Juneman Abraham
Psikologi Sosial & Lecturer

Menekuni psikologi korupsi, psikoinformatika, dan psikologi kebijakan publik | Psikolog sosial Universitas Bina Nusantara | Lecturer Specialist-S3, Jurusan Psikologi, Fakultas Humaniora, BINUS University | Ketua Kompartemen Riset & Publikasi, Himpunan Psikologi Indonesia

Dinantikan: Sayembara Desain Sosial IKN Nusantara

Kompas.com - 22/05/2022, 11:02 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

KONFLIK agraria, dialog Pemerintah dengan masyarakat adat yang dinilai hanya melibatkan kaum elite, serta kontribusi pemindahan ibu kota sebagai bagian solutif atas berbagai masalah bangsa, merupakan isu yang mengemuka ketika Ibu Kota Negara yang baru, IKN Nusantara, sedang ramai didiskusikan dalam berbagai forum warga yang peduli.

Sayangnya, sayembara yang diadakan Pemerintah terkait IKN Nusantara selama ini berfokus pada konsep gagasan desain fisik.

Meskipun sejumlah pemenang sayembara dalam deskripsi desainnya mengikutkan kata-kata kunci 'masyarakat', 'identitas', dan 'berkelanjutan', namun tampak berhenti pada simbolisme.

Kita menantikan adanya sayembara desain psikososiokultural (psikologis, sosial, dan budaya) untuk pembangunan IKN Nusantara.

Sebuah desain yang diharapkan bukan hanya membalut desain lingkungan fisik, melainkan - lebih daripada itu - memandunya.

Desain itu tidak harus dipimpin oleh seorang psikolog, sosiolog, atau antropolog, karena yang terpenting adalah bagaimana sang pembuat desain melibatkan keahlian di bidang-bidang itu.

Ketika sebagian ekonom gusar apakah kegigihan Pemerintah membangun IKN Nusantara akan meringankan - atau justru memarahkan - permasalahan ekonomi yang dihadapi Indonesia, sebaiknya jangan dilupakan bahwa psikologi pun pernah dinilai membawa titik cerah pada bidang ekonomi.

Yang paling monumental adalah ketika seorang psikolog sosial, Daniel Kahneman, memperoleh hadiah nobel justru pada bidang ekonomi.

Ia dianugerahi Nobel Memorial Prize in Economic Sciences pada tahun 2002, karena dianggap berjasa dalam mengintegrasikan konsep irasionalitas manusia dalam teori ekonomi modern.

Lima belas tahun kemudian (2017), Richard Thaler, seorang ekonom, memperoleh hadiah nobel yang sama berkat kontribusinya dalam ekonomi keperilakuan (behavioral economics).

Salah satu pokok pikirannya adalah bahwa persepsi - sekali lagi: persepsi - keadilan memegang peran penting dalam perilaku ekonomi.

Kiprah psikologi tersebut dapat dibawa ke konteks pembangunan IKN Nusantara. Siapapun desainer sosial budaya IKN Nusantara kelak perlu memiliki ekspertis, atau setidaknya literasi, dalam psikologi persepsi masyarakat. Ini adalah suatu aspek yang seringkali diabaikan.

Pengabaian itu terungkap dalam pernyataan seorang Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden belum lama ini, ketika ia menyampaikan bahwa etis atau tidaknya penerbitan regulasi turunan IKN Nusantara yang masih dalam sengketa di Mahkamah Konstitusi cukup diukur berdasarkan fakta hukum, bukan persepsi hukum masyarakat.

Banyak persoalan IKN Nusantara yang sudah dibahas oleh para penulis dan kritikus. Dalam artikel ini, saya mengangkat dua dimensi psikologis dari pembangunan IKN Nusantara, yaitu gentrifikasi dan neuropsikologi kota.

Antisipasi Gentrifikasi

Gentrifikasi merupakan sebuah istilah yang dicetuskan oleh sosiolog Inggris bermazhab Marxis pada 1964, yang merujuk pada proses rehabilitasi dan pembangunan rumah-rumah dan properti-properti bisnis di lingkungan yang mengalami deteorisasi (pemburukan keadaan), atau di lingkungan yang dinilai tidak berkembang.

