Kompas.com - 13/07/2022, 11:42 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

BELUM genap sebulan bekerja, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan sudah ditegur Presiden Joko Widodo.

Teguran Jokowi dilakukan secara terbuka. Barangkali agar publik tahu bahwa sebagai Presiden, ia harus menegur menteri yang tidak fokus kerja, tidak fokus mendahulukan kepentingan rakyat.

Begini kata Presiden: "Saya minta semua menteri fokus bekerja. Kalau Menteri Perdagangan, ya urus yang paling penting seperti yang saya tugaskan kemarin, bagaimana menurunkan harga minyak goreng".

Hal tersebut disampaikan Jokowi usai menyerahkan bantuan sosial di Pasar Sukamandi, Kabupaten Subang, Provinsi Jawa Barat, Selasa (12/07/2022).

Apa latar belakang teguran itu? Tak lain adalah tindakan Mendag Zulkifli yang "aji mumpung". Mumpung jadi menteri, ia memanfaatkan jabatannya untuk mengkampanyekan anaknya yang akan maju sebagai calon legislatif dalam pemilu 2024.

Dalam laporan Kompas TV, Zulkifli Hasan meminta warga Kecamatan Telukbetung Timur, Bandar Lampung, untuk memilih anaknya, Futri Zulya Savitri saat pembagian minyak, Sabtu (9/7/2022).

Sembari memberikan minyak goreng, Zulhas memberi pesan kepada penerima agar memilih anaknya.

"Uangnya enggak usah, dikantongin aja. Rp 10.000 yang nanggung Futri. Kasih uangnya. Nanti pilih Futri, ada deh ginian (pembagian minyak) dua bulan sekali," tutur Zulkifli dikutip dari Kompas TV.

Ojo aji mumpung

Beberapa waktu lalu, Jokowi pernah mengeluarkan ucapan "ojo kesusu" (jangan buru-buru) saat merespons hiruk pikuk calon presiden 2024.

Meminjam ucapan "ojo kesusu" itu, maka bolehlah teguran Jokowi ditafsir lebih ringkas menjadi "ojo aji mumpung" (jangan aji mumpung).

Ada nasihat Jawa terkait aji mumpung ini. Bunyinya: "Beda kang ngaji mumpung/Nir waspada rubedane tutut/ kakinthilan manggon anggung atut wuri/Tyas riwut ruwet dahuru/Korup sinerung anggoroh".

Kutipan itu merupakan nasihat R Ngabehi Ranggawarsita, dalam Serat Sabdatama, pupuh Gambuh bait ke empat.

Artinya kurang lebih: Lain dengan yang aji mumpung; hilang kewaspadaan, masalah selalu bersamanya; Mengikuti terus dari belakang; Hati amat bernafsu, ruwet, tidak tenteram; tidak setia menyembunyikan dusta

Jadi mau ditegaskan oleh pujangga Kasunanan Surakarta itu bahwa “ngaji-aji mumpung” itu membuat orang malah tidak waspada, lupa daratan dan ujung-ujungnya tidak tentram.

Para leluhur punya "ilmu titen" (bukan saintifik, tetapi pengamatan yang berulang-ulang) bahwa mereka yang aji mumpung justru tidak tentram dalam keseharian, acap mengalami kemenumpulan alam perasa.

Padahal kemenumpulan alam perasaan, sebagaimana pernah disoroti beberapa guru besar psikologi, akan membuat pejabat mengalami alienasi dengan rakyat.

Ini sungguh sindrom yang sangat mengkhawatirkan. Sebab, alienasi bisa diartikan sebagai “bersikap tidak peduli atau tidak bersahabat”. Bagaimana jadinya jika pejabat mengalami sindrom alienasi seperti itu?

Ojo kaget

Namun Mendag adalah pilihan prerogatif Presiden Jokowi. Kepala Negara lebih memilih kalangan partai politik ketimbang orang profesional untuk mengatasi kemelut minyak goreng.

Tentu saja "ojo kaget" (jangan kaget) manakala ada "keajimumpungan" ala Mendag Zulkifli tersebut.

Sebagai orang parpol, Zulkifli tentu berhitung ada keuntungan politik yang bisa diraih dari aktivitas bagi-bagi minyak goreng.

Senyampang bagi minyak goreng (sebagai Menteri Perdagangan), sekaligus saja mengkampanyekan anaknya (sebagai Ketua Parpol).

Ibarat syair lagu, "engkau memulai, engkau mengakhiri". Maka, engkau yang memilih, engkau yang cari solusi. Dalam hal ini solusinya adalah teguran.

Teguran itu, diharapkan akan mempertajam kesadaran refleksif. Anthony Giddens, misalnya, menjelaskan bahwa kesadaran refleksif membuat seseorang bertindak dengan berpikir, berjarak dan memaknai setiap tindakannya.

Kesadaran inilah yang akan membimbing seseorang untuk memutuskan sebuah tindakan, pantas atau tidak pantas.

