Deteksi Covid-19 Terkait Belajar Tatap Muka Terbatas Akan Dilakukan secara Aktif

Kompas.com - 27/09/2021, 20:01 WIB
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin memberikan paparan saat menghadiri rapat kerja bersama Komisi IX DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (13/1/2021). Rapat tersebut membahas ketersediaan vaksin dan pelaksanaan vaksinasi COVID-19. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/aww. ANTARAFOTO/Rivan Awal LinggaMenteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin memberikan paparan saat menghadiri rapat kerja bersama Komisi IX DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (13/1/2021). Rapat tersebut membahas ketersediaan vaksin dan pelaksanaan vaksinasi COVID-19. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/aww.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Kesehatan akan melakukan deteksi Covid-19 secara aktif terkait aktivitas pembelajaran tatap muka terbatas.

Deteksi dilakukan dengan memperkuat pemeriksaan (testing), pelacakan kontak erat (tracing) dan perawatan (treatment) atau 3T.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan, upaya tersebut dilakukan agar pelaksanaan belajar tatap muka terbatas lebih aman.

"Kita konsentrasi dua strategi yang sifatnya dari hulu, strategi protokol kesehatan, dan deteksi atau 3T. Kita ingin melakukan strategi surveilans atau 3T, khusus untuk aktivitas belajar mengajar," kata Budi, dalam konferensi pers secara virtual melalui kanal YouTube Sekretariat Presiden, Senin (27/9/2021).

Baca juga: Nadiem Khawatir Anak-anak Makin Lama Lakukan Pembelajaran Jarak Jauh

Budi mengatakan, jika strategi surveilans tersebut berhasil dilakukan di sekolah, maka strategi yang sama akan direplikasi untuk sektor pariwisata, perdagangan, keagamaan dan transportasi.

Ia menjelaskan, strategi surveilans yang digunakan untuk menemukan kasus Covid-19 tidak lagi bersifat passive case finding, tetapi active case finding atau pelacakan kasus secara aktif.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kita yang aktif mencari (kasus Covid-19) bukan kita yang menunggu, kalau ada yang panas, atau bergejala, kita yang aktif keluar mengejar bolanya, jadi ini namanya strategi surveilans, active case finding," ujarnya.

Budi mengatakan, penelusuran kasus secara aktif dilakukan di tingkat kabupaten/kota dengan jumlah sekolah yang melaksanakan PTM.

Kemudian, dari sejumlah sekolah di kabupaten/kota tersebut diambil sampling per kecamatan.

"Per kecamatan itu harus dimonitor dengan ketat dari sisi surveilans, lalu kita ambil 30 siswa dan 30 pengajar per sekolah itu semuanya di-swab PCR dengan metode full testing, jadi kita ambil beberapa tesnya sekali jalan," ucapnya.

Baca juga: Satgas: Ada 2,77 Persen Sekolah yang Timbulkan Klaster Covid-19 Selama PTM Terbatas

Menurut Budi, hasil surveilans akan digunakan untuk menentukan kelanjutan pembelajaran tatap muka.

Ia mengatakan, jika terdapat sekolah yang memiliki kasus positif Covid-19, namun positivity rate di daerah tersebut di bawah 1 persen, maka kontak erat akan dikarantina dan sekolah tetap bisa berjalan.

"Tapi kalau di atas 5 persen (positivity rate), kita tes seluruh sekolah karena ada kemungkinan ini menyebarkan sekolahnya, kita ubah dulu menjadi belajar online, ditutup dulu selama 14 hari dan kita rapikan protokol kesehatan. Setelah 14 hari masuk lagi," ucap Budi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Hapus Cuti Bersama Natal, Ketua DPR: Kita Tidak Boleh Kebobolan Lagi

Pemerintah Hapus Cuti Bersama Natal, Ketua DPR: Kita Tidak Boleh Kebobolan Lagi

Nasional
Perlunya Jokowi Cari Juru Bicara Baru dan Kriteria Pengganti Fadjroel

Perlunya Jokowi Cari Juru Bicara Baru dan Kriteria Pengganti Fadjroel

Nasional
Kapolri: Masih Banyak Polisi yang Baik Dibanding Oknum...

Kapolri: Masih Banyak Polisi yang Baik Dibanding Oknum...

Nasional
Sumpah Pemuda dan Kedaulatan Bahasa Indonesia

Sumpah Pemuda dan Kedaulatan Bahasa Indonesia

Nasional
Ini Pertimbangan MK Tolak Gugatan Terkait UU Minerba

Ini Pertimbangan MK Tolak Gugatan Terkait UU Minerba

Nasional
Periksa Kepsek SMA 8 Tangsel, KPK Dalami Dugaan Adanya Calo Pengadaan Tanah SMKN 7

Periksa Kepsek SMA 8 Tangsel, KPK Dalami Dugaan Adanya Calo Pengadaan Tanah SMKN 7

Nasional
Jadi Tersangka Kasus Korupsi Perum Perindo, Eks Dirut Ditahan Kejagung

Jadi Tersangka Kasus Korupsi Perum Perindo, Eks Dirut Ditahan Kejagung

Nasional
KTT ASEAN Plus Three, Jokowi Tekankan Perlunya Dana Darurat Kesehatan Kawasan

KTT ASEAN Plus Three, Jokowi Tekankan Perlunya Dana Darurat Kesehatan Kawasan

Nasional
Epidemiolog Minta Pemerintah Gencarkan Imbauan Prokes Saat Libur Nataru

Epidemiolog Minta Pemerintah Gencarkan Imbauan Prokes Saat Libur Nataru

Nasional
Ini Kriteria Jubir Jokowi Menurut Johan Budi...

Ini Kriteria Jubir Jokowi Menurut Johan Budi...

Nasional
Hasto Sebut Megawati dan Jokowi Diserang Pihak yang Ingin Rusak PDI-P

Hasto Sebut Megawati dan Jokowi Diserang Pihak yang Ingin Rusak PDI-P

Nasional
Eks Dirut Tersangka Dugaan Korupsi Perum Perindo, Ini Perannya Menurut Kejagung

Eks Dirut Tersangka Dugaan Korupsi Perum Perindo, Ini Perannya Menurut Kejagung

Nasional
Disebut Layak Jadi Jubir Jokowi, Johan Budi: Saya Sudah Pernah, Sebaiknya Orang Lain

Disebut Layak Jadi Jubir Jokowi, Johan Budi: Saya Sudah Pernah, Sebaiknya Orang Lain

Nasional
KPK Gelar Raker di Yogyakarta, Sekjen: Harmonisasi Regulasi Pasca Pegawai Jadi ASN

KPK Gelar Raker di Yogyakarta, Sekjen: Harmonisasi Regulasi Pasca Pegawai Jadi ASN

Nasional
'Generasi Muda Peduli Pesisir dan Sungai', Aksi BRSDM Wujudkan Ekonomi dan Laut Sehat

"Generasi Muda Peduli Pesisir dan Sungai", Aksi BRSDM Wujudkan Ekonomi dan Laut Sehat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.