Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Yakin Dicopot dari Pimpinan Komisi V DPR karena Bela Suharso, Tamliha: Munafik kalau PPP Bilang Tidak!

Kompas.com - 13/09/2022, 18:06 WIB
Adhyasta Dirgantara,
Dani Prabowo

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota DPR RI Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Syaifullah Tamliha meyakini bahwa pencopotan dirinya dari posisi Wakil Ketua Komisi V DPR lantaran membela Suharso Monoarfa.

Diketahui, posisi Suharso telah digeser oleh Muhamad Mardiono yang ditetapkan sebagai pelaksana tugas Ketua Umum PPP lewat forum Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas) di Serang, Banten, pada 4 September lalu.

Menurut Tamliha, PPP munafik jika tidak mau mengakui itu.

Baca juga: PPP Tepis Copot Tamliha dari Jabatan Wakil Ketua Komisi V DPR karena Bela Suharso Monoarfa

"Ya pastilah. Pasti memiliki kaitan. Dan kalau dibilang tidak ada kaitannya itu munafik. Gentleman saja katakan demikian," ujar Tamliha saat dihubungi, Selasa (13/9/2022).

 

Tamliha menyayangkan DPP PPP yang awalnya menyatakan tidak ingin menimbulkan konflik di internal PPP perihal pemberhentian Suharso.

Namun, ternyata tetap saja PPP melakukan pencopotan terhadap Suharso. Muhammad Mardiono kini mengisi posisi Suharso sebagai Plt Ketum PPP.

Baca juga: Waketum Sebut PPP Tak Akan Pecat Loyalis Suharso

Tamliha juga menyayangkan dirinya dicopot saat sedang berada di luar negeri. Dia mengaku sedang umroh.

"Seperti Suharso nasib saya. Karena dicopot saat di luar negeri. Saat ini posisi saya sedang ada di Madinah," tuturnya.

Kemudian, Tamliha mengklaim dirinya tidak menerima surat apa pun dari Fraksi PPP perihal pencopotan dirinya.

Hanya, Tamliha juga enggan mempertahankan posisinya sebagai Wakil Ketua Komisi V DPR.

Baca juga: Bantah Keterlibatan Istana, Waketum PPP: Kalau Ada Campur Tangan, Pilihan Pak Jokowi Itu Saya, Bukan Mardiono

"Ya ngapain mempertahankan jabatan itu. Risiko jadi (pimpinan) Komisi V kan berat," imbuh Tamliha.

Sebelumnya, Ketua DPP PPP Achmad Baidowi atau Awiek menepis Syaifullah Tamliha dicopot dari Wakil Ketua Komisi V DPR RI karena menolak Suharso Monoarfa diberhentikan sebagai Ketua Umum (Ketum) PPP.

Awiek mengatakan pergantian yang dilakukan Fraksi PPP dari Tamliha ke Muhammad Iqbal itu hanya sebagai bentuk penyegaran.

"Sama sekali enggak ada hubungannya, karena itu tupoksi di DPP. Ini kan tupoksi di fraksi. Ya penyegaran saja. Kayak saya, misalkan hari ini Wakil Ketua Baleg, siap-siap saja dalam fraksi membutuhkan saya harus pindah ke badan yang lain atau komisi yang lain," ujar Awiek saat ditemui di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (13/9/2022).

Baca juga: Suharso Tak Lagi Ketum PPP, Airlangga Tegaskan Hubungan di KIB Tetap Baik

Tamliha merupakan kader yang menolak pencopotan Suharso Monoarfa dari kursi Ketua Umum PPP.

Tamliha mengatakan pemberhentian Suharso Monoarfa sebagai ketua umum menyimpang.

Ia menyebutkan proses itu tak sesuai anggaran dasar dan anggaran rumah tangga (AD/ART) PPP.

“Enggak ada yang bisa mencopot Ketum PPP, sebab yang dipilih oleh muktamarin hanyalah ketua umum dan formatur untuk membantu ketum terpilih untuk menyusun pengurus DPP PPP,” tutur Tamliha pada wartawan, Senin (5/9/2022).

Baca juga: Kader PPP Pendukung Suharso Dicopot dari Wakil Ketua Komisi V DPR

Ia memandang, Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas) PPP yang menggantikan Suharso dengan Muhammad Mardiono tidak sah.

“Mukernas-nya menyimpang dari proses yang diatur AD/ART,” katanya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com