.

Yang lain mengatakan, perannya menjadi istri dan ibu (dalam budaya Jawa lebih jelas lagi, menempatkan perempuan sebagai kanca wingking, orang belakang dalam rumah tangga.

Meskipun, sekarang tidak lagi demikian: laki-laki dan perempuan setara dalam segala hal). Itu dipandang sebagai kodrat dan tujuan universal perempuan.

Memang, kata Olivia M Bizovi (2014) dalam tesisnya Deviant Women: Female Involvement in Terrorist Organization, masyarakat sulit memahami apa yang memotivasi perempuan melakukan kekerasan. Apalagi jika tindakan tersebut dilakukan di depan umum dan berdampak pada banyak orang; seperti menjadi pengebom bunuh diri.

Berbagai faktor

Keterlibatan perempuan dalam terorisme tidak mudah dipahami oleh masyarakat. Selain itu, lebih sulit untuk memahami dorongan di balik keterlibatan perempuan dalam terorisme selain memahami premis organisasi tempat perempuan itu bergabung. Misalnya, ikut Al-Qaeda, ISIS, JI, JAD, MIT, dan NII, tentu beda-beda.

Meskipun keterlibatan perempuan dalam terorisme bukanlah fenomena baru. Menurut catatan, keterlibatan mereka dalam gerakan teroris bahkan sudah sejak akhir abad 18.

Dari "hanya" sekadar pendukung (termasuk menyiapkan teroris-teroris baru, mulai dari melahirkan hingga membesarkan), dalam perkembangan waktu, peran perempuan meningkat bahkan menjadi pengebom bunuh diri.

Baca juga: Perempuan, Senjata Siluman - (Terorisme 2)

Kata Anna Wojtowicz dalam The Emergence of Female Terrorism, (2013), kecenderungan itu dipengaruhi faktor ekonomi regional, sosial, agama, dan personal. Selain itu, juga disebabkan oleh kekerasan dan penindasan dari organisasi teroris, yang memahami efektivitas pengebom bunuh diri perempuan.

Seorang perempuan diduga membawa senjata api ditangkap Polisi Lalu Lintas dan anggota Pasukan Pengamanan Presiden (Presiden) karena mencoba menerobos masuk ke area Istana Negara, Selasa (25/10/2022).(ISTIMEWA) Seorang perempuan diduga membawa senjata api ditangkap Polisi Lalu Lintas dan anggota Pasukan Pengamanan Presiden (Presiden) karena mencoba menerobos masuk ke area Istana Negara, Selasa (25/10/2022).
Kepentingan strategis itu telah mendorong makin banyak rekrutmen perempuan untuk dijadikan teroris.

Tetapi, Mia M. Bloom, profesor komunikasi dari Georgia State University dalam "The Changing Nature of Women In Extremism and Political Violence" (Freedom from Fear Magazine, Issue 11) melihat lain. Kata Mia M Bloom partisipasi perempuan dalam terorisme dapat dianggap sebagai kemajuan alami dari keterlibatan mereka dalam perjuangan radikal dan revolusioner di masa lalu.

Secara historis, kontribusi utama perempuan terhadap gerakan politik adalah melahirkan generasi pejuang masa depan dan membesarkan mereka menjadi pejuang yang teguh dan sempurna secara ideologis. Pada periode modern, perempuan yang terlibat cenderung lebih berperan periferal dengan memberikan dukungan kepada kelompok teroris.