Namun persoalan yang acap melilit insan manusia antara lain sulit untuk membangun kesadaran refleksif karena manusia berkejaran dengan waktu sehingga tidak tersisa sedikitpun untuk berefleksi.

Sejumlah etikawan menyarankan untuk membalik keadaan: jangan waktu mengendalikan kita, tetapi kita mengatur waktu.

Kapan waktu untuk mengabaikan hiruk pikuk duniawi, dan kapan untuk refleksi diri sejenak. Refleksi diri merupakan sarana mengasah kesadaran refleksif.

"Berlompatlah dari dunia profan menuju yang sakral barang beberapa menit". Banyak yang tenggelam dalam kenikmatan duniawi sehingga lupa keabadian dunia sakral.

Saat berlompat itulah kesadaran praktis ditinggalkan, dan saat itulah tengah menuju pintu kesadaran refleksif.

Maka dari itu, sebelum larut dalam kesadaran praktis, sisihkan waktu setiap akan bertindak dengan memikirkan secara matang; apakah tindakan ini bermakna?

Apakah memberikan kontribusi bagi banyak orang? Jangan sampai, tindakan itu merugikan orang lain! Bahkan bikin malu diri sendiri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Profil Budi Djiwandono, Keponakan Prabowo yang Jadi Jubir Pemenangan Pemilu Gerindra

Profil Budi Djiwandono, Keponakan Prabowo yang Jadi Jubir Pemenangan Pemilu Gerindra

Nasional
Hakim Agung Sudrajad Dimyati Tersangka Korupsi, Pakar Hukum: Ironis dan Menyedihkan

Hakim Agung Sudrajad Dimyati Tersangka Korupsi, Pakar Hukum: Ironis dan Menyedihkan

Nasional
IK Dompet Dhuafa dan Rebach Internasional Luncurkan Re-Space untuk Bantu Optimalkan SDM Terampil

IK Dompet Dhuafa dan Rebach Internasional Luncurkan Re-Space untuk Bantu Optimalkan SDM Terampil

Nasional
Jokowi: 80 sampai 90 Persen Startup Gagal Saat Merintis

Jokowi: 80 sampai 90 Persen Startup Gagal Saat Merintis

Nasional
Update Kasus Brigadir J: Dugaan 'Kakak Asuh' Ferdy Sambo hingga Upaya Putri Candrawathi Lindungi Diri

Update Kasus Brigadir J: Dugaan "Kakak Asuh" Ferdy Sambo hingga Upaya Putri Candrawathi Lindungi Diri

Nasional
Buka BUMN Startup Day, Jokowi: Startup Mestinya Lihat Kebutuhan Pasar

Buka BUMN Startup Day, Jokowi: Startup Mestinya Lihat Kebutuhan Pasar

Nasional
KY Akan Koordinasi dengan KPK soal Pemeriksaan Hakim Agung Sudrajad Dimnyati

KY Akan Koordinasi dengan KPK soal Pemeriksaan Hakim Agung Sudrajad Dimnyati

Nasional
Momen Prabowo Berinteraksi dengan Pengungsi Korban Bencana Tanah Bergerak di Bogor

Momen Prabowo Berinteraksi dengan Pengungsi Korban Bencana Tanah Bergerak di Bogor

Nasional
Mutasi 30 Pati, Kapolri Tunjuk Kombes Ade Ary Syam Indradi Jadi Kapolres Jaksel

Mutasi 30 Pati, Kapolri Tunjuk Kombes Ade Ary Syam Indradi Jadi Kapolres Jaksel

Nasional
Sidang Etik Ipda Arsyad Daiva yang Sempat Ditunda Dilanjutkan Hari Ini

Sidang Etik Ipda Arsyad Daiva yang Sempat Ditunda Dilanjutkan Hari Ini

Nasional
KY Bakal Ikut Dalami Dugaan Adanya Hakim Agung Lain yang Terlibat Pengurusan Perkara di MA

KY Bakal Ikut Dalami Dugaan Adanya Hakim Agung Lain yang Terlibat Pengurusan Perkara di MA

Nasional
Gerindra Tunjuk Budi Djiwandono Jadi Jubir Pemenangan Pemilu 2024

Gerindra Tunjuk Budi Djiwandono Jadi Jubir Pemenangan Pemilu 2024

Nasional
Panggilan KPK yang Kembali Tak Akan Dipenuhi Lukas Enembe

Panggilan KPK yang Kembali Tak Akan Dipenuhi Lukas Enembe

Nasional
Lukas Enembe Disebut Kerap Berjudi di Luar Negeri, dari Mana Sumber Uangnya?

Lukas Enembe Disebut Kerap Berjudi di Luar Negeri, dari Mana Sumber Uangnya?

Nasional
Saat Puan dan Muhaimin Saling Mendoakan di Tengah Momen Makan Pecel...

Saat Puan dan Muhaimin Saling Mendoakan di Tengah Momen Makan Pecel...

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.