Gejala ini beriringan dengan masuknya kelas menengah dan seringkali menginduksi terjadinya migrasi dari penduduk sebelumnya (biasanya penduduk yang lebih miskin) dari pusat wilayah ke area pinggiran.

Dalam perkembangannya, gentrifikasi diringkas sebagai sebuah bentuk kebijakan perkotaan yang bersifat neoliberal, di mana terjadi arus pergerakan kapital yang disengaja ke dalam kota dengan disertai restrukturisasi industri.

Situasi tersebut menjadi objek empuk eksploitasi oleh para agen dan pengembang yang memandang diri mereka telah berjasa meningkatkan nilai dari tanah dan bangunan di lingkungan itu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
NASIONAL
Isi UU IKN
Isi UU IKN
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seputar Rencana Penggunaan PeduliLindungi dan NIK untuk Beli Minyak Goreng Curah: Mekanisme dan Masa Berlaku

Seputar Rencana Penggunaan PeduliLindungi dan NIK untuk Beli Minyak Goreng Curah: Mekanisme dan Masa Berlaku

Nasional
[POPULER NASIONAL] AHY Bertemu Ganjar di Masjid | Paloh Tak Ingin Nasdem dan PDI-P Renggang

[POPULER NASIONAL] AHY Bertemu Ganjar di Masjid | Paloh Tak Ingin Nasdem dan PDI-P Renggang

Nasional
Penetapan Tersangka Mardani Maming Dalam Kasus Suap Izin Tambang dan Rencana Praperadilan

Penetapan Tersangka Mardani Maming Dalam Kasus Suap Izin Tambang dan Rencana Praperadilan

Nasional
Safari AHY ke Tokoh-tokoh: Surya Paloh, Ganjar, lalu Prabowo...

Safari AHY ke Tokoh-tokoh: Surya Paloh, Ganjar, lalu Prabowo...

Nasional
Hukum Minum Alkohol di Indonesia

Hukum Minum Alkohol di Indonesia

Nasional
Isi UU IKN

Isi UU IKN

Nasional
Umur Legal Minum Alkohol di Indonesia

Umur Legal Minum Alkohol di Indonesia

Nasional
Tangkap Buron Penipuan Bansos Covid-19, Imigrasi Dapat Penghargaan dari Kepolisian Jepang

Tangkap Buron Penipuan Bansos Covid-19, Imigrasi Dapat Penghargaan dari Kepolisian Jepang

Nasional
Surya Paloh Bakal Terus Jaga Hubungan Baik dengan PDI-P Meski Usung Ganjar Pranowo Sebagai Capres

Surya Paloh Bakal Terus Jaga Hubungan Baik dengan PDI-P Meski Usung Ganjar Pranowo Sebagai Capres

Nasional
Ditanya Soal Koalisi, Prabowo: Di Indonesia, Biasanya 'Last Minute'

Ditanya Soal Koalisi, Prabowo: Di Indonesia, Biasanya "Last Minute"

Nasional
Sepakat Lanjutkan Komunikasi dengan Demokrat, Prabowo: Seribu Kawan Terlalu Sedikit

Sepakat Lanjutkan Komunikasi dengan Demokrat, Prabowo: Seribu Kawan Terlalu Sedikit

Nasional
Ditemui AHY di Kertanegara, Prabowo: Kami Punya Kesamaan Ideologis

Ditemui AHY di Kertanegara, Prabowo: Kami Punya Kesamaan Ideologis

Nasional
Ditanya Soal Persentase Gerindra Berkoalisi dengan Demokrat, Prabowo: Wartawan yang Tebak Nanti

Ditanya Soal Persentase Gerindra Berkoalisi dengan Demokrat, Prabowo: Wartawan yang Tebak Nanti

Nasional
Jokowi Sampaikan 3 Usulan untuk Hindari Dekade Pembangunan yang Hilang

Jokowi Sampaikan 3 Usulan untuk Hindari Dekade Pembangunan yang Hilang

Nasional
Usai Temui Prabowo, AHY: Kita Ingin Terus Bangun Komunikasi

Usai Temui Prabowo, AHY: Kita Ingin Terus Bangun Komunikasi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.