Kompas.com - 25/11/2021, 12:14 WIB
Wakil Presiden Republik Indonesia Ma'ruf Amin saat menjadi keynote speech secara daring dalam opening ceremony 9th ASEAN Universities International Conference on Islamic Finance yang digelar UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, Rabu (17/11/2021). KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMAWakil Presiden Republik Indonesia Ma'ruf Amin saat menjadi keynote speech secara daring dalam opening ceremony 9th ASEAN Universities International Conference on Islamic Finance yang digelar UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, Rabu (17/11/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Ma'ruf Amin meminta agar pelaksanaan muktamar Nahdlatul Ulama (NU) tidak gaduh.

Hal tersebut disampaikan Ma'ruf dalam pertemuan dengan sejumlah tokoh NU di rumah dinas, Rabu (24/11/2021).

"Insya Allah Pak Wapres selalu mendoakan mudah-mudahan muktamar ini berjalan baik sesuai keputusan sehingga tidak ada kegaduhan, tidak ada ketidakamanan, tetap tenangn" ujar tokoh Mustasyar PBNU, KH Manarul Hidayat selepas pertemuan.

Baca juga: Ketika Rais Aam NU Me-nasakh Sekjen NU

Manarul mengatakan, Ma'ruf juga memberikan nasihat agar muktamar yang akan digelar dapat berjalan baik dan damai.

Ma'ruf sangat berharap agar pelaksanaan bermanfaat bagi NKRI, selain maslahat untuk seluruh warga NU.

"Karena NU mengedepankan akhlakul kharimah, didirikan para ulama, kiai, habaib, maka dalam muktamar pun tetap mengedepankan yaitu akhlakul kharimah," kata dia.

"Insya Allah kami sudah sepakat menyampaikan kepada umat apabila terjadi apa-apa, tetap akan konsultasi dan menyerahkan kepada PBNU," ucap Manarul.

Ia mengatakan, pertemuan dengan Ma'ruf tersebut juga selain untuk bersilaturahmi juga mendoakan agar Wapres Ma'ruf sehat dan dapat melaksanakan tugas dengan baik.

Baca juga: PWNU Desak Muktamar Ke-34 NU Dimajukan Jadi 17-19 Desember 2021

Dia juga memastikan bahwa Wapres Ma'ruf tidak ikut campur dalam urusan pelaksanaan muktamar tersebut.

Wapres Ma'ruf telah menyerahkan sepenuhnya terkait hal itu kepada NU sendiri.

"Oleh karena itu kami akan berusaha menyampaikannya kepada umat. Jangan sampai terjadi hal-hal yang tidak diinginkan," ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Komando Pengendalian Kohanudnas Kini Resmi Berada di Bawah TNI AU

Komando Pengendalian Kohanudnas Kini Resmi Berada di Bawah TNI AU

Nasional
Kejagung: Perjanjian Ekstradisi Akan Permudah Pencarian Buron dan Aset di Singapura

Kejagung: Perjanjian Ekstradisi Akan Permudah Pencarian Buron dan Aset di Singapura

Nasional
Saat KSAU Usulkan Nama Satuan Elite Paskhas Dikembalikan Jadi Kopasgat...

Saat KSAU Usulkan Nama Satuan Elite Paskhas Dikembalikan Jadi Kopasgat...

Nasional
KPK Supervisi Penanganan Kasus Korupsi Pekerjaan Jalan di Lampung yang Rugikan Negara Rp 147 Miliar

KPK Supervisi Penanganan Kasus Korupsi Pekerjaan Jalan di Lampung yang Rugikan Negara Rp 147 Miliar

Nasional
BOR RS di Jakarta Capai 45 Persen, Didominasi Pasien Covid-19 Tanpa Gejala

BOR RS di Jakarta Capai 45 Persen, Didominasi Pasien Covid-19 Tanpa Gejala

Nasional
Napi Terorisme di Lapas Kelas I Tangerang Ikrar Setia kepada NKRI

Napi Terorisme di Lapas Kelas I Tangerang Ikrar Setia kepada NKRI

Nasional
Keterisian RS di Jakarta Meningkat, Masyarakat Diimbau Manfaatkan Telemedisin

Keterisian RS di Jakarta Meningkat, Masyarakat Diimbau Manfaatkan Telemedisin

Nasional
Kisah Warga Setuju dan Tolak Wacana Dihapusnya Sistem Rujukan BPJS Kesehatan

Kisah Warga Setuju dan Tolak Wacana Dihapusnya Sistem Rujukan BPJS Kesehatan

Nasional
KSP Terima Laporan, Warga Jakarta Mulai Kesulitan Cari RS Seiring Kasus Covid-19 Melonjak

KSP Terima Laporan, Warga Jakarta Mulai Kesulitan Cari RS Seiring Kasus Covid-19 Melonjak

Nasional
Mantan Bupati Buru Selatan Diduga Tentukan Pemenang Proyek hingga Terima Suap Rp 10 Miliar

Mantan Bupati Buru Selatan Diduga Tentukan Pemenang Proyek hingga Terima Suap Rp 10 Miliar

Nasional
7 Perwira Tinggi TNI AU Naik Pangkat, Ini Daftarnya

7 Perwira Tinggi TNI AU Naik Pangkat, Ini Daftarnya

Nasional
Saat Wakil Rakyat Ramai-ramai Kutuk Aksi Bupati Langkat Soal Kerangkeng hingga Perbudakan

Saat Wakil Rakyat Ramai-ramai Kutuk Aksi Bupati Langkat Soal Kerangkeng hingga Perbudakan

Nasional
KPK Klaim Selamatkan Keuangan Negara Rp 114 Triliun Selama 2021

KPK Klaim Selamatkan Keuangan Negara Rp 114 Triliun Selama 2021

Nasional
Kronologi Dugaan Suap Rekayasa Pajak yang Dilakukan 2 Mantan Pejabat Ditjen Pajak

Kronologi Dugaan Suap Rekayasa Pajak yang Dilakukan 2 Mantan Pejabat Ditjen Pajak

Nasional
Kejagung Pastikan Pengusutan Kasus Pelanggaran HAM Berat Paniai Berproses, Beberapa Saksi TNI Diperiksa

Kejagung Pastikan Pengusutan Kasus Pelanggaran HAM Berat Paniai Berproses, Beberapa Saksi TNI Diperiksa

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.