Maka ketika pada akhirnya perempuan bahkan menjadi teroris, kata Leonard Weinberg dan William Eubank dalam Women's Involvement in Terrorism (2011), hal itu bertentangan dengan peran gender perempuan yang mapan dalam terorisme, yang mendefinisikan mereka sebagai korban dan individu yang dipermalukan karena alasan politik dan agama.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kolaborasi Pertamax Turbo dan Sean Gelael Berhasil Antarkan Team WRT 31 Naik Podium di Le Mans

Kolaborasi Pertamax Turbo dan Sean Gelael Berhasil Antarkan Team WRT 31 Naik Podium di Le Mans

Nasional
Dorong Pembentukan Pansus, Anggota Timwas Haji DPR RI Soroti Alih Kuota Tambahan Haji

Dorong Pembentukan Pansus, Anggota Timwas Haji DPR RI Soroti Alih Kuota Tambahan Haji

Nasional
Timwas Haji DPR Desak Pembentukan Pansus untuk Evaluasi Penyelenggaraan Haji secara Menyeluruh

Timwas Haji DPR Desak Pembentukan Pansus untuk Evaluasi Penyelenggaraan Haji secara Menyeluruh

Nasional
Puan Sebut DPR Akan Bentuk Pansus Haji, Evaluasi Penyelenggaraan Ibadah Haji 2024

Puan Sebut DPR Akan Bentuk Pansus Haji, Evaluasi Penyelenggaraan Ibadah Haji 2024

Nasional
Timwas Haji DPR Imbau Pemerintah Tingkatkan Kenyamanan Jemaah Haji Saat Lempar Jumrah di Mina

Timwas Haji DPR Imbau Pemerintah Tingkatkan Kenyamanan Jemaah Haji Saat Lempar Jumrah di Mina

Nasional
Sandiaga: Sekarang Ekonomi Dirasakan Berat, Harga-harga Bebani Masyarakat...

Sandiaga: Sekarang Ekonomi Dirasakan Berat, Harga-harga Bebani Masyarakat...

Nasional
Terima Keluhan Jemaah Haji, Anggota Timwas Haji DPR: Pemerintah Dinilai Abaikan Rekomendasi DPR

Terima Keluhan Jemaah Haji, Anggota Timwas Haji DPR: Pemerintah Dinilai Abaikan Rekomendasi DPR

Nasional
Zita Anjani Berkurban Dua Sapi di Cipinang, Beri Nama Anyeong dan Haseyo

Zita Anjani Berkurban Dua Sapi di Cipinang, Beri Nama Anyeong dan Haseyo

Nasional
Rayakan Idul Adha, Menko Polhukam Ungkit Pengorbanan untuk Bangsa dan Negara

Rayakan Idul Adha, Menko Polhukam Ungkit Pengorbanan untuk Bangsa dan Negara

Nasional
Paus Fransiskus Akan Kunjungi Masjid Istiqlal Pada 5 September 2024

Paus Fransiskus Akan Kunjungi Masjid Istiqlal Pada 5 September 2024

Nasional
Soal Kans Dampingi Anies pada Pilkada Jakarta, Ida Fauziyah: Belum Membicarakan sampai ke Situ

Soal Kans Dampingi Anies pada Pilkada Jakarta, Ida Fauziyah: Belum Membicarakan sampai ke Situ

Nasional
Pimpinan KPK Dinilai Tak Mau Tangkap Harun Masiku, Bukan Tidak Mampu

Pimpinan KPK Dinilai Tak Mau Tangkap Harun Masiku, Bukan Tidak Mampu

Nasional
Muhadjir: Pelaku Judi 'Online' Dihukum, Penerima Bansos Itu Anggota Keluarganya

Muhadjir: Pelaku Judi "Online" Dihukum, Penerima Bansos Itu Anggota Keluarganya

Nasional
Prabowo Sumbang Ratusan Hewan Kurban, Gerindra: Rasa Syukur Pemilu 2024 Berjalan Lancar

Prabowo Sumbang Ratusan Hewan Kurban, Gerindra: Rasa Syukur Pemilu 2024 Berjalan Lancar

Nasional
Idul Adha, Prabowo Berkurban 48 Sapi ke Warga Kecamatan Babakan Madang, Bogor

Idul Adha, Prabowo Berkurban 48 Sapi ke Warga Kecamatan Babakan Madang, Bogor

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com