Kompas.com - 22/11/2021, 11:08 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPP Bidang Kesejahteraan Sosial Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Netty Prasetiyani meminta kader partainya ikut mengadvokasi kasus-kasus kekerasan seksual pada perempuan dan anak di wilayah masing-masing.

Menurut dia, kader PKS harus memberikan bantuan dan uluran tangan kepada korban kekerasan seksual.

"Pastikan ada pendampingan terhadap korban agar mendapat layanan rehabilitasi psikis dan fisik serta mendapatkan keadilan hukum," kata Netty dalam keterangannya, Senin (22/11/2021).

Baca juga: Permendikbud Rilis, Dirjen Dikti: Kasus Kekerasan Seksual yang Tak Dilaporkan Mulai Muncul

Anggota Komisi IX DPR ini menuturkan, partisipasi kader PKS dalam memberikan layanan pencegahan, penanganan, dan advokasi hukum pada korban merupakan refleksi dari sila kedua Pancasila, yaitu Kemanusiaan yang Adil dan Beradab.

"Tentu saja, PKS jelas menolak kekerasan atau kejahatan seksual yang menodai martabat manusia," kata dia.

Oleh karena itu, Netty meminta kader PKS menunjukkan keberpihakan pada korban kekerasan atau kejahatan seksual pada tataran psikis dan implementatif.

Berdasarkan laporan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KemenPPPA), sepanjang 2020, terjadi kekerasan seksual pada anak dan perempuan sebanyak 7.191 kasus.

Baca juga: Usul Nama RUU Tindak Pidana Kekerasan Seksual Diubah, Ini Masukan Fraksi PKS dan PPP

"Banyak korban kekerasan seksual yang enggan atau bahkan sama sekali tidak berani melapor. Mereka butuh pendampingan," ujar Netty.

"Adanya relawan yang siap mendampingi mereka ke lembaga layanan, kantor pengaduan, rumah sakit atau kantor polisi tentunya akan memudahkan," kata dia.

Netty menilai, kekerasan atau kejahatan seksual bukan saja menyerang fisik, tetapi juga menyerang sisi psikologis korban.

Menurut Netty, kejadian itu dapat berujung pada trauma mendalam. Maka, pentingnya pendampingan psikologis dilakukan guna memulihkan kondisi mentalitas korban.

Baca juga: BEM UI Dukung Permendikbud 30, Berharap Kekerasan Seksual Dihentikan dan Korban Bersuara

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.